SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Rusia akhirnya memutuskan untuk menyerang Ukraina?

(CNN Spanyol) – Setelah berbulan-bulan ketegangan dan eskalasi antara Rusia dan Ukraina, lebih dari 150.000 tentaradilengkapi dengan kendaraan lapis baja yang dikerahkan di perbatasan, laporan tentang baku tembak antara pemberontak Ukraina dan pro-Rusia di wilayah Donbass, Moskow akhirnya Invasi: Diumumkan pada tanggal 24 Februari dimulainya operasi militer khusus di Ukraina.

Beberapa hari yang lalu, Vladimir Putin adalah Presiden Rusia sebuah bantuan Wilayah separatis Ukraina – Donetsk dan Luhansk, yang dikendalikan oleh pemberontak pro-Rusia sejak 2014 – telah mengumumkan pengiriman tentara ke Donbass, yang meningkatkan ketegangan.

Sejak itu, Rusia telah mengintensifkan serangannya terhadap warga sipil di Ukraina, dan menurut PBB, lebih dari 500 orang telah tewas. Perang itu menimbulkan krisis kemanusiaan dalam proporsi yang besar.

Ikuti di sini berita terbaru tentang perang di Ukraina: cnne.com/warukraine

Tapi mengapa Rusia memutuskan untuk menyerang Ukraina?

Situasi ini memiliki sisi politik, sejarah dan strategis. Berikut adalah melihat dari mereka semua.

Sejarah tegang antara Ukraina dan Rusia

Sejarah Ukraina dan Rusia saling terkait dan setidaknya kembali ke Abad Pertengahan, dalam konteks Kiev Rus negara Slavia Timur. Namun keduanya berkembang secara terpisah, dan masing-masing memiliki bahasa dan budaya, dimulai dengan akar yang sama.

Dimulai pada abad ke-17, sebagian besar Ukraina menjadi bagian dari Kekaisaran Rusia yang sedang berkembang. Sementara pada abad kedua puluh, kecuali untuk periode singkat kemerdekaan pada tahun 1917, Ukraina bergabung Uni Soviet.

Kemerdekaan permanen akhirnya datang pada tahun 1991, setelah pembubaran Uni Soviet, dan sejak itu, Ukraina telah mengarahkan pandangannya ke Eropa dan minat mereka untuk menjadi anggota NATO, aliansi militer pimpinan AS yang menentang Pakta Warsawa, yang dipimpin oleh Uni Soviet, selama Perang Dingin.

Sementara itu, banyak orang di Moskow melihat sejarah Ukraina masih terkait dengan Rusia.

READ  Roket domestik pertama Korea Selatan gagal mengirim satelit tiruan ke orbit

Pada Juli 2021 Putin sendiri mengatakan dalam waktu yang lama Uji Bahwa Rusia dan Ukraina adalah “satu orang”. Dia juga menunjukkan bahwa Barat merusak Ukraina Dan dia membawanya keluar dari orbit Rusia melalui “perubahan identitas yang dipaksakan.”

Krimea dan Donbass, pusat krisis

pada tahun 2013 Perjanjian politik dan komersial bersejarah antara Ukraina dan Uni Eropa ketegangan Hubungan dengan Rusia. Presiden Ukraina Viktor Yanukovych penghentian negosiasi Rupanya di bawah tekanan dari Moskow, protes kekerasan meletus selama berminggu-minggu di Kyiv.

Eskalasi mencapai klimaksnya dalam anteseden paling cepat dari krisis saat ini: aneksasi Krimeasemenanjung adalah bagian dari Ukraina yang memperoleh kemerdekaan pada tahun 1991, oleh Rusia pada tahun 2014. Untuk membenarkan hal ini, Rusia mengklaim bahwa mereka membela kepentingannya dan kepentingan warga Krimea yang berbahasa Rusia, sebuah wilayah dengan Loyalitas yang kuat untuk Rusia.

Setelah berbulan-bulan, Pemberontak pro-Rusia bangkit di wilayah Donbass, Di Ukraina timur, perang saudara dimulai di wilayah yang berlanjut hingga hari ini dan mengadu pemerintah Ukraina dengan republik rakyat yang diproklamirkan oleh Donetsk dan Luhansk, dengan dukungan Rusia – pelindungnya – yang pada hari Senin mengakui kemerdekaannya, delapan tahun kemudian. .

Ekspansi NATO setelah jatuhnya Uni Soviet

Moskow bersikeras bahwa mereka tidak mencari perang dan bahwa tanggung jawab atas krisis ada di pundaknya NATOmeskipun Amerika Serikat dan sekutunya mengatakan penulis krisis ditelusuri kembali ke Rusia.

Ibu negara Ukraina: Kami akan menang untuk patriotisme 0:37

“Mereka terang-terangan menipu kita. Lima gelombang ekspansi NATO. Dan ini dia: Sekarang mereka ada di Rumania dan Polandia, dengan sistem senjata,” Dia berkata Putin menekankan pada Desember bahwa Rusia “tidak menginginkan aksi militer.” “Kami secara langsung meminta agar tidak ada gerakan lebih lanjut oleh NATO ke arah timur. Bola ada di tangan mereka.”

