SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat telah memperingatkan bahwa perempuan dan anak perempuan yang telah dievakuasi dari Afghanistan dipaksa untuk menikah sebelum melarikan diri

Wanita Afghanistan mengenakan burqa dan anak-anak berjalan di jalan di Kabul, Afghanistan, pada Minggu, 22 Agustus 2021 (AP/Rahmat Gul).

NS Otoritas AS yang bertanggung jawab untuk mendaftarkan pengungsi Afghanistan Dia telah memperingatkan kedatangannya di negara itu bahwa dia ada di sana Pernikahan paksa mempengaruhi pengungsi perempuan dan anak perempuan dari Afghanistan.

Menurut sumber yang dekat dengan masalah ini, jenis insiden ini – yang cakupannya masih belum diketahui – akan terjadi sebelumnya Takut tinggal di negara di bawah kendali Taliban. Menurut jaringan televisi, CNNPihak berwenang akan melihat pernikahan ini segera setelah wanita Afghanistan meninggal.

Jadi, yang pertama membunyikan alarm adalah Diplomat Amerika di Uni Emirat Arab. Dokumen yang mereka kirim menunjukkan bahwa Beberapa wanita dan gadis yang ditahan di pusat-pusat evakuasi negara itu melaporkan bahwa keluarga mereka memaksa mereka menikah di luar bandara Kabul untuk melarikan diri dari negara itu. Suatu ketika Taliban merebut ibu kota Afghanistan.

FOTO FILE: Seorang gadis Afghanistan berdiri di antara para janda berburka selama proyek yang dijalankan oleh organisasi kemanusiaan CARE International di Kabul, Afghanistan, 6 Januari 2010. (Reuters)
FOTO FILE: Seorang gadis Afghanistan berdiri di antara para janda berburka selama proyek yang dijalankan oleh organisasi kemanusiaan CARE International di Kabul, Afghanistan, 6 Januari 2010. (Reuters)

dalam beberapa kasus, Keluarga membayar ribuan dolar untuk pengungsi atas kerja sama mereka dengan pasukan AS selama invasi.

Sumber yang dikonsultasikan menunjukkan bahwa Departemen Luar Negeri, bersama dengan Departemen Keamanan dan Pertahanan Dalam Negeri, telah menerapkan mekanisme untuk mengidentifikasi calon korban dari para korban. Perdagangan Manusia.

Pemerintah AS mengandalkan negara ketiga sebagai titik transit bagi warga Afghanistan yang telah melarikan diri dan akhirnya ingin mencapai Amerika Serikat atau negara lain. Begitu tiba di tanah AS, mereka dipindahkan ke pusat-pusat mulai dari pangkalan militer hingga perumahan sementara.

Pengungsi menunggu untuk naik Boeing C-17 Globemaster III di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, 30 Agustus 2021. Foto diambil 30 Agustus 2021. USMC / Staff Sgt.  Victor Mansel/Via Reuters
Pengungsi menunggu untuk naik Boeing C-17 Globemaster III di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, 30 Agustus 2021. Foto diambil 30 Agustus 2021. USMC / Staff Sgt. Victor Mansel/Via Reuters

Kamis, Lusinan wanita berdemonstrasi di kota Herat, Afghanistan, menuntut agar Taliban tidak tunduk pada rezim khusus priaDalam protes yang belum pernah terjadi sebelumnya di kota ini sejak pemberontak menguasai Kabul pada 15 Agustus.

READ  Joe Biden memutuskan untuk menarik pasukan Amerika di Afghanistan

Taliban telah berjanji bahwa perempuan tidak akan kehilangan hak-hak mereka, atau setidaknya tidak mundur ke ketidakrelevanan mereka pada tahun 2001, selama fase sebelumnya dari apa yang disebut Imarah Islam. Namun, mereka menjelaskan bahwa “Syariah” atau hukum Islam akan menjadi garis merah yang akan mereka perhitungkan. Protes yang dipimpin perempuan hari Jumat pindah ke Kabul, di mana mereka turun ke jalan untuk memperjuangkan hak-hak mereka lagi.

(Dengan informasi dari Europa Press)

Baca terus: