SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa asal usul dan makna Halloween?

Apa asal usul dan makna Halloween?

(CNN dalam bahasa Spanyol) — Pada tanggal 31 Oktober setiap tahun, jalan-jalan di lingkungan itu dipenuhi penyihir, pahlawan super, pahlawan wanita, badut menakutkan, vampir, hantu, monster, atau kostum apa pun yang bisa dibayangkan. Halloween adalah perayaan populer di Amerika Serikat, namun pengaruhnya begitu besar sehingga banyak budaya di luar dunia Anglo-Saxon yang mengadopsinya. Bagaimana kami bisa mengenakan kostum dan pergi dari rumah ke rumah sambil mengancam akan melakukan “trik” jika kami tidak mendapatkan “permen”?

Kata Halloween adalah versi singkat dari frasa ini Malam Semua Hallows atau Malam Semua Hallows (“Malam Semua Orang Kudus” dalam bahasa Spanyol).

Pada hari pertama bulan November, keluarga di seluruh dunia, dari Perancis hingga Meksiko, merayakan Hari Semua Orang Kudus, sebuah festival Kristen yang biasanya ditandai dengan pertemuan keluarga dan doa hening untuk menghormati semua orang suci.

Di Inggris abad pertengahan, festival ini dikenal sebagai All Hallows dan berlangsung pada tanggal 1 November. Malam ini dikenal dengan sebutan All Hallows’ Eve, oleh karena itu dirayakan pada tanggal 31 Oktober setiap tahunnya. Sehari setelah Hari Semua Orang Kudus adalah Hari Semua Jiwa pada tanggal 2 November. Hari-hari ini dikhususkan sebagai perayaan orang-orang kudus dan waktu untuk berdoa bagi jiwa-jiwa yang telah meninggal.

Tapi kapan dan di mana semuanya dimulai? Halloween berasal dari bangsa Celtic dan merupakan festival pagan. Di sini kami memberi tahu Anda:

Celtic, festival pagan dan kedatangan orang mati

Halloween berawal dari festival pagan kuno yang dirayakan oleh bangsa Celtic 2.000 tahun lalu yang disebut Samhain. Festival yang diadakan di Inggris, Irlandia, dan Prancis barat laut ini dirayakan pada tanggal 1 November untuk memperingati awal musim dingin dan akhir panen. Bangsa Celtic percaya bahwa Samhain adalah masa ketika jiwa orang mati kembali ke dunia orang hidup untuk mengunjungi rumah mereka.

READ  Kematian seorang anak meningkat menjadi enam dalam kecelakaan selama parade Natal di Wisconsin

“Apa yang kita sebut bulan November, atau bagian pertamanya, tampaknya merupakan waktu yang ditentukan untuk berakhirnya panen dan dimulainya musim dingin di antara orang-orang yang berbicara atau berbicara bahasa Celtic, yang saat ini sebagian besar diwakili oleh orang Irlandia. .” Joseph Nagy, seorang profesor di universitas tersebut, menjelaskan kepada CNN Departemen Bahasa dan Sastra Celtic, Universitas Harvard.

Meskipun tidak jelas secara pasti bagaimana bangsa Celtic kuno merayakan Samhain, karena tidak banyak catatan tertulis, konon api unggun dinyalakan di puncak bukit selama festival untuk mengusir roh jahat. Sebagaimana dicatat oleh Encyclopedia Britannica. Tradisi memakai kostum dimulai di sini, ketika penduduk desa mengenakan topeng agar tidak dikenali oleh hantu yang diyakini ada.

Tradisi trick-or-treat dimulai di wilayah Inggris dan Irlandia. Orang-orang pergi dari rumah ke rumah melakukan “souling”—dan meminta roti kecil yang disebut “kue jiwa”—sebagai imbalan atas doa.

Orang dewasa juga pergi dari rumah ke rumah meminta makanan dan minuman sebagai imbalan atas nyanyian atau tarian.

Jack-o’-lantern (labu berukir tradisional yang digunakan sebagai lentera) adalah simbol Halloween. Orang-orang di Irlandia dan Skotlandia awalnya menggunakan bit atau lobak sebagai lentera pada Halloween.

Legenda Irlandia mengatakan bahwa jack-o’-lantern diberi nama setelah seorang pria bernama Jack, yang tidak bisa pergi ke surga atau neraka, dan harus berjalan di bumi selamanya hanya dengan bara api dari neraka untuk menyalakan lenteranya. .

Nama Jack-o’-lantern juga bisa berasal dari penjaga malam yang menyalakan lentera jalan setiap malam.

Imigran dari Irlandia dan Skotlandia membawa Halloween ke Amerika pada abad ke-19. Imigran Haiti dan Afrika membawa kepercayaan voodoo tentang kucing hitam, api, dan sihir.

READ  Berita teratas untuk 24 Februari di Meksiko

Dari Samhain hingga Halloween di Amerika Serikat

Dekorasi Halloween muncul di sebuah taman saat senja di Washington, D.C. pada 20 Oktober 2018. (Kredit: ERIC BARADAT/AFP via Getty Images)

Jika ada negara yang merayakan Halloween secara besar-besaran, itu adalah Amerika Serikat. Juga disebut Halloween, hari libur ini datang ke tanah Amerika dengan imigran Irlandia yang menetap (beserta kostum mereka) mulai pertengahan tahun 1800-an. Pada abad ke-20, Halloween telah menjadi perayaan besar, terutama populer di kalangan anak muda.

“Ketika imigran Irlandia datang, perayaan tersebut mengakar di Amerika, dan mereka memiliki kebiasaan pergi dari rumah ke rumah, meminta buah-buahan, kacang-kacangan, dan sejenisnya,” kata Nagy.

Seiring berjalannya waktu, Halloween menjadi lebih dikomersialkan dan menjadi perayaan permen seperti sekarang ini, tidak hanya di Amerika Serikat tetapi juga di negara lain, tambahnya.

Sekarang sudah menjadi kebiasaan untuk mengenakan kostum yang berbeda: dari penyihir dan vampir hingga pahlawan super dan badut yang menakutkan. Satu-satunya batasan dalam cara Anda berdandan untuk Halloween adalah imajinasi Anda. Setelah berpakaian, Anda turun ke jalan di lingkungan Anda untuk melakukan trik-atau-mengobati dan mengumpulkan permen sebanyak mungkin di labu Anda. Sesuatu yang sangat menarik perhatian di Amerika Serikat adalah dekorasi rumah dan bangunan yang menyeramkan: labu berukir, sarang laba-laba palsu, kuburan, penyihir atau kerangka, kelelawar kertas, lampu neon oranye, dan boneka tiup adalah bagian dari tontonan tersebut.

Keluarga juga sering berbagi cerita seram di sekitar api unggun atau bersantai sambil menonton film horor.

Dengan laporan dari CNN Jacqueline Howard