SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa artinya meningkatnya infeksi Covid-19 di Inggris dan Eropa bagi AS

Apa artinya meningkatnya infeksi Covid-19 di Inggris dan Eropa bagi AS

Tingkat kasus harian negara itu – sekitar 55.000 sehari – masih kurang dari sepertiga dari puncak Omicron, tetapi kasus meningkat secepat penurunannya hanya dua minggu lalu, ketika negara itu menghapus pembatasan terkait epidemi.

Situasi di Eropa menarik bagi pejabat kesehatan masyarakat karena dua alasan: pertama, Inggris menawarkan gambaran tentang apa yang mungkin terjadi di AS, dan kedua, sesuatu yang tidak biasa tampaknya sedang terjadi. Dalam gelombang sebelumnya, peningkatan penerimaan rumah sakit Covid telah membalikkan lonjakan kasus sekitar 10 hari hingga dua minggu. Sekarang, di Inggris, kasus dan rawat inap tampaknya meningkat berdampingan, sesuatu yang membingungkan para ahli.

“Jelas kami sangat tertarik dengan apa yang terjadi dengan itu,” kata Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, kepada CNN.

Fauci mengatakan dia dan rekan-rekannya di Inggris telah berbicara, dan mereka menghubungkan kenaikan itu dengan kombinasi tiga faktor. Fauci mengatakan, dalam urutan kontribusi, ini adalah:

  • Varian BA.2, yang lebih portabel daripada Omicron asli
  • Keterbukaan masyarakat, karena orang-orang lebih banyak bergaul di dalam ruangan tanpa masker
  • Kekebalan yang melemah dari vaksinasi atau infeksi sebelumnya
pada Pengarahan Teknis Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan pada hari Jumat bahwa BA.2 memiliki tingkat pertumbuhan relatif 80% lebih tinggi daripada jenis Omicron asli, meskipun tampaknya tidak mengakibatkan rawat inap.

Mengingat bahwa BA.2 tampaknya tidak menyebabkan penyakit yang lebih serius – setidaknya tidak pada populasi Inggris yang divaksinasi tinggi – tidak jelas mengapa tingkat rawat inap begitu tinggi.

“Masalah rawat inap agak membingungkan, karena meskipun ada peningkatan rawat inap, sangat jelas bahwa penggunaan tempat tidur perawatan intensif tidak meningkat,” kata Fauci. “Jadi, apakah jumlah pasien yang masuk rumah sakit merupakan cerminan sebenarnya dari kasus Covid, atau apakah ada kesulitan untuk membedakan antara orang yang dirawat di rumah sakit dengan atau karena Covid?”

Amerika Serikat, seperti Inggris, telah mencabut sebagian besar tindakan mitigasi ketika infeksi Covid-19 menurun. Dua minggu lalu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengubah cara mengukur dampak Covid-19 pada masyarakat. Itu skala baru – yang tergantung pada rawat inap dan kapasitas rumah sakit serta kasus – telah menghilangkan penyembunyian rekomendasi untuk sebagian besar negara. Negara bagian dan sekolah mengikutinya, meningkatkan persyaratan penyembunyian internal.

“Tanpa diragukan lagi, keterbukaan masyarakat dan percampuran orang-orang di dalamnya jelas merupakan faktor pendukung, serta kekebalan yang buruk secara umum, yang berarti kita benar-benar harus tetap mendapat informasi dan mengamati pola di sini,” kata Fauci. “Jadi itu sebabnya kami memantau ini dengan sangat hati-hati.”

READ  Hasil tes covid-19 yang gagal di Inggris menyebabkan ribuan kasus tambahan

Michael Osterholm, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular Universitas Minnesota, mengatakan kepada CNN, “Ini seperti peringatan cuaca. Saat ini, cerah dan cerah, dan kami berharap tetap seperti itu. Tapi kami dapat mengalami cuaca buruk dengan malam, dan kami tidak tahu.” .

Apa yang akan dilakukan BA.2 di AS?

BA.2 terus berkembang di Amerika Serikat. Pekan lalu, CDC memperkirakan hal itu menyebabkan sekitar 12% kasus baru Covid-19 di sini.

Sementara itu, BA.2 sekarang menyumbang lebih dari 50% kasus di Inggris dan beberapa negara Eropa lainnya.

