SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS mengumumkan $400 juta dalam bantuan keamanan ke Ukraina

Pemadaman di layanan Starlink Musk meningkatkan kekhawatiran tentang akses pasukan Ukraina ke Internet

Sistem broadband berbasis satelit Starlink difoto di desa Kherson di wilayah perbatasan, di luar Mykolaiv, pada 31 Oktober 2022 (Foto oleh Bulent Kilic/AFP via Getty Images)

Ukraina khawatir pasukannya akan kehilangan akses ke layanan internet penting Elon Musk Starlink Dan kedalamannya semakin dalam minggu lalu setelah 1.300 unit satelit militer padam, menurut dua sumber yang mengetahui pemadaman listrik.

Piring satelit kecil praktis yang dibuat oleh perusahaan roket pribadi Musk, SpaceX, telah dipuji secara universal sebagai sumber komunikasi revolusioner untuk militer Ukraina, memungkinkan mereka untuk melawan dan tetap online bahkan ketika jaringan telepon seluler dan Internet tersedia. Itu hancur dalam perangnya dengan Rusia.

Tetapi kekhawatiran tentang keandalan SpaceX baru-baru ini meningkat setelah terungkapnya diskusi tentang pendanaan dan pelaporan pemadaman listrik di dekat garis depan.

Pemadaman terakhir dimulai pada 24 Oktober dan digambarkan oleh seseorang yang mengetahui situasi tersebut sebagai “masalah besar” bagi militer Ukraina. Orang ini mengatakan stasiun telah ditutup karena kekurangan dana.

Pemadaman tersebut mempengaruhi sekelompok 1.300 terminal yang dibeli Ukraina dari sebuah perusahaan Inggris pada bulan Maret dan digunakan dalam operasi terkait pertempuran.

Orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa SpaceX membebankan biaya kepada militer Ukraina $ 2.500 per bulan untuk menjaga masing-masing dari 1.300 unit tetap terhubung, sehingga total biaya menjadi hampir $ 20 juta pada bulan September. Pada akhirnya, mereka tidak mampu lagi membayar, kata orang itu.

Latar Belakang: CNN pertama kali melaporkan bahwa SpaceX mengirim surat ke Pentagon pada bulan September yang mengatakan bahwa mereka tidak dapat lagi mendanai layanan Starlink seperti sebelumnya.

READ  Perak atau timah untuk kuda nil Pablo Escobar | Sains

Surat itu juga meminta agar Pentagon mengambil alih pendanaan untuk penggunaan Starlink oleh pemerintah Ukraina dan militer, yang menurut SpaceX akan menelan biaya lebih dari $120 juta selama setahun dan dapat menelan biaya hampir $400 juta selama tahun depan. .

“Kami tidak dalam posisi untuk terus menyumbangkan terminal ke Ukraina, atau mendanai yang sudah ada untuk jangka waktu yang tidak terbatas,” tulis direktur penjualan pemerintah SpaceX kepada Pentagon dalam surat September.

Beberapa hari setelah laporan CNN, Musk tampaknya telah mengubah taktik dan mengklaim bahwa SpaceX telah menarik pesanan tersebut.

“Sialan, kami hanya akan terus mendanai pemerintah Ukraina secara gratis,” tulis Musk di Twitter.

Negosiasi antara SpaceX dan Departemen Pertahanan terus berlanjut meskipun Musk mengklaim bahwa SpaceX telah menarik permintaannya, menurut seorang pejabat senior pertahanan.

Negosiasi sedang berlangsung. Semua orang di gedung kami tahu kami akan membayar mereka,” kata pejabat senior Pentagon kepada CNN, seraya menambahkan bahwa departemen ingin mematuhi secara tertulis “karena kami khawatir dia mungkin berubah pikiran.”

Pada hari Rabu, Musk menghadiri upacara Pasukan Luar Angkasa AS yang juga dihadiri oleh Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan. Musk juga terlibat dalam pengambilalihan Twitter yang kontroversial.

Baik Musk maupun SpaceX tidak menanggapi permintaan komentar. Pemerintah Ukraina, termasuk Kementerian Pertahanan, tidak segera menanggapi.