SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anthony Anderson ingin mengakhiri rekor nominasi Emmy-nya



Ani |
diperbarui:
19 September 2021 16:46 dia adalah

Washington [US], 19 Sep. (ANI): Komedian Amerika Anthony Anderson, yang dinominasikan untuk ketujuh kalinya di Emmy Awards 2021, baru-baru ini mengatakan bahwa dia sudah selesai menunggu penghargaannya.
Menurut majalah People, aktor “hitam-ish” menerima nominasi terbarunya untuk Aktor Utama Luar Biasa dalam Serial Komedi. Ini juga merupakan keempat kalinya serial ABC dinominasikan untuk Serial Komedi Luar Biasa, di mana ia menjadi produser eksekutif.
Anderson mengatakan kepada majalah People hari Jumat di resepsi Akademi TV untuk menghormati 73 nominasi penghargaan Emmy. “Saatnya untuk menang. Saya akan jujur. Saatnya untuk menang,” tambahnya.
Pada hari Minggu, jika komedian itu membawa pulang Penghargaan Emmy, dia akan berkata, “Saya mungkin akan menangis, menjerit, saya bahkan mungkin menangis sedikit. Saya tidak tahu. Anda tidak akan pernah tahu sampai Anda berada di momen itu. .”

Black-ish, yang juga dibintangi oleh Tracee Ellis Ross, Marsai Martin, Yara Shahidi, Marcus Scribner, Miles Brown, Jenifer Lewis dan Laurence Fishburne, tayang perdana pada September 2014, dan berakhir tahun depan dengan musim kedelapan. . Itu juga melahirkan dua sub-item selama dijalankan, “Kedewasaan” dan “Klan Campuran”.
Sitkom menunjukkan keluarga Johnson bergerak sebagai keluarga kulit hitam di daerah yang didominasi kulit putih. Meskipun ada banyak momen kegembiraan, serial ini juga memiliki banyak percakapan tentang rasisme, kebrutalan polisi, dan sejarah perbudakan di Amerika.
“Lebih banyak orang menghentikan saya di jalan dan berbicara tentang berapa banyak yang telah mereka pelajari dari pertunjukan kami. Jadi saya menyukai pelajaran sejarah kami dalam hal budaya, dalam hal karakter, dalam hal hal-hal yang terjadi di majalah People sebelum Emmy. Penghargaan,” kata Anderson kepada majalah People.
“Sangat menyenangkan menjadi bagian dari zeitgeist dan memiliki pertunjukan di mana Anda dapat mengambil momen-momen yang dapat diajar dan belajar darinya,” tambahnya.
Anderson mengatakan pencipta serial Kenya Paris mendapat inspirasi dari sitkom mendiang Norman Lear “All in the Family and The Jeffersons” karena keluarga kulit hitam “tidak dapat diampuni seperti adanya.” The Black Star menambahkan, “Saya pikir kita semua harus bisa mengatakan kebenaran kita dan itulah yang kita lakukan dan saya suka melakukannya setiap minggu.” (Ani)

READ  Kevin Hart menanggapi lelucon dramatis Llama dengan meledakkan nomor telepon asli Nick Cannon di papan reklame