“Titik kritis tampaknya benar sekitar 50%,” kata Keri Altoff, ahli epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg. “Saat itulah kami benar-benar mulai melihat varian ini melentur dalam populasi” sebanyak itu menunjukkan tingkat keparahannya.

Althoff mengatakan bahwa sementara Inggris mungkin menawarkan sekilas ke masa depan, ada perbedaan utama yang akan mempengaruhi bagaimana BA.2 beroperasi di AS.

Di Inggris, 86% orang yang memenuhi syarat telah divaksinasi penuh, dan 67% dikuatkan, dibandingkan dengan 69% dari mereka yang divaksinasi dan 50% di AS.

“Apa yang kami lihat terjadi di Inggris mungkin merupakan cerita yang lebih baik daripada yang kami harapkan di sini,” kata Altov.

Dia mencatat bahwa di Belanda, butuh BA.2 sekitar satu bulan untuk mengalahkan BA.1. Jika garis waktu yang sama terjadi di Amerika Serikat, ini berarti bahwa varian tersebut lepas landas saat kekebalan dari infeksi Omicron musim dingin akan berkurang.

Data air limbah virus corona, pedoman CDC dapat memberikan sinyal yang beragam tentang apakah akan disembunyikan atau tidak

“Saya khawatir tentang itu,” kata Altoff. “Tapi kami berada dalam situasi yang sama musim semi lalu, di mana kami benar-benar berharap semuanya akan tenang, kami mendapatkan sedikit musim panas, dan kemudian Delta membuat kami pergi.”

READ  Penjelajah yang gigih menggores batu Mars 'untuk melihat sesuatu yang belum pernah dilihat siapa pun'

Altov mengatakan penting bagi orang untuk memahami bahwa mereka mungkin dapat melepas masker mereka selama beberapa minggu, tetapi mereka mungkin juga perlu memakainya secara teratur jika kasus melonjak.

“Kami bisa melihat gelombang penyakit lain di rumah sakit kami,” katanya.

Altov juga akan mengawasi dengan cermat data air limbah selama beberapa minggu ke depan.

“Pemantauan air limbah adalah kemajuan luar biasa dalam cara kami memantau SARS-CoV-2 dan apa yang dilakukannya pada populasi tanpa benar-benar membutuhkan masukan dari orang-orang,” katanya. “Pemantauan air limbah adalah alat penting untuk memahami ke mana virus itu pergi dan apakah itu meningkat dalam hal infeksi.”

Persiapan untuk gelombang berikutnya

Perlindungan terhadap varian berikutnya harus dimulai dengan vaksinasi.

“Kami pasti harus terus mencari dan memvaksinasi orang yang tidak divaksinasi,” kata Altov.

Fauci setuju bahwa tingkat vaksinasi bisa lebih baik di semua kelompok umur, tetapi mengatakan jumlah saat ini sangat buruk untuk anak-anak. Data yang dikumpulkan oleh Centers for Disease Control and Prevention menunjukkan bahwa sekitar 28% anak usia 5-11 tahun telah divaksinasi lengkap, sementara 58% anak usia 12-17 telah menerima dua dosis vaksin Covid-19.

Meskipun anak-anak yang lebih muda, di bawah usia 5 tahun, belum dapat divaksinasi, penelitian terbaru menunjukkan bahwa anak-anak kecil cenderung tidak tertular Covid-19 ketika mereka dikelilingi oleh anak-anak yang lebih besar dan orang dewasa yang telah divaksinasi.

“Cara Anda melindungi mereka adalah dengan mengelilingi anak-anak, sebanyak mungkin, dengan orang-orang yang telah divaksinasi dan dikuatkan sehingga Anda harus memiliki tingkat perlindungan tertentu di sekitar mereka,” kata Fauci.

Penting juga untuk terus bersikap fleksibel.

“Yang penting dari eksperimen besar ini saat kita menyingkirkan semua topeng dan batasannya adalah kita harus tetap rajin memantau dan mengujinya dan bersiap untuk membalikkan banyak pelonggaran pembatasan itu,” Deborah Fuller dikatakan. , seorang ahli mikrobiologi di University of Washington.

READ  Roket Falcon 9 SpaceX mendominasi peluncuran orbital global pada tahun 2021

“Kami tidak boleh lengah, karena pesan yang diterima orang-orang ketika mereka mengatakan ‘kami mencabut pembatasan’ adalah bahwa pandemi sudah berakhir. Bukan,” katanya.