SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang Ukraina dan Rusia. Putin mengancam akan menyita aset perusahaan asing yang meninggalkan Rusia

Presiden Rusia, Presiden Rusia Vladimir Putindikonfirmasi hari ini bahwa Moskow dapat mengelola aset perusahaan asing yang menghentikan operasi mereka di Rusia atau meninggalkan negara itu sebagai tanggapan atas Invasi Ukraina.

“Kami tidak akan mengisolasi diri dari siapa pun, kami terbuka untuk bekerja dengan semua mitra asing kami yang ingin melakukannya. Hak-hak investor asing dan kolega yang tinggal di Rusia dan bekerja dengan andal di Rusia harus dilindungi,” presiden Rusia mengatakan dalam pertemuan dengan anggota pemerintah, menurut lembaga Rusia.

Namun dia menambahkan: “Saya meminta pemerintah untuk tidak melupakan ini sebelum mereka yang akan menutup rumah mereka pabrik produksiDan di sini kita harus bertindak tegas.. Jadi, seperti yang disarankan oleh perdana menteri, perlu memperkenalkan manajemen eksternal dan kemudian mentransfer perusahaan-perusahaan ini kepada mereka yang ingin bekerja.” “Alat hukum dan alat pasarnya cukup,” katanya.

Rusia akan mampu mengatasi sanksi Barat

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan hari ini bahwa Moskow akan dapat mengabaikan dampak sanksi, memperingatkan bahwa ia dapat mengelola aset perusahaan asing yang meninggalkan negara itu, dan memenuhi kewajiban pasokannya. sumber daya aktif ke Eropa dan belahan dunia lainnya.

Dan presiden telah menanggapi keluar atau penangguhan operasi di Rusia dari ratusan perusahaan barang dan jasa asing dari berbagai sektor sejak awal serangan terhadap Ukraina pada 24 Februari.

Putin menekankan bahwa Moskow memenuhi semua kewajibannya mengenai pasokan sumber energi Eropa dan bagian lain dunia, termasuk Ukraina.

Baca juga: Bukan tanpa Coca-Cola! Perusahaan soda bergabung dengan boikot Rusia

“Terkait dengan negara-negara yang mengambil langkah-langkah bermusuhan terhadap negara kita dan ekonomi kita, kita tahu betul bahwa mereka menyerukan warganya untuk mengencangkan ikat pinggang dan mengenakan pakaian yang lebih hangat. Dan mereka berbicara tentang sanksi yang mereka berikan kepada kita sebagai penyebabnya. situasi Anda yang memburuk,” katanya.

READ  Ribuan orang meneriakkan "Keluar dari Bolsonaro" setelah skandal pembelian vaksin di Brasil

Dia menambahkan: “Semuanya tampak sangat aneh, terutama karena kami memenuhi semua kewajiban kami. Izinkan saya menekankan sekali lagi bahwa kami memenuhi semua kewajiban kami di bidang pasokan energi.”

Dia yakin bahwa Rusia akan berhasil mengatasi kesulitan yang diciptakannya sanksi Barat Dengan bantuan negara-negara yang tidak mendukung mereka.

Baca juga: Dalam satu hari mereka meninggalkan Rusia tanpa Starbucks atau Happy Meal

“Kami, dengan mitra kami yang tidak mengenali tindakan ilegal ini, pasti akan menemukan solusi untuk semua masalah yang mereka coba ciptakan untuk kami,” dia memperingatkan.
Presiden Rusia.

Putin juga membantah bahwa Rusia bertanggung jawab atas peningkatan tersebut harga minyak Di Amerika Serikat, mereka mengatakan keputusan Washington untuk berhenti mengimpor bahan bakar Rusia.

Dia akhirnya menunjukkan bahwa Amerika Serikat sedang mencoba untuk menyalahkan Rusia atas “kesalahan” dan bahwa sekarang mencoba untuk setuju untuk membeli minyak dari negara-negara yang sebelumnya telah sanksi, seperti Iran atau Venezuela, dan sebagainya. Itu akan terjadi sehubungan dengan Rusia.

https://www.eluniversal.com.mx/interactivos/2022/rusia-ukrania/

pantai