SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa itu juara garis? Gelar Tyson Fury, juara tinju masa lalu & sistem peringkat

Ketika Tyson Fury dan Dillian Whyte bertemu dalam pertarungan perebutan gelar tinju kelas berat di Stadion Wembley pada 23 April, pertarungan itu akan membuka kembali perdebatan yang akrab – dan terkadang membingungkan – tentang kejuaraan garis olahraga.

Seorang sejarawan terkenal dari olahraga di mana dia tidak terkalahkan, Fury dikenal berbicara dengan semangat khas tentang menjadi juara garis dan apa artinya itu. Namun, ada beberapa perdebatan seputar klaimnya.

Akankah Fury atau Whyte menjadi juara garis? Bagaimana penghargaan diputuskan dan diberikan? Petarung mana yang menyebut diri mereka raja garis dalam sejarah tinju? The Sporting News melihatnya.

Apa juara garis dalam tinju?

Anda mungkin ingat Fury dengan berani menyatakan di konferensi pers bahwa dia adalah, “pria yang mengalahkan pria itu” – dan itulah salah satu cara singkat untuk menggambarkan apa yang dipahami banyak orang sebagai jalan yang memberi hak kepada seorang petinju untuk menyebut diri mereka sebagai juara garis.

Ketika Fury secara tak terlupakan mengejutkan dunia dengan mengalahkan Wladimir Klitschko pada tahun 2015, ia menjadi yang terbaru dalam barisan panjang pejuang yang mengalahkan sang juara dan memenangkan gelar mereka, membentang lebih dari satu abad.

Apakah Tyson Fury juara garis?

Fury dan ayahnya, John, sering dan secara persuasif sebutkan alasannya mengapa mereka dengan bangga percaya bahwa Mancunian yang menjulang tinggi berhak menjadi juara garis karena kemenangan poin itu atas pendahulunya, Klitschko, di Dusseldorf.

Pandangan mereka bukannya tanpa kontra-argumen dari sesama obsesi tinju. Beberapa menafsirkan kata lineal berarti garis pertahanan yang tak terputus dalam konteks ini. Jalan Fury jauh lebih rumit dari itu, termasuk hampir tiga tahun meninggalkan olahraga setelah ia mengalahkan Klitschko.

READ  Semua yang perlu Anda ketahui sebelum kualifikasi Piala Dunia

Ketika ia mencatat kemenangan pertama dari dua kemenangannya melawan Deontay Wilder di Las Vegas pada Februari 2020, Fury mendapatkan kembali gelar The Ring, yang menunjukkan pria yang dianggap sebagai juara garis oleh publikasi yang diberi nama sabuk itu.

Apa judul Majalah The Ring?

Fans dan komentator telah lama mengkritik jumlah gelar yang tersedia dalam tinju. Nathaniel Fleischer, editor dan salah satu pendiri The Ring Magazine, berusaha untuk mengakhiri kebingungan dengan mengidentifikasi juara sejati untuk sebagian besar abad ke-20 melalui peringkat bulanan dan ikat pinggang.

LAGI: Apakah Tyson Fury akan pensiun? Mengapa bertarung melawan Dillian Whyte bisa menjadi yang terakhir dari juara kelas berat

The Ring memperkenalkan perubahan kebijakan selama 1990-an dan 2012. Itu berarti gelar itu tidak ada hubungannya dengan garis keturunan, serta memungkinkan pesaing utama di peringkat untuk menantang nomor satu. Itu menyebabkan lebih banyak perdebatan dan kontroversi, tetapi sabuk itu masih ada dan dihormati sampai sekarang.

Apa yang terjadi dengan sabuk Tyson Fury?

Fury memenangkan gelar Klitschko WBA, IBF, WBO dan The Ring di Jerman, hanya untuk mengosongkannya selama penyelidikan yang tertunda atas masalah anti-doping dan medis pada Oktober 2016. Sang juara, yang dikenal sebagai “The Gypsy King,” kehilangan lisensi tinjunya. hari berikutnya.

Lebih dari dua tahun absen dari ring, Fury ditetapkan tenggat waktu oleh The Ring pada 31 Januari 2018 untuk mempertahankan gelarnya dengan menghadapi penantang wajib mereka, Vyacheslav Glazkov.

Ketika pertarungan itu gagal untuk dilanjutkan, Fury, yang sedang pulih dari masalah kesehatan mental dan kecanduan pada saat itu, dicopot dari gelarnya. Dia secara terbuka meminta maaf kepada The Ring, berterima kasih kepada mereka atas kesabaran mereka dan mengklaim bahwa dia telah menetapkan preseden baru dengan memisahkan sabuk dari rute garis untuk pertama kalinya sejak 1922.

Siapa yang pernah menjadi juara tinju linier?

Bagian dari kebanggaan Fury dalam klaimnya sebagai juara garis terletak pada warisan para petarung untuk memegang gelar dan mengklaim sebagai juara garis, yang merupakan hall-of-fame petinju yang cukup terkenal.

READ  Salah duduk di bangku cadangan saat Mane memimpin serangan Liverpool melawan Aston Villa dari Chukwuemeca

Dari juara awal seperti Jack Johnson dan Rocky Marciano hingga pemain hebat berikutnya termasuk Muhammad Ali dan Mike Tyson, atlet ikonik telah dianggap sebagai juara garis.

Ada komplikasi lain di sepanjang jalan: Ali mengalami pengupasan yang jarang terjadi ketika lisensi tinjunya dicabut, dan petinju seperti Lennox Lewis dapat dianggap telah memutus rantai dengan pensiun sebagai juara.

Lalu ada pemegang yang kekuasaannya cepat berlalu tetapi tidak kalah berharganya, termasuk James “Buster” Douglas – penantang tak dikenal yang menjadi juara tak terbantahkan selama kurang dari sembilan bulan oleh Tyson yang memukau pada 1990.

Gelar apa yang dimiliki Dillian Whyte?

Tidak pernah ada yang menunjukkan kurangnya kepercayaan diri, Whyte kemungkinan akan membanggakan menjadi juara garis jika dia memenangkan pertarungan terbesar dalam karirnya dengan kekalahan melawan Fury di Wembley.

Pukulan kuat yang dikenal sebagai “The Body Snatcher” telah memegang dan kehilangan berbagai gelar sejak 2015, termasuk gelar Inggris, Persemakmuran, dan IBO Internasional dan mahkota WBC sementara.

Whyte, 34, akan berusaha memenangkan sabuk Cincin untuk pertama kalinya ketika dia mengejar diunggulkan Kemenangan ke-29 dalam 31 pertarungan. Dia melihat dari dekat rampasan yang ditawarkan kepadanya ketika Fury memamerkan ikat pinggangnya pada konferensi pers pra-pertarungan terakhir di stadion nasional Inggris.

Bahkan jika itu tidak sepenuhnya menyelesaikan perdebatan bagi sebagian orang, sepotong sejarah tinju lainnya akan dibuat ketika Fury dan Whyte bertukar pukulan di depan penonton yang diperkirakan berjumlah 90.000+ di stadion nasional Inggris.

READ  Conor McGregor vs Dustin Poirier di UFC 264: Waktu mulai, cara menonton