SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang kita pelajari dari bintang mati yang meletus oleh api dan murka 100.000 matahari

Apa yang kita pelajari dari bintang mati yang meletus oleh api dan murka 100.000 matahari

Di galaksi terdekat, jenis bintang mati yang langka meletus dalam ledakan besar.

Ini sendiri mungkin tidak terlalu aneh; Tapi, untuk pertama kalinya, perubahan kecerahannya selama peristiwa ini telah didokumentasikan secara rinci, memberi para ilmuwan jendela untuk memahami proses yang menghasilkan suar besar ini.

Bintang tersebut adalah jenis bintang neutron ekstrem yang disebut magnetar, terletak 13 juta tahun cahaya jauhnya di Galaksi Koin Perak (NGC 253)Pada letusan puncaknya 160 milidetik, ia melepaskan energi sebanyak Matahari dalam 100.000 tahun.

“Bahkan dalam keadaan tidak aktif, bintang magnetik bisa seratus ribu kali lebih terang dari matahari kita, tetapi dalam kasus kilatan yang kita pelajari – GRB 2001415 – energi yang dipancarkan setara dengan energi matahari kita selama seratus ribu tahun” Astrofisikawan Alberto J Castro Tirado berkata: Dari Institut Astrofisika Andalusia, Spanyol.

Semua bintang memiliki kekhasan dan kekhasannya sendiri, tetapi bintang magnetis harus mendekati yang paling eksotis. mereka bintang neutron, yang benar-benar keren — inti mati yang runtuh dari bintang yang dulunya masif, yang memiliki massa sekitar 2,3 kali massa Matahari, dikemas menjadi bola super padat yang lebarnya hanya 20 kilometer (12,4 mil).

Apa yang dibawa magnet ke meja adalah medan magnet yang benar-benar retak. Struktur magnetik ini sekitar 1.000 kali lebih kuat dari bintang neutron biasa, dan a Kuadriliun kali lebih kuat Dari Bumi, kita tidak tahu bagaimana atau mengapa mereka terbentuk.

Kita tahu itu mengarah pada beberapa perilaku yang sangat menarik yang tidak terlihat pada bintang neutron menengah. Tekanan internal gravitasi bersaing dengan gaya hambat eksternal medan magnet, menghasilkan gempa bumi magnet yang kuat dan tidak terduga. Para ilmuwan sekarang percaya bahwa gempa bumi ini adalah pesaing terkuat untuk sinyal misterius yang dikenal sebagai ledakan radio cepat, yang, dalam milidetik, memancarkan energi radio dari lebih dari 500 juta matahari.

READ  Penyebab kepunahan massal terburuk yang pernah ada

Tetapi gempa bumi ini tidak teratur dan tidak dapat diprediksi, yang berarti sulit untuk diamati dan dikarakterisasi. Isyarat 15 April 2020, ketika sebuah instrumen di Stasiun Luar Angkasa Internasional yang dirancang untuk mengamati atmosfer Bumi mengambil sesuatu yang sangat jauh. Ini adalah peristiwa yang disebut GRB 2001415, ledakan sinar gamma dipancarkan, dan kemudian ditentukan, Oleh magnetar di galaksi lain.

Sekarang, menggunakan Kecerdasan buatanSebuah tim yang dipimpin oleh Castro Tirado menganalisis ledakan secara rinci, dengan tepat mengukur fluktuasi kecerahan yang dihasilkan oleh magnetar selama letusan.

“Kesulitannya terletak pada pendeknya sinyal, yang amplitudonya cepat memudar dan menjadi tertanam dalam kebisingan latar belakang. Karena dikaitkan dengan kebisingan, sulit untuk membedakan sinyalnya,” Ahli astrofisika Victor Regglero menjelaskan dari Universitas Valencia, Spanyol.

“Kecerdasan sistem yang kami kembangkan di Universitas Valencia, yang dikombinasikan dengan teknik analisis data tingkat lanjut, memungkinkan kami menemukan fenomena luar biasa ini.”

Menurut analisis tim, osilasi konsisten dengan dua ribu ات gelombang Di magnetosfer terdapat magnetar yang disebabkan oleh gempa bumi di kerak bumi. Gelombang ini memantul bolak-balik di antara jejak garis medan magnet mereka, melepaskan energi saat mereka berinteraksi dalam proses yang disebut rekoneksi magnetik, yang kita tahu mengarah ke suar di bintang kita.

Dengan mengukur osilasi, tim menentukan bahwa besarnya letusan magnet, dalam urutan besarnya, sama dengan atau lebih besar dari ukuran magnetar itu sendiri. Ini cukup mengesankan, terutama mengingat ruang angkasa yang telah dilalui emisi. Ini adalah bintang magnet paling jauh seperti letusan gunung berapi yang telah diamati.

“Dari perspektif, seolah-olah magnetar ingin memberi sinyal kehadirannya kepada kita dari isolasi kosmiknya, bernyanyi dalam kilohertz dengan kekuatan Pavarotti dari satu miliar matahari,” Reglero. “Monster kosmik sejati!”

READ  COVID-19 melanda Maine dengan 624 kasus baru, 3 kematian lagi

Penelitian tim ini dipublikasikan di sifat pemarah.