SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analisis DNA mengungkap pola seksual dan perkawinan kekaisaran kuno

Analisis DNA mengungkap pola seksual dan perkawinan kekaisaran kuno

(CNN) — DNA kuno mengungkap lebih banyak rahasia tentang suku Avar, suku menakutkan yang membangun kerajaan misterius yang menguasai sebagian besar Eropa tengah dan timur selama 250 tahun dimulai pada pertengahan abad ke-6.

Dikenal terutama dari kisah-kisah lawan mereka, suku Avar membingungkan orang-orang Bizantium dengan para pejuang hebat dan fantastik yang tiba-tiba muncul di gerbang mereka. Para pengembara misterius ini tiba secara massal dari padang rumput Mongolia ke tempat yang dulunya bukan siapa-siapa Migrasi yang lebih besar dan lebih cepat Jauh dari sejarah kuno.

Dengan makam-makam mewah namun tidak ada catatan tertulis, kekaisaran dan rakyatnya sebagian besar masih berada dalam bayang-bayang sejarah hingga saat ini. Namun, A Studi sejarah Itu dilakukan pada bulan April 2022 menggunakan DNA kuno yang diambil dari makam elit Avar, mengungkap asal usul kekaisaran yang jauh.

Sekarang, sebuah Studi baru Analisis terhadap sisa-sisa 424 orang yang dikuburkan di empat kuburan yang digali di Hongaria mengungkapkan rincian tentang keluarga dan kehidupan sosial suku Avar dan bagaimana para pendatang baru berinteraksi dengan penduduk di tanah air angkat mereka.

Makam Avar

Pemakaman Avar di Rakosfalva, Hongaria, digali pada tahun 2006. Sumber gambar: Institut Ilmu Arkeologi/Museum Universitas Eötvos Loránd

“Yang paling mengejutkan saya adalah fakta sederhana bahwa orang-orang di makam ini saling berhubungan,” kata Zofia Racz, peneliti di Institut Ilmu Arkeologi di Universitas Eötvos Loránd di Budapest, Hongaria. Rak adalah salah satu penulis laporan terbaru.

Para peneliti mampu membangun silsilah keluarga secara rinci, yang terbesar mencakup sembilan generasi selama dua setengah abad. Tim menemukan bahwa sekitar 300 orang memiliki kerabat yang dimakamkan di pemakaman yang sama.

Analisis menunjukkan bahwa laki-laki tetap tinggal di komunitasnya setelah menikah, sedangkan perempuan menikah di luar komunitas asal mereka, suatu pola yang dikenal sebagai tempat tinggal patrilineal.

READ  Gempa berkekuatan 6,9 di Taiwan telah memicu peringatan tsunami

“Dalam kasus semua ibu, kami belum menemukan ayah mereka,” kata Guido Alberto Genici Rusconi, penulis utama studi yang dipublikasikan di Instagram. “Padahal semua laki-laki adalah keturunan dari para pendiri .” Rabu di majalah Nature.

Studi tentang DNA mitokondria, yang mengungkap garis ibu, menunjukkan variasi yang besar, menunjukkan bahwa wanita yang kawin dengan kelompok Avar berasal dari tempat yang berbeda, menurut Jinichi Ruscon, peneliti pascadoktoral di bidang arkeogenetika di Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusioner. Leipzig, Jerman. Namun, mereka mempunyai keturunan genetik 'stepa', yang menunjukkan bahwa mereka mungkin bukan populasi lokal yang ditaklukkan.

DNA Avar

Sampel kecil tulang diambil di laboratorium DNA purba di Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusioner di Leipzig, Jerman. Kredit: Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusioner

Poliandri dalam marga patrilineal

Selain itu, menurut penelitian tersebut, baik pria maupun wanita di masyarakat Avar relatif umum memiliki anak dengan banyak pasangan.

Dalam kasus laki-laki, peneliti menemukan dua pasangan dalam 10 kasus, tiga pasangan dalam empat kasus, dan empat pasangan dalam satu kasus. Menurut penulis studi tersebut, memiliki banyak istri merupakan hal yang lumrah baik di kalangan masyarakat awam maupun elit.

Tim juga menemukan beberapa kasus individu laki-laki yang berkerabat dekat mempunyai keturunan dari pasangan perempuan yang sama: tiga pasang ayah-anak, dua pasang saudara kandung, sepasang saudara tiri dari pihak ayah, serta seorang paman dan keponakan.

Menurut penelitian tersebut, di masyarakat stepa Eurasia lainnya, terdapat “perkawinan levirat” serupa yang terjadi setelah kematian suami perempuan tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa suku Avar, yang meninggalkan gaya hidup nomaden dan menetap setelah kedatangan mereka di Eropa, bergantung pada beberapa hal. aspek cara hidup mereka yang lama.

kuburan Avar

Seorang pria yang meninggal dalam usia muda dimakamkan dengan seekor kuda pada abad ke-8 di pemakaman Rákóczifalva. Kredit: Institut Ilmu Arkeologi/Museum Universitas Eötvös Loránd

Lara Cassidy, seorang ahli genetika dan profesor di Trinity College Dublin yang tidak terlibat dalam penelitian baru ini, mengatakan bahwa para penulis “secara halus mengungkap” prinsip-prinsip pengorganisasian masyarakat abad pertengahan ini, memberikan “bukti kuat tentang keberadaan sistem patriarki yang ketat, di mana anak-anak adalah anggota keluarga ayah mereka.” “Silsilah diturunkan dari ayah ke anak.”