READ  Panas? Aplikasi ini memberi tahu Anda ke mana harus berjalan sehingga memberi Anda keteduhan

Mantan anggota Pakta Warsawa adalah Hongaria, Polandia, Republik Ceko, Slovakia, Bulgaria, Rumania, dan Albania. saya masuk NATO antara akhir abad kedua puluh dan awal abad kedua puluh satu. Sedangkan Jerman Timur juga menjadi bagian dari aliansi tersebut setelah reunifikasi pada tahun 1990.

Di sisi lain, negara-negara Baltik Lithuania, Estonia dan Latvia, yang merdeka dari Uni Soviet pada tahun 1991, bergabung dengan NATO di 2004.

Jens Stoltenberg, Sekretaris Jenderal NATO, Dia berkata Pada akhir Januari, negara-negara memiliki “hak untuk memilih pengaturan keamanan mereka sendiri,” mengacu pada keanggotaan NATO dalam beberapa tahun terakhir, dan bahwa “Rusia harus menahan diri dari mengadopsi posisi berdasarkan kekuatan koersif dan retorika agresif.”

Apa yang Rusia dan NATO tuduh satu sama lain?

Putin menuduh NATO melanggar Undang-Undang Konstitutif tentang Hubungan, Kerja Sama, dan Keamanan Bersama antara NATO dan Rusiaditandatangani pada tahun 1997 sebagai kerangka acuan antara kedua pihak setelah jatuhnya Uni Soviet, melalui publikasi “Peraturan Serangan senjata di perbatasan Rusia, ” Khususnya di Latvia, Lithuania, Estonia dan Polandia.

NATO sebaliknya menunjukkan bahwa mereka telah mematuhi undang-undang pendirian, berkomitmen untuk tidak mengerahkan pasukan militer permanen ke anggota baru tanpa senjata nuklir, dua pilar perjanjian, dan sebaliknya menuduh Moskow tidak mematuhinya.

Menurut pernyataan itu, 4.500 tentara yang dikerahkan di Latvia, Lithuania, Estonia dan Polandia adalah “pasukan berputar dan bertahan.” NATOItu adalah tanggapan terhadap aneksasi Rusia atas Krimea pada tahun 2014.

“Dengan menandatangani Undang-Undang Konstitutif antara NATO dan Rusia, Rusia berjanji untuk tidak mengancam atau menggunakan kekuatan terhadap sekutu NATO atau terhadap negara lain. Rusia telah melanggar kewajiban ini dengan aneksasi ilegal dan ilegal atas Krimea, yang merupakan wilayah negara berdaulat. . Rusia juga terus mendukung para militan di Ukraina Timur”, lulus Aliansi dalam sebuah pernyataan resmi.

READ  Memukul dan Menendang: Seorang penjaga keamanan menyerang orang-orang di sebuah restoran Meksiko, Texas

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, dalam beberapa hari terakhir mengulangi seruannya agar NATO mengumumkan Zona larangan terbang tentang negara.

Perubahan politik di Ukraina

Setelah Ukraina memperoleh kemerdekaan dari Uni Soviet pada tahun 1991, hubungan Ukraina dengan Rusia menjadi tegang, yang mulai memburuk pada awal 2000-an.

Pada tahun 2004, kandidat dan mantan Perdana Menteri Viktor Yanukovych, dengan dukungan Rusia, mengalahkan oposisi Viktor Yushchenko (Pro West) dan Dia memenangkan pemilihan presiden di tengah tuduhan penipuan.

Gelombang demonstrasi berkembang di seluruh negeri. Apa yang disebut “Revolusi Oranye”, karena warna yang digunakan oleh para pengunjuk rasa dan kampanye Yuschenko, mengguncang negara itu, Mahkamah Agung memerintahkan pemilihan ulang, yang Yuschenko menangkan kali ini.

Yanukovych akhirnya terpilih sebagai presiden pada 2010 – Yuschenko hanya menerima 5% suara – dan pada 2013 ia membatalkan rencananya untuk mengimplementasikan Ukraina ke dalam Uni Eropa Di bawah tekanan dari Rusia, dan kemudian mulai Gelombang protes baru.

Pada Februari 2014, Verkhovna Rada Mereka memilih untuk menghapus Yanukovych dari Kepresidenan, Penjabat Presiden Oleksandr Turchinov mengambil alih. Segera, Rusia mencaplok Krimea dan konflik dimulai di Donbass.

Itu adalah Petro Poroshenko Terpilih sebagai Presiden pada tahun 2014 Dan dia memerintah hingga 2019, ketika dia mengambil alih administrasi APresiden saat ini, Volodymyr Zelensky. Keduanya dianggap pro-Barat dan anti-Moskow.

Dalam konteks ini, pergantian rezim di Ukraina dipandang sebagai salah satu Kemungkinan target Kremlin.

Dengan informasi dari Luke McGee, Anna Chernova, Zachary B. Wolf, dan Eliza Mackintosh.