SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang terjadi di Haiti?  Hari demi hari, hal ini terjadi selama gelombang kekerasan baru-baru ini melanda negara tersebut

Apa yang terjadi di Haiti? Hari demi hari, hal ini terjadi selama gelombang kekerasan baru-baru ini melanda negara tersebut

(CNN dalam bahasa Spanyol) — Ibu kota Haiti, Port-au-Prince, sedang mengalami gelombang kekerasan yang ditandai dengan serangan yang sangat terkoordinasi oleh geng-geng terhadap otoritas penegak hukum dan lembaga-lembaga negara. Dalam beberapa hari terakhir, kelompok bersenjata membakar kantor polisi dan membebaskan ribuan tahanan dari dua penjara dalam apa yang digambarkan oleh seorang pemimpin geng sebagai upaya untuk menggulingkan pemerintahan Perdana Menteri Ariel Henry.

Menurut angka PBB, geng-geng tersebut saat ini menguasai 80% kota Port-au-Prince.

Gelombang kekerasan terjadi ketika Henry berada di Kenya, di mana ia menandatangani perjanjian yang mendukung misi yang dipimpin Kenya untuk mengerahkan 1.000 petugas polisi ke Haiti guna memulihkan keamanan di pulau tersebut.

Haiti bangkit melawan geng dan pemerintah

Anggota geng menguasai 80% ibu kota Haiti, Port-au-Prince.

Namun, kekerasan bukanlah hal baru di pulau kecil yang berbagi wilayah dengan Republik Dominika di Laut Karibia ini. Sejak pembunuhan mantan Presiden Jovenel Moise pada tahun 2021, Haiti dilanda gelombang kejahatan dan kerusuhan. Henry melakukan upaya untuk membendung kekerasan, yang juga merupakan hambatan besar dalam menyelenggarakan pemilu yang penting dan telah lama ditunggu-tunggu, namun tidak membuahkan hasil.

Laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang diterbitkan pada bulan Januari menemukan bahwa pada tahun 2023 jumlah pembunuhan yang dilaporkan di negara tersebut meningkat sebesar 119,4% dibandingkan tahun sebelumnya. Pada tahun itu, jumlah korban pembunuhan mencapai 4.789 orang, terdiri dari 465 perempuan, 93 laki-laki, dan 48 perempuan. Data PBB menunjukkan bahwa pada tahun 2023 saja, 8.081 orang menjadi korban kekerasan geng, termasuk kematian, cedera, atau penculikan.

Apa yang terjadi dalam beberapa hari terakhir di Haiti?

3 Maret 2024

Ketegangan dimulai beberapa hari lalu, ketika pemimpin salah satu geng, Jimmy Schrezier, yang juga dikenal sebagai “Barbecue”, menyerukan pemecatan Ariel Henry. “Kami meminta Kepolisian Nasional Haiti dan tentara untuk mengambil tanggung jawab dan menangkap Ariel Henry,” kata Scherizer. “Sekali lagi, penduduk bukanlah musuh kami; kelompok bersenjata bukanlah musuh kami. Tangkap Ariel Henry untuk membebaskan masyarakat.” negara.” “Dengan senjata-senjata ini kita akan membebaskan negara ini, dan senjata-senjata ini akan mengubah negara ini.”

READ  Rusia memperluas ofensifnya Ukraina tidak menyerah

Sebagai tanggapan dan dalam upaya memulihkan ketertiban, Henry meminta bantuan militer.

Rasa frustrasi masyarakat, yang semakin meningkat terhadap Henry karena ketidakmampuannya menghentikan kerusuhan, diperburuk oleh meningkatnya kekerasan setelah ia mengumumkan tidak akan mengundurkan diri bulan lalu. Berdasarkan perjanjian sebelumnya, Henry berkomitmen untuk mengadakan pemilu dan pengalihan kekuasaan pada 7 Februari.

Pada hari Minggu ketiga di bulan yang sama, serangkaian peristiwa dilaporkan – termasuk dua pelarian dari penjara, satu di Port-au-Prince dan Croix-des-Bouquets, lebih dari 3.000 tahanan termasuk “tahanan berbahaya” – penculikan dan pembunuhan, dan menandai dimulainya siklus kekerasan baru di Haiti. Akibatnya, pemerintah mengumumkan keadaan darurat dan jam malam.

Pernyataan dari Menteri Keuangan Patrick Boivre, yang menjabat sebagai penjabat perdana menteri, mencatat “situasi keamanan yang memburuk,” terutama di ibu kota, Port-au-Prince, dan “meningkatnya tindakan kriminal dengan kekerasan yang dilakukan oleh geng bersenjata,” termasuk penculikan dan pembunuhan. Warga negara, kekerasan terhadap perempuan dan anak, dan penjarahan.

