SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aturan keselamatan mobil baru melemah di AS

Washington– Ketika kematian lalu lintas meningkat di Amerika Serikat ketika negara itu muncul dari pandemi coronavirus, agen federal yang bertanggung jawab atas keselamatan mobil melepaskan pekerjaan karena aturan yang diamanatkan kongres terakumulasi bertahun-tahun di belakang jadwal dan diperkirakan menyelamatkan ribuan nyawa.

Menurut Gubernur negara bagian Kelompok Keselamatan Jalan Raya, Amerika Serikat menghadapi “epidemi tabrakan kendaraan” karena peraturan keselamatan berkurang.

Tinjauan Associated Press tentang proses penerapan aturan oleh Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) di bawah tiga presiden AS sebelumnya menemukan bahwa setidaknya 13 aturan keselamatan jalan telah melewati tanggal jatuh tempo, termasuk persyaratan pengingat sabuk pengaman belakang yang Lulus Kongres pada tahun 2012 yang seharusnya dilaksanakan pada tahun 2015.

David dan Wendy Mills bertanya-tanya apakah putri mereka yang berusia 16 tahun masih hidup jika aturan penarikan kembali diberlakukan.

Kylie Mills sedang mengendarai di kursi belakang mobilnya untuk pesta Halloween pada tahun 2017 dari rumahnya di Spring, Texas, ketika dia melepaskan sabuk pengamannya untuk pergi ke teman dan mengambil selfie. Beberapa saat kemudian, pengemudi turun dari jalan dan mobil terbalik, melemparkan Kylie keluar.

Dia meninggal seketika. Teman-temannya, yang mengenakan sabuk pengaman, selamat. Mereka hanya mengalami luka ringan.

“Pemerintah seharusnya tidak mengambil langkah-langkah keamanan selama itu,” kata David Mills, yang mendirikan yayasan di wilayah Houston untuk menghormati Kylie, yang bertujuan untuk mempromosikan penggunaan sabuk pengaman. Yayasan tersebut menyimpan daftar, yang dikenal sebagai “Kylie’s Angels,” remaja yang meninggal dalam kecelakaan lalu lintas di seluruh negeri karena tidak mengenakan sabuk pengaman.

Aturan sabuk pengaman ini sekarang akan memulai proses regulasi yang rumit pada bulan Januari, tetapi bisa memakan waktu bertahun-tahun. Badan tersebut telah berulang kali melewatkan tenggat waktu sebelumnya, termasuk beberapa yang dijanjikan di pengadilan federal.

READ  Mengajar Paus: "Doa itu tidak mudah. ​​Ini adalah pertempuran yang menyenangkan dan melelahkan."

Tumpukan pangkalan telah menjadi salah satu ancaman terbesar bagi badan federal sejak didirikan pada tahun 1970, ketika tekanan publik yang dipimpin oleh aktivis Ralph Nader mendorong misi NHTSA untuk “menyelamatkan nyawa, mencegah cedera, dan mengurangi biaya ekonomi yang dikeluarkan karena jalan raya.” kecelakaan.” Aktivis sekarang khawatir misi mereka akan goyah di bawah Presiden Joe Biden, pada saat kecelakaan mobil meningkat selama pandemi.

Dalam banyak kasus, basis terbelakang juga menghadapi tentangan dari industri yang kuat, menggambarkan mereka sebagai mahal, ketinggalan jaman atau membatasi. Aturan tertunda lainnya telah tertunda oleh birokrasi atau terpinggirkan oleh prioritas lain. Presiden Donald Trump telah memblokir setidaknya empat aturan keselamatan penting pada pengembangan jalan, seperti evaluasi medis pengemudi truk untuk sleep apnea.

Di antara aturan yang menunggu tindakan dari NHTSA adalah satu tentang standar dampak samping kursi anak, yang diperintahkan untuk mulai berlaku pada tahun 2014. Pada bulan Juli, sekelompok jaksa agung dari 17 negara bagian dan Distrik Columbia menulis kepada administrasi Biden meminta segera tindakan dan menyebut penundaan tidak dapat diterima, dan mengganggu.

Yang lain mungkin mengharuskan produsen kendaraan untuk menyimpan catatan cacat keselamatan setidaknya selama 10 tahun dan menerapkan langkah-langkah perlindungan paket untuk bus yang lebih besar. Standar untuk lampu depan yang dapat menyesuaikan sendiri, yang dimulai pada 2018, tidak lengkap, terlepas dari dukungan industri.

