SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Angkatan Laut AS menghancurkan rudal Houthi yang merupakan “ancaman besar” terhadap sebuah pesawat

Angkatan Laut AS menghancurkan rudal Houthi yang merupakan “ancaman besar” terhadap sebuah pesawat

Pada hari Rabu, angkatan bersenjata AS menetralisir ancaman terhadap penerbangannya dan menghancurkan rudal yang ditembakkan oleh Houthi, kelompok Islam Yaman yang didukung Iran.

Peristiwa ini terjadi dalam konteks di mana Amerika Serikat, sering kali berkoordinasi dengan Inggris, melakukan operasi terhadap kelompok ini. Namun, misi-misi sebelumnya berfokus terutama pada perlindungan lalu lintas maritim internasional dari potensi serangan Houthi, dibandingkan mengatasi risiko langsung terhadap penerbangan.

Menurut data Komando Pusat AS, keputusan tersebut diambil untuk menyerang dan menetralisir rudal permukaan-ke-udara Houthi yang siap diluncurkan, setelah dipastikan bahwa rudal tersebut merupakan ancaman nyata bagi pesawat Amerika. Komando Pusat AS tidak merinci jenis pesawat yang berisiko dan lokasi pasti serangan tersebut, namun hanya menyebutkan bahwa serangan tersebut terjadi di wilayah yang dikuasai Houthi di Yaman.

Secara terpisah, Al-Masirah TV, outlet media yang dikendalikan Houthi, sebelumnya melaporkan serangan udara yang dilancarkan Amerika Serikat dan Inggris di kota Saada di utara, meskipun tidak merinci target serangan tersebut atau memberikan informasi mengenai kerusakan atau kerusakan. potensi korban jiwa.. .

Insiden ini merupakan bagian dari periode ketegangan yang meningkat, yang dimulai pada bulan November, ketika Houthi mulai menyerang kapal-kapal di Laut Merah. Mereka mengklaim bahwa sasaran mereka adalah kapal-kapal yang terkait dengan Israel, mendukung teroris Palestina di Gaza, wilayah yang terkena dampak konflik antara Israel dan Hamas.

READ  Rusia mengkonfirmasi bahwa mereka telah menandatangani pra-perjanjian bagi Meksiko untuk menggunakan sistem satelit Glonass, yang dituduh melakukan spionase.

Eskalasi kekerasan di wilayah tersebut semakin meningkat dengan adanya kampanye militer Israel, yang dipicu oleh serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober, yang mengakibatkan kematian sekitar 1.200 orang di Israel dan penculikan 253 orang lainnya, di tengah kekejaman terhadap warga sipil. Sebagai tanggapan, Amerika Serikat dan Inggris melakukan operasi melawan Houthi, yang pada gilirannya menyatakan kepentingan Amerika dan Inggris sebagai target yang sah.

Eskalasi permusuhan dan respons strategis di Timur Tengah

Meriam pertahanan Phalanx CIWS 20 mm dipasang di kapal perusak Angkatan Laut AS USS Gravely pada 14 Maret 2023. (AP Photo/John C. Clark)
Houthi mengadakan pawai untuk mendukung warga Palestina di Jalur Gaza dan menentang serangan udara AS terhadap Yaman, di Sanaa, Yaman, 29 Januari 2024. (AP Photo/Osama Abdel Rahman)

Pengawasan dan operasi militer AS di Yaman semakin intensif, terutama terhadap rudal Houthi yang mengancam pengiriman kapal. Situasi ini mencerminkan upaya pemantauan komprehensif di wilayah yang dikuasai Houthi, di mana pesawat militer kemungkinan besar akan digunakan untuk misi tersebut.

Dalam sebuah langkah strategis, Amerika Serikat baru-baru ini membentuk kekuatan angkatan laut multinasional untuk memastikan navigasi di Laut Merah, sehingga melindungi jalur perdagangan penting yang mencakup hingga 12% perdagangan global. Rute ini telah diancam oleh Houthi, sehingga membahayakan keamanan maritim internasional.

Sejalan dengan operasi militer, Washington menerapkan langkah-langkah diplomatik dan keuangan terhadap Houthi, dan mengklasifikasikan mereka kembali sebagai organisasi teroris pada awal Januari. Perubahan posisi ini membalikkan keputusan sebelumnya yang diambil tak lama setelah Presiden Joe Biden menjabat.

Namun, serangan Houthi terus berlanjut. Baru-baru ini, mereka mengklaim telah menyerang kapal komersial AS yang menuju Israel dengan beberapa rudal angkatan laut. Perusahaan Keamanan Maritim Embrey melaporkan serangan terhadap sebuah kapal komersial di barat daya Aden, yang mengalami ledakan di sisi kanannya, meskipun tidak menyebutkan secara spesifik kewarganegaraan kapal tersebut.

Houthi juga mengumumkan penembakan beberapa rudal ke kapal perusak Angkatan Laut AS USS Gravely. Pengumuman itu muncul setelah Komando Pusat AS melaporkan bahwa kapal tersebut mencegat rudal jelajah anti-kapal yang datang dari wilayah Yaman yang dikuasai Houthi menuju Laut Merah.

READ  Paus Francis memakai jaket puffer putih, asli atau palsu?

Ketegangan di Timur Tengah telah meningkat secara signifikan, terutama setelah kampanye militer Israel di Gaza, yang dilancarkan sebagai respons terhadap serangan Hamas pada bulan Oktober. Situasi ini telah memperburuk kekerasan di wilayah tersebut, dengan partisipasi kelompok-kelompok yang didukung Iran di Lebanon, Irak, Suriah, dan Yaman.

Pasukan Amerika di wilayah tersebut telah menjadi sasaran lebih dari 165 serangan sejak pertengahan Oktober. Serangan pesawat tak berawak baru-baru ini di Yordania menyebabkan kematian tiga tentara Amerika, sebuah peristiwa yang Washington kaitkan dengan militan yang didukung Iran, dan menjanjikan respons yang kuat.