SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa dampak surat perintah penangkapan terhadap Perdana Menteri Israel?  – Keuangan

Apa dampak surat perintah penangkapan terhadap Perdana Menteri Israel? – Keuangan

Selasa ini, Menteri Luar Negeri Israel sedang menuju ke Prancis dalam upaya untuk membendungnya konsekuensi Keputusan Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional Untuk mendapatkan surat perintah penangkapan terhadap para pemimpin Israel dan Hamas, sebuah inisiatif yang didukung oleh beberapa negara Eropa, termasuk sekutu utamanya Perancis.

Ini adalah dukungan dari Perancis, Belgia dan Slovenia Atas inisiatif Jaksa ICC Karim Khan, yang mendakwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Menteri Pertahanannya Yoav Gallant, dan tiga pemimpin Hamas – Yahya Sinwar, Muhammad Deif, dan Ismail Haniyeh – melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Jalur Gaza dan Israel. .

Dukungan ini terungkap Perpecahan dalam strategi Barat terhadap Israel Isolasi internasional negara ini diperburuk oleh perilakunya dalam perang di Gaza.

Pertemuan Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz dengan mitranya dari Perancis dan pejabat tingkat tinggi lainnya dapat menentukan bagaimana negara-negara menangani perintah tersebut – jika dikeluarkan – dan apakah perintah tersebut dapat menimbulkan ancaman bagi para pemimpin Israel.

Israel masih mendapat dukungan dari sekutu utamanya, Amerika Serikat, serta negara-negara Barat lainnya yang mengambil sikap menentang resolusi tersebut. Tetapi Jika perintah tersebut dikeluarkan, hal itu dapat mempersulit perjalanan internasional bagi Netanyahu dan Gallant. Israel bukan bagian dari pengadilan.

Seiring dengan semakin berkembangnya dampak dari keputusan Jaksa Agung, Kekerasan terus berlanjut di wilayah tersebut. Sedemikian rupa sehingga setidaknya tujuh warga Palestina, termasuk seorang dokter setempat, tewas dalam serangan Israel di Tepi Barat yang diduduki, menurut otoritas kesehatan Palestina.


Sebuah pernyataan yang dikeluarkan Senin malam mengenai permintaan surat perintah penangkapan mengatakan: Prancis menegaskan dukungannya terhadap Pengadilan Kriminal InternasionalKemandirian mereka dan perjuangan melawan impunitas dalam semua kasus.

READ  Siap melayani Anda, Joe Ray, Raymondo Riva Palacio

Pernyataan tersebut berbunyi: “Prancis telah memperingatkan selama beberapa bulan tentang perlunya kepatuhan yang ketat terhadap hukum kemanusiaan internasional, terutama mengenai jumlah korban sipil yang tidak dapat diterima di Jalur Gaza dan kurangnya akses bantuan kemanusiaan.”

Prancis memiliki komunitas Yahudi yang besar dan menikmati hubungan perdagangan dan diplomatik yang erat dengan Israel, yang para pemimpinnya sering mengunjungi negara tersebut.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Belgia Hajja Habib mengatakan hal tersebut “Kejahatan yang dilakukan di Gaza harus diadili pada tingkat tertinggi“Terlepas dari siapa yang bertanggung jawab,” dalam sebuah postingan di X, sebelumnya Twitter.

Netanyahu dan para pemimpin Israel lainnya Mereka menggambarkan keputusan jaksa sebagai hal yang memalukan dan anti-Semit..

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden juga mengkritik dan mendukung Jaksa Agung Hak Israel untuk mempertahankan diri melawan Hamas. Inggris mengatakan inisiatif tersebut “tidak membantu” dan ICC tidak memiliki yurisdiksi dalam kasus ini. Sementara Republik Ceko, sekutu Israel, menggambarkan keputusan Khan sebagai “disayangkan dan sama sekali tidak dapat diterima.”

Panel beranggotakan tiga hakim dijadwalkan untuk memutuskan apakah akan mengeluarkan surat perintah penangkapan dan membiarkan kasus ini dilanjutkan. Tetapi, Biasanya hakim membutuhkan waktu sekitar dua bulan untuk mengambil keputusan.

Israel menghadapi semakin banyak kecaman bahkan dari sekutu terdekatnya Perang di Gaza kini telah memasuki bulan kedelapan. Lebih dari 35.000 warga Palestina tewas, menurut Kementerian Kesehatan di Gaza, yang tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan dalam statistiknya.

di sebelah, Perang tersebut menyebabkan krisis kemanusiaan Hal ini menyebabkan sebagian besar penduduk di jalur pantai mengungsi dan menyebabkan kelaparan di beberapa daerah, yang menurut Khan digunakan Israel “sebagai metode perang.”

READ  "Penyiksaan psikologis": ini adalah interogasi di mana seorang pria Spanyol dipaksa untuk mengakui kejahatan ayahnya meskipun dia masih hidup

Perang dimulai pada 7 Oktober 2023, setelah serangan mematikan oleh Hamas di mana militan menyeberang dari Gaza ke Israel dan menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, selain menyandera 250 orang. Khan menuduh para pemimpin Hamas melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan seperti genosida, pembunuhan dan kekerasan seksual.

Sejak perang dimulai, Kekerasan juga meningkat di Tepi Barat.

Setidaknya tujuh warga Palestina menjadi martir pada hari Selasa dalam serangan Israel di kamp pengungsi Jenin dan kota tetangga dengan nama yang sama, menurut Kementerian Kesehatan Palestina. Wilayah ini telah lama menjadi sarang perjuangan bersenjata melawan Israel.

Tentara mengatakan bahwa pasukannya menyerang para aktivis dalam operasi tersebut, sementara gerakan bersenjata Jihad Islam Palestina mengatakan bahwa para pejuangnya bentrok dengan pasukan Israel.

Namun, Wissam Abu Bakr, direktur Rumah Sakit Pemerintah Jenin, mengatakan salah satu korban tewas adalah spesialis bedah di pusat tersebut, Acid Kamal Jabareen. Abu Bakar menjelaskan bahwa dia kehilangan nyawanya dalam perjalanan menuju tempat kerja.

Jenin dan kamp pengungsi, yang dianggap sebagai sarang militansi, telah berulang kali menjadi sasaran serangan Israel jauh sebelum perang di Gaza.

Sejak awal perang, hampir 500 warga Palestina tewas dalam pertempuran Di Tepi Barat, banyak dari mereka adalah anggota milisi, dan ada pula yang melemparkan batu atau bahan peledak ke arah pasukan. Orang-orang yang tidak ikut serta dalam bentrokan juga tewas.

Israel mengatakan mereka terus meningkatkan aktivitasnya di wilayah tersebut dan mengindikasikan peningkatan serangan yang dilancarkan oleh warga Palestina terhadap warga Israel. Sejak dimulainya perang di Gaza, lebih dari 3.000 warga Palestina telah ditangkap.

Israel merebut Tepi Barat dalam Perang Enam Hari pada tahun 1967, bersama dengan Yerusalem Timur, yang kemudian dianeksasi, dan Jalur Gaza, tempat Israel menarik pasukan dan pemukimnya pada tahun 2005. Palestina mengklaim tanah tersebut sebagai bagian dari negara merdeka mereka di masa depan.Harapan itu pupus sejak pecahnya perang di Gaza.

READ  Siapakah Hope Hicks, mantan penasihat Trump yang akan bersaksi dalam kasus uang rahasia di New York?