SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Angkatan Laut AS menggunakan “garis pertahanan terakhirnya” melawan rudal Houthi

Angkatan Laut AS menggunakan “garis pertahanan terakhirnya” melawan rudal Houthi

(CNN) — Penghancuran rudal Houthi oleh kapal perang AS di Laut Merah minggu ini menandai pertama kalinya sistem senjata canggih yang dijuluki “garis pertahanan terakhir” Angkatan Laut digunakan dalam konflik ini.

Kapal perusak Angkatan Laut USS Gravely mengerahkan Phalanx Close-In System (CWIS) pada Selasa malam untuk melawan apa yang menurut para pejabat AS adalah rudal jelajah yang datang dalam jarak 1,6 kilometer dari kapal dan oleh karena itu hanya berjarak beberapa detik dari tabrakan.

Sistem robot Phalanx dilengkapi senjata Gatling yang dapat menembakkan hingga 4.500 proyektil 20mm per menit, mengenai proyektil atau target lain pada jarak yang sangat dekat.

“Sistem Senjata Phalanx adalah senjata yang dikendalikan komputer, dipandu radar, dan dapat menembak dengan cepat yang dapat mengalahkan rudal anti-kapal dan ancaman jarak dekat lainnya di darat dan di laut,” kata pabrikan Raytheon dalam “Last Line of Defense” miliknya. situs web. “.

Kapal perang Amerika telah dikalahkan Puluhan serangan rudal Houthi sebelumnya Menggunakan pertahanan jarak jauh, kemungkinan besar rudal Standard SM-2, Standard SM-6 dan Evolved Sea Sparrow, menurut para analis. Rudal pertahanan ini mencapai sasarannya pada jarak sekitar 12 km atau lebih.

Namun hal itu tidak terjadi pada Selasa malam karena alasan yang tidak diungkapkan.

Tom Karako, direktur Proyek Pertahanan Rudal di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan “mengkhawatirkan” bahwa rudal Houthi berada begitu dekat dengan kapal perang AS.

“Jika Anda melaju dengan kecepatan yang baik, 1,6 kilometer berarti waktu yang singkat,” kata Karako.

Analis Karl Schuster, mantan kapten Angkatan Laut AS, mengatakan rudal Houthi, yang melaju dengan kecepatan sekitar 600 mph, kemungkinan besar berjarak sekitar 4 detik untuk menghantam kapal perang AS ketika kapal tersebut dihancurkan oleh ledakan rudal. Tembakan senapan mesin dari sistem Phalanx Gravely.

Foto arsip menunjukkan kapal perusak berpeluru kendali USS Gravely (DDG 107) berlayar di Teluk Arab pada 5 Desember 2023. (Kredit: Angkatan Laut AS)

Dia mencontohkan, menghancurkan rudal yang masuk pada jarak 1,6 kilometer tidak serta merta mencegah kapal perang terkena puing-puing.

READ  Israel mengebom menara lain di Gaza, markas besar Associated Press dan Al Jazeera

Schuster berkata: “Rudal tidak menguap ketika dihancurkan, melainkan melepaskan ribuan pecahan dari struktur rudal.” “Kabar baiknya adalah bagian yang lebih ringan melambat dengan cepat, namun bagian yang lebih besar dapat terbang hingga 500 meter.”

Schuster menjelaskan bahwa semakin dekat rudal ke kapal pada saat kehancurannya, semakin besar bahaya bagi kapal tersebut, karena pecahan yang lebih besar dapat menembus bagian lambung dan bangunan atas yang tidak berlapis baja dari jarak sekitar 200 meter.

Dalam kasus rudal jelajah subsonik seperti yang ditemui Gravely pada hari Selasa, “tergantung pada apakah hulu ledaknya meledak, ukuran puingnya, sudut penerbangan rudal, dan ketinggian pada saat kehancurannya, sekitar 2% puing-puingnya bisa mencapai kapal.”

Dia mengatakan bahwa hingga 70% puing-puing dari rudal yang melaju dengan kecepatan lebih tinggi, seperti rudal jelajah hipersonik atau rudal balistik, kemungkinan besar akan mengenai kapal perang setelah diserang oleh batalion.

Schuster menambahkan bahwa batalion tersebut memiliki jangkauan ketinggian yang terbatas, sehingga mereka bahkan mungkin tidak dapat mencegat rudal balistik yang dijatuhkan dari kapal perang.

Bahkan dengan peringatan ini, phalanx merupakan senjata penting bagi Angkatan Laut.

Sejak diperkenalkan pada tahun 1980, senjata ini telah dipasang di semua kapal permukaan Angkatan Laut, dan juga digunakan oleh setidaknya 24 sekutu AS, menurut Raytheon, yang mencatat bahwa versi darat telah digunakan dalam pertempuran sebelumnya.

Masih harus dilihat apakah senjata ini akan digunakan dalam konflik yang terjadi di Laut Merah saat ini. Namun kelompok Houthi yang didukung Iran tidak menunjukkan tanda-tanda akan memperlambat serangan mereka terhadap kapal komersial dan kapal perang di perairan sekitar pangkalan mereka di Yaman, yang mereka katakan sebagai pembalasan terhadap Israel atas perangnya di Gaza.

READ  Daria Dugina: Apa yang diketahui tentang ledakan bom mobil yang menewaskan putri sekutu Putin

Sehari setelah serangan serius tersebut, Komando Pusat AS melaporkan bahwa kapal perusak AS lainnya, USS Carney, menembak jatuh rudal anti-kapal dan drone. Dia menambahkan bahwa pada hari Kamis, pasukan Amerika menembak jatuh sebuah drone Houthi di Teluk Aden dan menghancurkan sebuah drone permukaan di Laut Merah.

Sementara itu, Komando Pusat mengatakan dua rudal balistik yang diluncurkan dari wilayah yang dikuasai Houthi di Yaman tidak mencapai sasaran di Laut Merah.

Oren Lieberman dan Natasha Bertrand dari CNN berkontribusi pada laporan ini.