SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua bulan dramatis Antonio, ayah dari anak-anak yang dibunuh oleh kakek mereka di Hotor Merchants (Granada)

Dua bulan dramatis Antonio, ayah dari anak-anak yang dibunuh oleh kakek mereka di Hotor Merchants (Granada)

Pada hari Jumat, 17 Mei, dua hari sebelum hari paling tragis yang pernah ia alami dealer panas (Granat), siswa AKU S. Américo Castro Mereka merayakan perlombaan asparagus tradisional. William, yang kakinya masih digips akibat kecelakaan yang dialami keluarganya baru-baru ini, ikut menggunakan kursi roda, didorong oleh teman-teman sekelasnya. nenek Yusuf -Mereka memanggilnya Sayang di sini- Dia menemaninya dengan sepeda.

Fernando DelgadoWalikota – yang berpenduduk sekitar 10.000 jiwa – mengingat foto tersebut yang menunjukkan bahwa sang kakek memiliki hubungan yang baik dengan anak-anak tersebut, dan mengatakan bahwa tidak ada yang membuat mereka curiga bahwa Pepe dikunci di rumahnya pada Minggu sore lalu/ malam, sebuah rumah dengan dua cucunya bersenjatakan senapan, dan dia akan bangun. Pada hari Senin, dia bunuh diri setelah merenggut nyawa kedua anaknya: Guillermo, 12 tahun, dan Pablo, 10 tahun. Dia menyayangi cucu-cucunya, dia pergi ke mana pun bersama mereka, dan itulah satu-satunya yang tersisa. Delgado mengatakan ada sesuatu yang terlintas di kepalanya karena dia tidak punya penjelasan.

Ketika Walikota Hotor Tajjar dan tetangga lainnya ditanya apa yang terjadi? Mereka semua memulai ceritanya dua bulan lalu, pada tanggal 19 Maret, Hari Ayah. Putra tertua, Guillermo, belajar piano di Loja Conservatory, dan kakeknya Pepe mengantarnya sore itu ke kota berikutnya, yang berjarak 12 kilometer. Nenek sedang bepergian di kursi penumpang. JosefaDi belakang mereka ada dua anak dan ibu mereka Mara Astaga. Dia biasanya adalah ayah dari anak muda, AntoniusSiapa yang membawanya, tapi hari itu dia berada di rumah sakit di Granada bersama ibunya yang sakit.

Seorang pria membunuh kedua cucunya, berusia 10 dan 12 tahun, dan bunuh diri di Hotor Tajjar, Granada

Pers lokal mengumpulkan foto-foto kecelakaan serius yang mereka alami di kilometer keenam jalan GR-4407. Pepe pingsan di belakang kemudi dan mobilnya keluar dari jalan raya dan menabrak dinding beton. Tetangga mengatakan bahwa korban luka dibawa ke rumah sakit yang sama di Granada tempat Antonio merawat ibunya, sehingga dia mengetahui secara langsung bahwa istrinya telah meninggal. Beberapa hari kemudian, Nenek Josefa juga meninggal. Kedua anak tersebut, Guillermo dan Pablo, harus dirawat di unit perawatan intensif selama seminggu karena trauma kepala dan patah tulang serius pada anggota badan mereka.

READ  Bahaya eskalasi perang di Laut Hitam? - DW - 21/07/2023

Dia Kakek Pepe, setelah tiga atau empat minggu dirawat di rumah sakit, selamat dari kecelakaan itu, namun tidak mampu mengatasinyaSatu per satu rekan senegaranya menceritakan kematian istri dan putri satu-satunya, María José, 46, yang dulunya bekerja di pedagang Balai Kota Hutor dan kini bekerja di bursa kerja di Loja. Bibi menyalahkan dirinya sendiri atas kecelakaan itu. Dia berkata: Saya membunuh istri dan anak perempuan saya, dan saya bersalah, dan saya tidak ingin hidup. Dan saya berkata kepadanya: “Pepe, kamu sangat kuat, kamu sangat kuat untuk istrimu dan kamu akan kuat sekarang untuk cucu-cucumu,” kata salah satu tetangganya, merujuk pada keteguhan Pepe menghadapi dadanya. Kanker yang diderita istrinya, dan dia sedang dalam masa pemulihan ketika mereka menemui hambatan itu.