READ  Berita hari ini 6 September 2023 hingga pukul 19.00

Dalam komentar yang diterbitkan bersamaan dengan makalah tersebut, penulis setuju dengan interpretasi penulis tentang poliandri reproduksi.

“Poligami (memiliki banyak pasangan dalam pernikahan), seringnya monogami, dan perselingkuhan adalah kemungkinan penjelasannya,” katanya.

“Namun, dua kasus laki-laki yang memiliki banyak pasangan yang lebih tua, yang semuanya berusia setengah baya pada saat kematiannya, memberikan argumen yang mendukung poligini (memiliki banyak istri). pasangan adalah 'perkawinan janda semu', “Janda mengawini anak laki-laki atau saudara laki-laki dari almarhum, dan ini adalah kebiasaan umum di kalangan penggembala… untuk menghidupi para janda dan memaksa mereka memenuhi kontrak pernikahan dengan syarat ada ahli waris laki-laki. ”

kuburan Avar

Kuburan Avar menunjukkan sabuk dan cangkir keramik yang berasal dari abad ke-8. Kredit: Institut Ilmu Arkeologi/Museum Universitas Eötvös Loránd

Kelompok keluarga yang erat

Menurut Jinichi-Ruscon, kesinambungan biologis dari populasi terkait yang dipelajari para peneliti cukup mengejutkan, terutama karena tidak ada bukti perkawinan antar saudara sedarah, sebuah fenomena yang dikenal sebagai perkawinan sedarah.

“Bahkan perkawinan yang paling jauh sekalipun, seperti antara sepupu atau sepupu kedua, meninggalkan jejak genetik,” katanya. “Kami tidak melihat adanya kekerabatan sama sekali pada individu-individu ini.”

“Ini benar-benar memberi tahu kita bahwa mereka mengetahui siapa kerabat biologis mereka dan bahwa mereka menelusuri kerabat biologis mereka dari generasi ke generasi.”

Genici Rusconi menjelaskan, mempelajari DNA purba saja tidak memberikan pemahaman tentang dinamika kekuasaan antar jenis kelamin dalam masyarakat.

Menurut Rakes, penguburan laki-laki lebih cenderung menyertakan barang-barang kuburan berstatus tinggi, seperti kuda, pelana, dan tali kekang. Namun, kemungkinan besar perempuan telah berkontribusi dalam memperkuat kohesi sosial antar komunitas yang berbeda.

Sejarah lisan mengenai silsilah perempuan mungkin penting bagi suku Avar, menurut Cassidy, karena memastikan bahwa anak perempuan tidak akan menikah dengan kerabat ibu atau nenek mereka.

READ  Wanita terjebak di rumah sejak kencan buta karena kurungan

Makam suku Avar, sekitar 100.000 di antaranya telah digali sejauh ini, merupakan bagian penting dari warisan arkeologi Eropa.

Suku Avar adalah bagian dari apa yang oleh orang Cina disebut Rouran Qa'an, atau konfederasi suku, yang dikalahkan oleh Turki pada tahun 550, memaksa suku Avar melarikan diri ke barat.

Suku Avar melakukan perjalanan lebih dari 5.000 kilometer dalam beberapa tahun dari Mongolia ke Kaukasus, menurut sebuah penelitian tahun 2022 yang diterbitkan dalam jurnal Cell yang menunjukkan asal-usul kelompok tersebut di Asia, mendirikan basis di Hongaria saat ini dan berada di ambang kehancuran. . Konstantinopel, pusat Kekaisaran Bizantium.

Beberapa sejarawan memuji suku Avar yang memperkenalkan sanggurdi ke Eropa, sebuah teknologi transformatif yang memungkinkan peperangan kuda dan kemudian diadopsi secara luas di seluruh benua.

Menurut Brian Miller, seorang profesor seni dan arkeologi Asia Tengah di Universitas Michigan, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, ini adalah “jalinan yang bermanfaat antara genetika, sejarah, dan arkeologi.”

“Banyak penelitian sebelumnya yang berupaya mencakup keseluruhan Eurasia dengan populasi yang besar, dengan mengandalkan satu individu per masyarakat atau segelintir individu untuk mewakili keseluruhan budaya atau masyarakat,” ujarnya melalui email.

“Sebaliknya, penelitian ini menunjukkan bagaimana hanya kumpulan data beresolusi tinggi, dikombinasikan dengan investigasi yang lebih lengkap terhadap seluruh komunitas, yang dapat memberikan narasi spesifik atau bernuansa seperti yang coba diberikan oleh penelitian data besar sebelumnya.”