SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana dokter saya tahu saya mengidap virus corona sebelum dia menguji saya?

Dokter yang terhormat. Roach: Saya seorang pria berusia 71 tahun dengan kondisi kesehatan yang sangat baik, dan saya tidak mengonsumsi obat-obatan. Baru-baru ini, setelah mengalami sakit kepala tumpul, nyeri otot ringan, pilek, bersin, batuk, dan sakit tenggorokan, saya pergi ke pusat perawatan darurat di dekat saya untuk mencari tahu virus apa yang mungkin saya tertular. Setelah mendengarkan paru-paruku dan menanyakan apakah aku mengalami demam, kesulitan bernapas, mual, atau kehilangan rasa dan penciuman (yang sebenarnya tidak kualami), dokter memberitahuku bahwa aku mengidap virus corona.

Mengetahui bahwa semua gejala yang saya alami mungkin juga berhubungan dengan flu, virus pernapasan syncytial (RSV), dan flu biasa, saya bertanya kepadanya bagaimana dia bisa yakin tanpa melakukan tes pada saya. Dia menjawab: “Karena ini yang paling tersebar luas, dan meskipun hasil tes Anda negatif, saya tetap mengira itu Covid.” Tak perlu dikatakan, saya terkejut mendengar dia mengatakan itu dan mengatakan kepadanya bahwa saya ingin melakukan tes PCR hanya untuk memastikan.

Ternyata dia benar! Saya dinyatakan positif virus corona untuk pertama kalinya, padahal saya sudah divaksinasi virus corona, influenza, dan virus syncytial pernapasan. Gejala saya hanya berlangsung tiga hari. Pertanyaan saya adalah, apakah kesimpulannya merupakan tebakan yang masuk akal, atau adakah sesuatu yang dia dengar di paru-paru saya yang meyakinkannya bahwa itu adalah virus corona?

Jawaban: Gejala virus corona berbeda-beda, bergantung pada orangnya, variannya, apakah orang tersebut sudah divaksinasi, dan apakah (dan seberapa baru) orang tersebut jatuh sakit.

Tidak ada temuan khusus yang harus dicari ketika mendengarkan paru-paru, tapi saya akan mempercayai kata-kata dokter Anda. Pada saat prevalensi penyakit tinggi, semua orang yang Anda temui dengan gejala pernafasan mengidap virus corona. Orang dengan suhu tubuh tinggi dan nyeri otot yang dimulai secara tiba-tiba lebih mungkin terkena flu, namun tidak ada hasil pasti dari tinjauan riwayat atau tes.

READ  Berapa lama perjalanan ke tepi alam semesta?

Terakhir, cerita Anda membuktikan sekali lagi bahwa tes PCR lebih sensitif dibandingkan tes di rumah, namun tes di rumah bisa sangat spesifik. Jika Anda memiliki gejala dan hasil tes di rumah positif, Anda sudah mengidap virus corona.

Tips lainnya

Dr Roach menyesali ketidakmampuannya menanggapi surat satu per satu, namun akan memasukkannya ke dalam kolom bila memungkinkan. Pembaca dapat mengirim pertanyaan melalui email ke [email protected] Atau kirim surat ke 628 Virginia Dr., Orlando, FL 32803.

(c) 2022 Sindikat Amerika Utara Inc.

Seluruh hak cipta