SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Perawan Maria meninggal? Jawaban Bapa Forte

Sebagai bagian dari perayaan Asumsi Perawan, banyak orang percaya bertanya-tanya apakah Santa Maria meninggal atau tidak sebelum dia dibawa ke surga. Teolog Spanyol terkenal José Antonio Forte menanggapi kekhawatiran ini.

Dalam Konstitusi Apostoliknya Munificentissimus Deus (“Tuhan yang Maha Pengasih”), Paus Pius XII mendefinisikan doktrin Pengangkatan Santa Maria.

Paus menegaskan dalam dokumen itu bahwa “Bunda Allah yang Tak Bernoda, Perawan Maria selalu, Setelah menyelesaikan perjalanan hidupnya di dunia, dia dianggap tubuh dan jiwanya untuk kemuliaan surgawi“.

“Jika seseorang, yang tidak dikehendaki Tuhan, berani menyangkal atau mempertanyakan apa yang telah kita definisikan secara sukarela, ketahuilah bahwa dia telah jatuh dari iman ilahi dan Katolik,” tambahnya.

Namun, dokumen kepausan tidak merinci apakah Santa Maria meninggal.

Berbicara kepada ACI Prensa beberapa waktu lalu, Pastor Forte menjelaskan bahwa ambiguitas dalam Konstitusi Apostolik “bukanlah kebetulan, tetapi secara tegas diharuskan”.

Dia menekankan doktrin iman, Ini hanya asumsi“.

Pendeta Spanyol, Doktor Teologi, mencatat bahwa dalam sejarah Gereja “ada dua tradisi mendasar” yang berkaitan dengan akhir hari-hari Santa Maria di bumi.

Di satu sisi, katanya, orang-orang Kristen Timur “berbicara tentang Perawan yang sedang tidur. Tidak banyak tradisi ini di Barat pada awalnya. Beberapa mengklaim bahwa keheningan telah terjadi. Yang lain tidak, mereka mengatakan bahwa dia telah meninggal.”

“Karena tidak ada konsensus di bidang ini dan apa yang diungkapkan oleh dogma adalah iman, akhirnya diputuskan untuk meninggalkannya secara samar-samar,” katanya.

Gereja tidak menentang siapa yang mengatakan satu hal atau siapa yang mengatakan hal lainDia menekankan itu.

Dihadapkan dengan kontroversi agama, Paus Pius XII memilih untuk “menggunakan istilah okultisme.”

READ  Versi Delta COVID menggandakan risiko rawat inap, kata studi baru - El Financiero