“Ini keterlaluan,” kata Jonathan Adkins, direktur eksekutif Asosiasi Gubernur untuk Keselamatan Jalan Raya, yang mewakili pejabat keselamatan jalan raya negara bagian. Grup tersebut telah meminta pengingat sabuk pengaman sejak 2015, ketika menyadari bahwa lebih sedikit penumpang yang mengenakan sabuk pengaman saat mengendarai Uber, Lyft, dan taksi lainnya per aplikasi.

READ  Beijing memanggil duta besar Jepang setelah pernyataan Shinzo Abe tentang Taiwan "keraguan terbuka tentang kedaulatan China"

RUU infrastruktur yang tertunda di Kongres dapat menambah portofolio NHTSA dengan persyaratan teknologi yang komprehensif, dari perangkat baru untuk mengukur alkohol napas pengemudi hingga standar yang lebih ketat untuk melaporkan kerusakan keselamatan.

Badan federal yang memiliki 600 karyawan tidak memiliki administrator permanen sejak 2017. Stephen Cliff, mantan wakil direktur eksekutif California Air Resources Board, yang mengatur emisi mobil, adalah administrator sementara.

“Kami membutuhkan pejabat NHTSA yang dikonfirmasi yang memiliki kemampuan politik untuk menyelesaikan beberapa hal,” kata Adkins. “Kami berada pada tahap yang buruk dalam hal keselamatan lalu lintas. Kami memiliki pekerjaan yang harus dilakukan dan kami membutuhkan perhatian manajemen.”

NHTSA, bagian dari Departemen Perhubungan, menolak mengomentari peningkatan penundaan. Sebaliknya, badan tersebut merilis daftar langkah-langkah yang telah diambil untuk mengatasi keselamatan mobil, termasuk standar ekonomi bahan bakar yang baru-baru ini diumumkan yang diusulkan oleh pemerintahan Biden untuk mengatasi perubahan iklim.

Badan tersebut mencatat sebagian rencana untuk memesan atau menetapkan standar untuk sistem pengereman darurat otomatis pada mobil penumpang baru dan truk berat, perubahan 180 derajat dari pemerintahan Trump, dan memperkuat beberapa aturan yang terlambat, meskipun tidak membuat jaminan tentang jadwal. . NHTSA berjanji untuk meminta apa yang dikatakannya sebagai standar pengujian yang ketat untuk kendaraan self-driving dan untuk membuat database nasional untuk mendokumentasikan kecelakaan kendaraan tersebut.

Aliansi untuk Inovasi Otomotif, asosiasi perdagangan yang mewakili semua pembuat mobil kecuali Tesla, menolak berkomentar, tetapi beberapa produsen telah membuat kemajuan sendiri dalam masalah keselamatan, seperti standar rem otomatis dan pengingat untuk memeriksa kursi belakang. Jangan lupa anak-anak di dalam mobil dalam cuaca yang sangat panas.

READ  Covid menyebar ke seluruh AS dan lebih sedikit orang yang divaksinasi

Sekitar 38.680 orang meninggal dalam kecelakaan lalu lintas pada tahun 2020, jumlah terbesar sejak 2007, meskipun total jarak tempuh menurun pada awal pandemi. Dalam tiga bulan pertama tahun 2021, 8.730 orang tewas dalam kecelakaan mobil, meningkat 10,5% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Tahun lalu, lebih dari setengah dari semua kematian disebabkan oleh pengemudi atau penumpang yang tidak mengenakan sabuk pengaman, jumlah tertinggi sejak 2012, menurut NHTSA.

Setiap tahun, lebih dari 800 orang yang naik di kursi belakang tanpa mengenakan sabuk pengaman tewas dalam kecelakaan mobil. Analisis data NHTSA oleh Liga Konservatif menyimpulkan bahwa memakai ikat pinggang akan menyelamatkan mereka.

Dalam beberapa bulan terakhir, negara-negara bagian telah mengambil langkah-langkah untuk mempromosikan penggunaan sabuk pengaman. Di Connecticut, misalnya, Gubernur Demokrat Ned Lamont menandatangani undang-undang yang mulai berlaku bulan ini untuk mewajibkan penumpang berusia 16 tahun ke atas untuk mengenakan sabuk pengaman. Penumpang termuda sudah dalam permintaan.

“Saya tidak bisa mengatakan regulator mobil AS berada di jalur yang benar,” kata Kathy Chase, presiden Advokat untuk Highway and Auto Safety. Sudah waktunya bagi mereka untuk bergerak maju.”