SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemarahan Ida meningkat dengan “rumah bawah tanah” di New York: “Mereka tenggelam dalam satu menit” | internasional

Sebuah ruang bawah tanah yang digunakan sebagai rumah di wilayah Queens New York menunjukkan kerusakan akibat Badai Ida pada hari Jumat, 3 September.Mark Linehan/AFP

jalan badai tropis Ida di seluruh New York tidak hanya meninggalkan jejak kematian dan kehancuranItu juga mengungkapkan kerapuhan yang bersembunyi di ibu kota dunia. Kebalikan dramatis dari klaim neon dan pencakar langit. Lusinan kematian – mayoritas di daerah mestizo para Ratu – dan tagihan kerusakan fisik yang tak terhitung jumlahnya untuk membayar realitas tersembunyi paralel: kehadiran bangunan bertingkat rendah yang tak terhitung jumlahnya diubah menjadi perumahan di bawah standar, akomodasi yang tidak sehat atau genting, dan legalitas yang dipertanyakan . , di ruang bawah tanah yang dalam banyak kasus tidak melebihi apartemen kucing, jika tidak Zulus, dengan jendela di permukaan jalan yang sulit dilewati oleh anak-anak. Masih dengan sedikit pengawasan atau pengawasan dari Kementerian Perumahan Rakyat; Pengaturan informal antara tuan tanah dan penyewa.

informasi lebih lanjut

Di salah satu titik terendah, di Woodside, lingkungan Queens, tiga anggota keluarga meninggal Rabu karena tenggelam: pasangan dan bayi berusia 19 bulan. “Dia terlihat dan tidak terlihat, semuanya terjadi dalam satu menit, tidak mungkin untuk merespons,” jelas Komcho Sherpa, seorang imigran Nepal seperti korban dan penghuni lantai tiga gedung itu. “Orang tua saya ada di rumah dan mereka lumpuh karena banjir, saya sedang bekerja. Air mengalir ke ruang bawah tanah, karena kekuatan hujan bergabung dengan fakta bahwa bangunan itu berada di ujung bukit yang sangat curam, diatapi oleh dinding beton yang memisahkan jalan dari jalan raya. Itulah sebabnya air meluap dan masuk ke dalam rumah dengan lebih marah. Wanita itu memanggil induk semang untuk meminta bantuan melalui ponsel, dan berteriak: “Keluar dari sana, keluar dari sana sekarang! Tapi setelah satu menit tidak ada yang menjawab telepon. Mereka bertiga tenggelam, dan air mencapai langit-langit.

READ  Apa arti ungkapan dolar "Kami percaya kepada Tuhan"?

Sherpa masih kaget, beberapa meter dari sarang yang telah menjadi kuburan, di kebuntuan di mana mobil polisi dan penjaga Kementerian Perumahan pada hari Jumat. Di halaman, sebuah bendera bintang dan garis-garis digantung di setengah tiang, serta dua poster dengan slogan “Tuhan memberkati pasukan kita(Tuhan memberkati tentara kita.) Karangan bunga spanduk Buddha digantung di pagar, sebagai bukti identitas tetangga. Sang induk semang, juga orang Nepal, tetap terkunci di dalam gedung. Di garasi gedung yang berdekatan, deretan karung pasir mendukung gerbang logam, hampir robek oleh tindakan Efek dari pipa air Tapi hanya 100 meter dari jalan, pikiran dari tempat tidur bunga yang indah memungkinkan kami untuk percaya bahwa Rabu malam adalah mimpi buruk Sama seperti kesulitan berlalu di lingkungan – New York mengetahui hal ini dengan baik – lapisan kekayaan sesuai dengan skala sosial: semakin rendah, semakin tinggi Nasib buruk mendekat.

