SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mbappe menggambarkan pembunuhan anak di bawah umur oleh polisi sebagai “tidak dapat diterima”.

Mbappe menggambarkan pembunuhan anak di bawah umur oleh polisi sebagai “tidak dapat diterima”.

Layanan ESPN.com28 Juni 2023, 07:29 ETBacaan: 1 menit.

Kylian Mbappe terpengaruh oleh peristiwa kekerasan yang terjadi di ibu kota Prancis.foto

Paris – Kylian Mbappe, striker Paris Saint-Germain dan bintang tim nasional Prancis, pada hari Rabu menggambarkan pembunuhan anak di bawah umur dengan peluru polisi sebagai “tidak dapat diterima.”Peristiwa tragis yang mengguncang kelas politik Prancis dan menyebabkan kerusuhan serius di sekitar Paris tadi pagi.

Bintang Prancis, yang memiliki 12,5 juta pengikut di jaringan itu, menulis di Twitter, “Prancis menyakiti saya. Situasi yang tidak dapat diterima. Saya bersama keluarga dan kerabat Nael, malaikat kecil yang segera pergi.”

Mbappe memposting pesan ini di pagi hari, Tak lama setelah pasukan rezim menangkap 24 orang karena berpartisipasi dalam kerusuhan yang terjadi pagi ini di beberapa kota di pinggiran Paris. Memprotes kematian Nael.

Pria berusia 17 tahun itu meninggal Selasa setelah ditembak oleh seorang brigadir jenderal berusia 38 tahun, yang menembak setelah remaja itu lolos dari kendali polisi, sebuah gerakan yang diselidiki otoritas sebagai tidak proporsional.

READ  India sedang memerangi hampir 9.000 kasus infeksi mikosis