SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rencananya bertahap – DW – 31/01/2024

Rencananya bertahap – DW – 31/01/2024

Biden mengindikasikan bahwa dia sudah mempunyai tanggapan terhadap serangan yang menewaskan tiga tentara di Yordania, yang oleh Amerika Serikat disalahkan atas serangan tersebut. Milisi didukung oleh Iran. Tujuan utamanya adalah menghindari eskalasi baru. “Saya rasa kita tidak memerlukan perang lagi Timur Tengahkata Biden di Gedung Putih.

Sejak 18 Oktober, militer AS telah mencatat total 166 serangan terhadap fasilitas militer AS, termasuk 67 di Irak, 98 di Suriah, dan sekarang satu di Yordania (per 30 Januari). Serangan pesawat tak berawak pada tanggal 28 Januari adalah yang pertama sejak dimulainya perang antara Israel dan Hamas yang menewaskan tentara Amerika. Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby menyatakan bahwa “akan ada pendekatan bertahap, tidak hanya satu tindakan, tapi mungkin beberapa tindakan dalam jangka waktu tertentu.”

Aksi militer

Iran dan Amerika Serikat telah berselisih selama beberapa dekade. Menurut Lokakarya Berpikir Dewan AtlantikAngkatan bersenjata AS, yang hadir di wilayah tersebut dengan beberapa kapal induk, dapat melakukan serangan yang ditargetkan terhadap fasilitas dan pasukan Iran di wilayah tersebut. Iran mendanai dan memasok senjata ke banyak milisi di wilayah tersebut.

Ada kemungkinan untuk melancarkan serangan terhadap pangkalan angkatan laut, serta serangan langsung terhadap unit Korps Garda Revolusi Islam. Menurut laporan Iran, sejumlah anggota Garda Revolusi baru-baru ini tewas dalam serangan udara Israel di ibu kota Suriah, Damaskus.

Namun, pasukan AS juga dapat menyerang posisi milisi yang didukung Iran dari udara – di Suriah, Irak, atau di tempat lain di kawasan ini. Israel sering melancarkan serangan semacam ini terhadap fasilitas strategis, gudang senjata, atau komandan militer penting, sehingga menghilangkan potensi sumber bahaya.

READ  Dan inilah yang kita ketahui dari jatuhnya Facebook, Instagram dan WhatsApp

Namun, Presiden AS Biden juga dapat memerintahkan operasi khusus atau tindakan rahasia terhadap para pemimpin senior Iran atau fasilitas utama rezim. Dalam hal ini, dinas rahasia dan pasukan khusus akan dibutuhkan.

Diplomasi dan politik

Meskipun tanggapan Amerika kemungkinan besar akan mencakup komponen militer, pemerintah Amerika juga mempunyai banyak tindakan politik dan diplomatik yang dapat mereka lakukan. Washington dapat mencoba membawa Iran, kekuatan regional, ke meja perundingan dan mencari solusi politik. Namun, Amerika Serikat kemungkinan akan terus memperkuat isolasi internasional terhadap Iran untuk meningkatkan tekanan terhadap rezim tersebut.

Langkah-langkah kebijakan yang mungkin dilakukan termasuk memperketat sanksi ekonomi terhadap Iran. Washington dapat memberikan tekanan lebih besar pada negara-negara ketiga dan lembaga keuangan internasional untuk membatasi kebebasan finansial para pemimpin Iran.

Secara teknis, Amerika Serikat dapat meningkatkan kemampuan pertahanannya terhadap serangan pesawat tak berawak dan memperlengkapi sekutunya di kawasan dengan lebih baik. Di masa lalu, Amerika Serikat sering merespons ancaman atau serangan di Timur Tengah dengan kombinasi respons militer, diplomatik, dan ekonomi.

Pendahulu Biden, Donald Trump, mengeluarkan perintah untuk membunuh jenderal terkenal Iran, Qassem Soleimani, dengan pesawat tak berawak di ibu kota Irak, Bagdad, empat tahun lalu. Sebelumnya, Trump secara tidak langsung menyalahkan Soleimani atas beberapa serangan, termasuk serangan yang dilakukan milisi pro-Iran terhadap Kedutaan Besar AS di Bagdad.

(Muda)