Beberapa tetangga yang memberanikan diri ke jalan-jalan Woodside pada hari Jumat menolak untuk menjawab pertanyaan. Tetapi Farooq, seorang imigran ramah dari Guyana, menegaskan bahwa banyak orang seperti dia, yang berprofesi sebagai tukang sampah, tinggal di ruang bawah tanah yang sempit “karena di suatu tempat Anda harus tinggal, sewa mahal di New York”. “Rumah saya tidak memiliki ventilasi lebih dari pintu depan, dan kami melihat bagaimana air turun dari tangga, lihat,” katanya, menunjukkan video rumahnya yang banjir di Jamaika, lingkungan lain di Queens, di mana dia membayar $ 1.500 per bulan. . “Meskipun tempatnya sangat gelap karena tidak memiliki jendela, kali ini kami bersyukur hanya ada satu lubang yang bisa dimasuki air. Untungnya, tepat di depan pintu masuk, pemiliknya memiliki semacam gudang, yang telah berhenti dan mengalihkan sebagian aliran , dan sangat sedikit air yang merembes ke dalam rumah saya. Begitu hujan berhenti, air itu berhenti masuk.”

READ  Covid19. Ilmuwan menemukan kelemahan untuk tidak bereproduksi
Seseorang memilah barang-barangnya dari rumahnya yang terendam banjir di wilayah Queens, New York, yang mengalami banjir besar dan banyak kematian setelah semalaman angin kencang dan hujan akibat sisa-sisa Badai Ida pada 3 September 2021.
Seseorang memilah barang-barangnya dari rumahnya yang terendam banjir di wilayah Queens, New York, yang mengalami banjir besar dan banyak kematian setelah semalaman angin kencang dan hujan akibat sisa-sisa Badai Ida pada 3 September 2021.Spencer Platt / AFP

Bergabunglah dengan EL PAÍS sekarang untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas

Berlangganan di sini

Sedikitnya 45 kematian di empat negara bagian (New York, New Jersey, Pennsylvania dan Connecticut) adalah keseimbangan manusia dari stroke ekor Ida. Tragedi identik di salah satu peternakan kecil yang berkerumun di pinggiran kota-kota besar Amerika Latin, tetapi sama mengerikannya dengan yang tidak dapat dijelaskan di Big Apple. NS Presiden Joe Biden Pada hari Kamis, dia setuju untuk menyatakan keadaan darurat di New York dan New Jersey dan memerintahkan pengiriman bantuan federal. Dan di New Jersey, jumlah korban tewas meningkat menjadi 25 hari ini, setelah dua mayat ditemukan di lumpur dan puing-puing, sementara enam orang masih hilang. Pada Jumat sore, lebih dari 14.000 rumah masih tanpa listrik antara New York dan New Jersey, ditambah 20.000 rumah lainnya di Pennsylvania.

walikota new york, Bill de BlasioMengumumkan penguatan sistem peringatan dan proses evakuasi ketika ramalan cuaca merekomendasikannya, dengan pejabat dari pintu ke pintu memperingatkan penduduk di “lingkungan padat penduduk di ruang bawah tanah perumahan.” Pemberitahuan itu sendiri merupakan asumsi implisit tentang keberadaan puluhan ribu warga New York di bawah tanah. Kathy Hochhol, gubernur negara bagian New York – di mana setidaknya lima belas kematian tercatat secara total – menunjukkan bahwa saldo kerusakan akan jauh melebihi $30 juta, ambang batas yang diperlukan pemerintah federal untuk menyetujui deklarasi tersebut. daerah bencana dan mengurangi lebih banyak dana untuk mengkompensasi kerugian personil dan kerusakan infrastruktur.

READ  AS akan mempertahankan pembatasan perjalanan karena Covid-2-19-2

Seperti milik Marcos, putra Carlos Soto yang berusia tiga puluh tahun, yang disewa di ruang bawah tanah di bawah rumah orang tuanya, di ujung lain Woodside. Dia kehilangan segalanya, peralatan, pakaian, ingatannya. Tapi setidaknya dia menyelamatkan nyawanya,” jelas Soto. “Apakah kamu tahu dari mana mendapatkan bantuan? Anak saya kehilangan pekerjaannya karena pandemi dan tidak ada yang tersisa darinya sekarang, ”tanya pria itu, bersama dua tetangga, yang terdiri dari kru pekerja yang disengaja, yang memuat beberapa barang rumah tangga mereka ke dalam ember plastik untuk membantu perbaikan Dua blok jauhnya adalah sejumlah gerobak taman Zona dan gerobak layanan taman memberikan sekop dan sekop istirahat, dipenuhi Juga untuk keadaan darurat.

Berlangganan di sini untuk saya berita Dari EL PAÍS América dan terima semua kunci informasi untuk situasi terkini di wilayah tersebut.