SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taliban merebut Mazar-i-Sharif saat kepanikan meningkat di Kabul

Pasukan Taliban berpatroli di jalan-jalan kota Herat, Afghanistan. Reuters/Stringer tidak menanggapi. tidak ada data

Pada hari Sabtu, Taliban menguasai Mazar-i-Sharif, sebuah kota besar di Afghanistan utara, “tanpa menghadapi perlawanan yang sebenarnya”. Saat dia lewat, dia memberi tahu penduduk Agen Pers Prancis.

“Juga Mereka berkeliling dengan kendaraan dan sepeda motor mereka, menembak ke udara untuk merayakannyaAtiqullah cemburu pada penduduk kota, yang menjelaskan bahwa pasukan Afghanistan menarik diri dari kota.

Sementara itu, dari ibu kota, presiden Afghanistan, Ashraf Ghani menyerukan untuk menghadapi serangan besar-besaran Taliban, yang hanya dalam waktu seminggu telah menguasai 20 ibu kota dari 34 provinsi Afghanistan.Ini adalah kemajuan terbesar dalam dua dekade perang yang telah menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan jatuhnya Kabul.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Ghani menekankan bahwa “prioritas utama” pemerintah Afghanistan adalah memobilisasi pasukan keamanan Untuk menghentikan perebutan lebih banyak modal regional di negara ini.

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan Penjabat Menteri Pertahanan Bismillah Khan Mohammadi mengunjungi pasukan militer di Kabul, Afghanistan.  14 Agustus 2021. Istana Kepresidenan Afghanistan / Diserahkan via Reuters.  Gambar ini disediakan oleh pihak ketiga.
Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan Penjabat Menteri Pertahanan Bismillah Khan Mohammadi mengunjungi pasukan militer di Kabul, Afghanistan. 14 Agustus 2021. Istana Kepresidenan Afghanistan / Diserahkan via Reuters. Gambar ini disediakan oleh pihak ketiga.

“Mengingat situasi saat iniMobilisasi kembali pasukan keamanan adalah prioritas utama kami dan langkah-langkah yang diperlukan sedang diambil untuk tujuan ini.” Kaya dicatat.

Pengumuman ini disampaikan oleh presiden sebelum a Pandangan suram, setelah banyak pasukan Afghanistan menyerah atau melarikan diri dari wilayah yang diduduki Taliban, dalam beberapa kasus, seperti kasus Mazar-i-Sharif tanpa perlawanan.

Kata kaya juga Memahami keprihatinan warga Afghanistan tentang “masa depan dan masa kini” di negara ini, menambahkan bahwa mencoba untuk mencegah “ketidakstabilan, kekerasan, dan pemindahan orang” lebih lanjut Melalui “konsultasi luas” yang telah dia mulai hari ini dengan “para pemimpin politik dan mitra internasional” dan di mana dia akan melaporkan kemajuannya segera.

READ  Varian Delta COVID-19, tetapi dengan sentuhan baru - El Financiero

Seperti yang dijanjikan Itu tidak akan membiarkan “perang yang dipaksakan” ini menyebabkan lebih banyak kematian tak berdosa, menghancurkan infrastruktur negara dan kehilangan prestasi dicapai selama dua puluh tahun terakhir.

Tentara Taliban di jalan-jalan Herat, Afghanistan.  Reuters/Stringer tidak menanggapi.  tidak ada data
Tentara Taliban di jalan-jalan Herat, Afghanistan. Reuters/Stringer tidak menanggapi. tidak ada data

Kata-kata Ghani datang setelah minggu ini, kepala Dewan Tertinggi untuk Rekonsiliasi Nasional Afghanistan, Abdullah Abdullah, bertemu di Doha dengan delegasi internasional untuk mencari solusi dialog untuk konflik.

Selama pertemuan ini, delegasi pemerintah Afghanistan menghadiri Mereka seharusnya mengusulkan pembagian kekuasaan negara dengan Talibans, saran yang mereka tolak terima. Bagi Abdullah, strategi pemberontak sudah jelas:Mereka tidak menginginkan perdamaian dan berniat untuk merebut Kabul.”

Mata di Kabul

Kekhawatiran yang berkembang bahwa ibu kota Afghanistan tiba-tiba bisa jatuh ke tangan Taliban mendorong banyak negara untuk bergerak cepat untuk mengevakuasi staf nasional mereka di Kabul, Serta warga Afghanistan dengan siapa mereka telah bekerja sama erat selama dua puluh tahun terakhir konflik.

Keluarga terlantar di Afghanistan karena kemajuan Taliban (Foto oleh Wakeel Khosr/AFP)
Keluarga terlantar di Afghanistan karena kemajuan Taliban (Foto oleh Wakeel Khosr/AFP)

Selama akhir pekan, sebagian besar dari 3.000 tentara AS yang dikirim oleh Pentagon untuk membantu evakuasi diperkirakan akan tiba di Kabul. Sebagian besar staf kedutaan negara Anda dan warga negara Afghanistan lainnya.

Selain Amerika Serikat, Inggris, Jerman dan Spanyol, antara lain, mengumumkan bahwa mereka akan mengambil tindakan serupa pada hari berikutnya Mengingat situasi saat ini, dengan Taliban semakin mendekati Kabul.

(dengan informasi dari AFP dan EFE)

Baca terus: