SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uni Eropa akan mengirimkan Ukraina 50 miliar euro untuk “menghabisi” Rusia – El Financiero

Uni Eropa akan mengirimkan Ukraina 50 miliar euro untuk “menghabisi” Rusia – El Financiero

Para pemimpin 27 negara Uni Eropa menandatangani perjanjian pada Kamis, 1 Februari, untuk mengirimkan paket bantuan baru ke Ukraina. 50 miliar euro ($54 miliar), Meskipun Hongaria mengancam akan menggunakan hak vetonya.

Presiden Dewan Eropa, Charles MichelPerjanjian tersebut diumumkan lebih dari satu jam setelah dimulainya KTT di Brussels.

“Kami memiliki kesepakatan,” tulis Michel. “Kami tahu apa yang dipertaruhkan.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menggambarkan keputusan tersebut sebagai…Atau “Sangat penting.”

Hongaria mencabut hak vetonyaDan melakukannya dengan begitu cepat adalah sebuah kejutan. Menjelang KTT, Perdana Menteri Viktor Orbán mengatakan di X: “Kami akan membela suara rakyat!” Sekalipun para birokrat di Brussel memeras kami.”

Orbán menentang Paket keuangan di bulan Desember Dia melarang adopsi anaknya, dan baru-baru ini mengancam akan melakukan hal yang sama. Pemerintahan pemimpin populis tersebut masih berselisih dengan Komisi Eropa mengenai dugaan kemunduran demokrasi di negara tersebut, yang menyebabkan sebagian pendanaannya ditahan.


Pada bulan Desember, 26 pemimpin lainnya menyetujui paket proposal 50 miliar euro tahun ini Hingga tahun 2027, mereka sepakat bahwa Ukraina akan memilih untuk bergabung dengan blok tersebut, yang dengan enggan diterima oleh Orban.

Namun paket keuangan adalah bagian dari tinjauan Anggaran komunitas Sampai dengan tujuh tahun, dan harus disetujui secara bulat.

Uni Eropa mengakui bahwa Ukraina “sangat membutuhkan bantuan”

Seorang pejabat Uni Eropa, yang tidak ingin disebutkan namanya karena KTT belum berakhir, mengatakan bahwa para pemimpin sepakat bahwa Komisi akan mengusulkan peninjauan anggaran dalam waktu dua tahun, jika hal itu dianggap perlu. Dia menambahkan, hal itu tidak termasuk kemungkinan baru untuk menggunakan hak veto.

Hampir dua tahun setelah Invasi Rusia ke Ukraina praktis telah melumpuhkan perang dan perekonomian Ukraina sangat membutuhkan bantuan. Namun pertikaian politik di Uni Eropa dan Amerika membuat Kiev kehilangan sumber pendanaan jangka panjang.

READ  Penangkapan seorang wanita yang dinyatakan "menghilang" berenang di antara buaya | Video

“Dukungan finansial berkelanjutan untuk Uni Eropa akan memperkuat stabilitas ekonomi Ukraina “Pembiayaan jangka panjang, yang tidak kalah pentingnya dengan bantuan militer dan tekanan sanksi terhadap Rusia,” tulis Zelensky dalam surat X-nya pada hari Kamis.

Setibanya di pertemuan tersebut, banyak rekannya yang mengkritiknya, menuduhnya melakukan pemerasan dan permainan politik yang melemahkan dukungan terhadap Ukraina dan perekonomian negara yang dilanda perang tersebut.

Selain itu, kekhawatiran terus berkembang bahwa dukungan masyarakat untuk terus mengalirkan uang ke Ukraina mulai menurun, padahal kemenangan Rusia dapat mengancam keamanan seluruh Eropa.

Tidak ada masalah dengan apa yang disebut kelelahan Ukraina. “Sekarang di Brussel kami merasakan kelelahan Orbán,” kata Perdana Menteri Polandia Donald Tusk kepada wartawan pada hari Kamis. “Saya tidak bisa memahaminya. Saya tidak bisa menerima permainan aneh ini Sangat egois terhadap Viktor Orbán“.

Orban, pemimpin UE yang paling dekat dengan Rusia, kecewa dengan keputusan Komisi Eropa yang membekukan akses pemerintahnya terhadap sejumlah dana UE. Otoritas eksekutif blok tersebut mengambil keputusan tersebut karena kekhawatiran akan potensi ancaman terhadap anggaran bersama. Kemunduran demokrasi di Hongaria

Menanggapi tindakan ini, Hongaria memveto pernyataan yang dibuat oleh Dewan Uni Eropa dalam berbagai masalah. Orban juga telah menyampaikan isu ini ke NATO, menghalangi pertemuan tingkat tinggi dengan Ukraina hingga saat ini. Selain itu, Budapest mencegah Swedia bergabung dengan aliansi militer.

“Saya tidak ingin menggunakan kata pemerasan, tapi saya tidak tahu kata apa yang lebih tepat,” kata Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas kepada wartawan setibanya di markas besar Uni Eropa.

Dia menambahkan, “Hungaria membutuhkan Eropa,” menyoroti masalah ekonomi yang dialami negara tersebut dan tingginya suku bunga. “Ini juga harus menganalisis seberapa besar manfaat Hongaria dari kehadirannya di Eropa.”

READ  Tangkap seorang anak yang dicuri dari rumah sakit; Mereka memasukkannya ke dalam ransel

Dia Kanselir Jerman Olaf ScholzDia mencatat bahwa “kami ingin menyelesaikan apa yang kami mulai pada bulan Desember” dan menekankan bahwa anggaran 50 miliar euro yang dialokasikan ke Ukraina “sangat diperlukan.”