Pemimpin geng Jimmy “BBQ” Scherizer berfoto bersama anggota geng di Port-au-Prince, Haiti. (Kredit: Giles Clark)

4 Maret 2024

Pada hari Senin, Kedutaan Besar AS mendesak warganya untuk meninggalkan negara tersebut karena meningkatnya kekerasan, dan menambahkan bahwa kedutaan akan beroperasi secara terbatas dan “operasional mungkin akan terkena dampak lebih lanjut selama seminggu karena kekerasan tersebut.” Transportasi dan infrastruktur.

Sementara itu, Kedutaan Besar Perancis di Haiti menangguhkan layanan administrasi dan visanya pada hari Senin: “Sebagai tindakan pencegahan, layanan visa dan administrasi Perancis di Kedutaan Besar Perancis di Port-au-Prince akan ditutup untuk umum besok, Senin. ” 4 Maret 2024,” terbitan KBRI X.

Selain itu, Presiden Republik Dominika, Luis Abinader, melaporkan bahwa tingkat keamanan yang ketat terjadi di perbatasan dengan Haiti. Meskipun kepala negara tidak mengungkapkan apa dampak dari peningkatan keamanan perbatasan ini, dia memperingatkan bahwa setiap tahanan Haiti yang melarikan diri dan memasuki negaranya akan mendapat “tanggapan yang keras”. Tentara yang dikerahkan di perbatasan “siap untuk mencegah atau menghalangi insiden apa pun” yang mengancam ketenangan wilayah tersebut, kata Menteri Pertahanan Letnan Jenderal Carlos Luciano Díaz Morva pada hari Selasa.

READ  La Jornada - Pentagon: Israel menghadapi risiko menderita “kekalahan strategis”

5 Maret 2024

Ariel Henry telah tiba di Puerto Rico, Sheila Angelero Mujica mengonfirmasi kepada CNN, mengakhiri spekulasi selama berhari-hari tentang keberadaannya. Gelombang kekerasan terjadi ketika Henry berada di Kenya, dan penampilan publik terakhir Perdana Menteri adalah pada hari Jumat, 1 Maret, dari negara tersebut, sebelum kedatangannya di Puerto Rico pada hari Selasa.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan dia “sangat prihatin” dengan situasi keamanan yang memburuk dengan cepat dan dampaknya terhadap penduduk sipil, kata juru bicara PBB Stephane Dujarric.

Selain itu, pemimpin geng tersebut, Jimmy Scherizer, yang dikenal sebagai “BBQ,” mengirimkan peringatan keras pada hari Selasa, mengatakan bahwa jika perdana menteri Haiti tetap berkuasa, “negara tersebut akan mengalami genosida.”

Perdana Menteri Haiti Ariel Henry di Africa International American University di Nairobi pada 1 Maret 2024.
(Simon Maina/AFP/Getty Images)

“Jika Ariel Henry tidak mengundurkan diri, dan jika masyarakat internasional terus mendukung Ariel Henry, mereka akan membawa kita langsung ke perang saudara yang akan berakhir dengan genosida,” kata Cherizier kepada Reuters pada Selasa di Port-au-Prince. “Komunitas internasional, khususnya Amerika Serikat, Kanada, Perancis dan Kelompok Inti, akan bertanggung jawab atas semua orang yang meninggal di Haiti.”

Chérizier, mantan petugas polisi, mengatakan geng-geng tersebut berjuang untuk mengusir Henry “secepat mungkin”. “Setelah itu, kita akan memulai perjuangan melawan rezim saat ini, untuk mendapatkan negara yang kita inginkan, Haiti dengan kesempatan kerja bagi semua, Haiti dengan keamanan, Haiti dengan pendidikan gratis, Haiti tanpa diskriminasi sosial, dimana semua orang dapat mencapai tujuan yang diinginkan,” tambahnya. “Dan mewujudkan apa yang mereka inginkan.” “.

Akhirnya, Amerika Serikat telah meminta Henry Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan pada hari Rabu bahwa Amerika Serikat berupaya untuk “memajukan proses politik yang mengarah pada pembentukan dewan presidensial transisi yang akan mengarah pada pemilihan umum.” “Kami yakin perlu untuk bergerak ke arah ini dan memulai proses memulihkan keadaan normal di Haiti,” tambahnya.

READ  seorang ibu asal Virginia yang melakukan pelecehan seksual terhadap anak kembar berusia 15 tahun; Polisi menemukan salah satu dari mereka telanjang di kamarnya setelah melarikan diri dari rumah Berita dari Meksiko