Ia merasa bersalah atas kejadian tersebut dan karena telah membunuh istri dan putrinya, Walikota mendukung penyiksaan yang dialaminya. Saya sedang menjalani terapi hari ini [el lunes] Saya punya janji dengan dokter. Kami tahu itu sangat buruk, tapi sampai saat ini…

ke Ayah anak-anak itu adalah AntonioYang bekerja sebagai administrator di Américo Castro, institut tempat putra sulungnya juga belajar, dikenang oleh para tetangga di pagi hari atas peristiwa yang terjadi di sudut Jalan Alfredo Noble, terbungkus selimut dan ditemani anggota keluarga, beberapa meter dari nomor 4, dimana Garda Sipil mencoba menengahi agar Pepe menembakkan senjatanya. Memancing membawa anak-anak keluar. Merupakan bangunan dengan lantai dasar dan dua lantai: satu ditempati oleh Pepe dan istrinya dan yang lainnya oleh putri Antonio dan anak-anak.

Tragedi di tengah festival lokal

Pada hari Minggu, 19 Mei, kota itu merayakan hari kedua dari belakang perayaan San Isidro, orang suci itu dibawa keluar dalam prosesi dan diadakanlah sebuah festival. Dolores, yang tinggal di dekat lokasi kecelakaan, baru pulang ke rumah sekitar pukul 01.15. Saya menemukan banyak penjaga [civiles] Di sini, di sudut. Dia mengatakan ada ambulans di depan rumah tempat Bibi bersembunyi bersama cucu-cucunya, dan dia menunjuk ke setiap sudut. “Bibi mengurung diri bersama anak-anak dan saya mendengar suara tembakan, bum,” kata anak saya.

READ  Guinea: Jam malam diumumkan 'sampai pemberitahuan lebih lanjut' setelah kudeta

Dalam rekonstruksi gerakan terakhir Pepe yang dilakukan tetangga sebelum menutup pintu rumah dan meraih pistol, juga tidak ada yang aneh. Anak-anak terlihat di pesta-pesta dan pada sore hari bermain bola di alun-alun kecil depan rumah bersama kakek mereka. Tidak diketahui apa yang terjadi antara momen tersebut hingga pukul 21:45, ketika Antonio menelepon 112. Sang ayah menelepon pihak berwenang untuk memberi tahu dia bahwa Pepe mempunyai anak-anak dan dia tidak akan membiarkan mereka keluar, kata Dolores, sebuah cerita yang tidak banyak diketahui orang. . Disetujui oleh Walikota.

Kami mengerahkan polisi setempat, psikolog, layanan sosial, dan tim Garda Sipil datang dari Madrid… Kami melakukan segala yang kami bisa untuk membujuknya, untuk melihat apakah semuanya dapat membawa hasil yang membahagiakan, menjelaskan secara rinci cara yang telah dikerahkan Fernando Delgado, yang mana tiga hari berkabung diumumkan di kota. Ia menambahkan bahwa ke sekolah San Isidro, tempat anak-anak yang lebih muda belajar, dan ke institut yang lebih tua, empat psikolog dikirim untuk membantu para siswa.

Negosiasi antara mediator yang datang dari Madrid dan Pepe berakhir sekitar pukul 05.00 ketika pria tersebut mengatakan kepada mereka bahwa dia akan istirahat karena tidak punya apa-apa untuk mempersiapkan anak-anaknya ke sekolah. Setelah jam 8 pagi, ketika para agen melihat Guillermo dan Pablo tidak keluar rumah dengan membawa ransel mereka, mereka memutuskan untuk turun tangan. Mereka masuk dan terdengar suara peluru yang digunakan Bibi untuk mengakhiri hidupnya. Kedua anak tersebut berada di dua ruangan berbeda, salah satunya mengalami luka tembak dan satu lagi tidak menunjukkan tanda-tanda kekerasan dan diduga tercekik.

Sebuah keluarga yang sederhana, pekerja keras, orang-orang baik, tetangga yang baik, berpendidikan, menawan, orang-orang yang hidupnya tidak Anda harapkan akan berubah seperti ini dalam beberapa bulan, kata walikota, yang menjelaskan bahwa Pepe, yang sekarang sudah pensiun, membuat hidup dari truk yang mengangkut pasir untuk keperluan konstruksi.

READ  Putin menawarkan senjata kepada sekutu di Amerika Latin, Asia dan Afrika | dunia | dr..

Kami mendapat kasih sayang dari seluruh Spanyol, karena tragedi ini telah menjangkau seluruh warga Spanyol, dan Delgado menghibur tetangganya dengan mengheningkan cipta yang diperingati kemarin. Banyak yang mengeringkan air mata dan mengingat Antonio yang selamat, yang harus dibius setelah mengetahui hasilnya. Dia kehilangan istrinya tak lama setelah ibunya terbunuh dan sekarang anak-anaknya.