SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa sajakah titik merah yang muncul dari matahari saat terjadi gerhana?  – NBC 5 Dallas-Fort Worth

Apa sajakah titik merah yang muncul dari matahari saat terjadi gerhana? – NBC 5 Dallas-Fort Worth

Apakah Anda melihat area bercak merah di sekitar matahari saat gerhana matahari total hari Senin?

Itu disebut Keunggulan matahari. Meskipun tampak terbuat dari api, sebenarnya ledakan tersebut adalah plasma, gas panas yang terdiri dari hidrogen dan helium bermuatan listrik, yang meluas keluar dari permukaan Matahari.

Pertambahan matahari mengalir sepanjang medan magnet yang dihasilkan Matahari dan dapat berlangsung selama berbulan-bulan. Letaknya yang menonjol dapat mencapai ruang angkasa hingga sejauh 200.000 mil, kira-kira sama dengan jarak antara Bumi dan Bulan – yang kira-kira 28 kali diameter planet kita.

Gerhana total, ditangkap di luar studio NBC 5/Telemundo 39 pada Senin, 8 April 2024.

Lalu, apa perbedaan antara prominence dan solar flare, atau CME?

Penonjolannya didasarkan pada fotosfer matahari, tingkat atmosfer matahari yang paling rendah, dan tidak terlempar ke luar angkasa.

NASA mengatakan jilatan api matahari adalah ledakan raksasa sinar-X dan energi yang dilepaskan matahari ke luar angkasa dengan kecepatan cahaya. Dengan kecepatan sebesar ini, jilatan api matahari dapat mencapai Bumi dalam waktu sekitar delapan menit dan dapat mengganggu satelit dan komunikasi di atmosfer Bumi.

Melanjutkan pendidikan kedokteran Mereka juga ditembakkan ke luar angkasa tetapi lebih lambat dari suar dan bergerak dengan kecepatan sekitar 5% kecepatan cahaya, atau sekitar 9.300 mil per detik. Dengan kecepatan ini, diperlukan waktu antara satu hingga tiga hari agar lontaran koronal mencapai Bumi.

Ketika awan CME yang terdiri dari partikel bermuatan listrik melewati Bumi, beberapa di antaranya tertarik ke kutub magnet dan berinteraksi dengan atom dan molekul di atmosfer kita, menyebabkan cahaya utara di Belahan Bumi Utara dan cahaya selatan di Belahan Bumi Selatan.

Penonjolan yang tetap menempel pada Matahari tidak berpengaruh pada Bumi.

READ  Wabah Listeria terkait dengan ayam pra-masak menyebabkan 1 kematian dan 3 rawat inap