SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang kita ketahui tentang Yamagami Tetsuya, tersangka pembunuhan mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe

(CNN) – Polisi Nara Nishi mengatakan pada hari Jumat bahwa kematian mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe sedang diselidiki sebagai kasus pembunuhan. Polisi mengatakan tersangka, Yamagami Tetsuya, mengaku menembaknya.

Dokter yang merawatnya mengkonfirmasi bahwa Abe meninggal pada usia 67 tahun setelah ditembak saat berpidato pada hari Jumat di Nara.

Menurut polisi, tersangka Yamagami Tetsuya, seorang pria pengangguran berusia 41 tahun, mengatakan bahwa dia membenci kelompok tertentu yang dia yakini terkait dengan Abe.

Tersangka ditangkap di dekat lokasi penembakan di Nara, Jepang barat. Mereka menemukan apa yang tampak seperti senjata rakitan.

Polisi mengatakan bahwa sembilan puluh penyelidik telah mendedikasikan kasus ini.

Polisi menggeledah apartemen tersangka pada 17:17 waktu setempat, menambahkan bahwa beberapa benda buatan tangan berbentuk seperti pistol disita selama penggerebekan.

Polisi mengatakan pada konferensi pers pada hari Jumat bahwa Yamagami Tetsuya telah mengaku menembak mantan perdana menteri.

Pembunuhan Shinzo Abe terjadi di siang bolong di sebuah jalan di kota Nara, Jepang, ibu kota regional di timur Osaka.

Abe menyampaikan pidato dukungan untuk kandidat Partai Demokrat Liberal (PLD) menjelang pemilihan Senat mendatang yang dijadwalkan pada hari Minggu.

Dia berencana untuk pergi ke sisi Kyoto dan kemudian ke Prefektur Saitama, bersebelahan dengan Tokyo.

Dokter mengatakan ayah saya meninggal karena pendarahan hebat dan peluru yang membunuhnya “cukup dalam untuk mencapai jantungnya.”

READ  Fakta atau Mitos: Mengapa Selasa tanggal 13 dianggap sebagai hari 'nasib sial'