SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah asal mula COVID menurut intelijen AS; China membantah versinya

Sebuah tim intelijen AS (UE) telah menerbitkan laporan tentang dugaan asal virus corona (COVID-19), sebuah dokumen yang mendapat kecaman dari Beijing.

Ringkasan yang tidak diklasifikasikan dari dokumen itu dirilis Jumat lalu oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional Amerika Serikat, setelah Joe Biden meminta badan intelijen untuk “menggandakan” upaya mereka untuk menentukan bagaimana pandemi dimulai.

Perintah yang dikeluarkan oleh Presiden Amerika Serikat adalah untuk mendeklasifikasi sebanyak mungkin dokumen tentang COVID-19. Itu adalah versi terbaru yang diterbitkan oleh tim intelijen.

Namun, komunitas intelijen “terbagi” tentang mana dari dua teori tentang asal usul virus yang memiliki peluang lebih baik untuk menjadi kenyataan.

Menurut ringkasan yang diterbitkan, “Semua lembaga menilai dua hipotesis yang masuk akal: paparan alami terhadap hewan yang terinfeksi dan kecelakaan terkait laboratorium.”

Laporan AS menyimpulkan bahwa analis tidak akan dapat memberikan “interpretasi yang lebih pasti” tanpa informasi baru dari China, seperti sampel klinis dan data epidemiologi pada kasus pertama yang dilaporkan.

Oleh karena itu, badan-badan tersebut menyimpulkan bahwa “virus itu tidak dikembangkan sebagai senjata biologis.”

Sementara itu, agen mata-mata AS cenderung menjelaskan bahwa virus itu muncul di alam. Tetapi orang-orang yang akrab dengan laporan semacam itu mengatakan ada sedikit konfirmasi dalam beberapa bulan terakhir bahwa virus telah menyebar secara luas dan alami di antara hewan liar, menurut Reuters.

Gedung Putih menuntut transparansi

“Sementara peninjauan ini selesai, upaya kami untuk memahami asal mula pandemi ini tidak akan berhenti,” kata Biden dalam sebuah pernyataan setelah rilis ringkasan tersebut. “Kami akan melakukan segala daya kami untuk melacak akar wabah ini yang telah menyebabkan begitu banyak rasa sakit dan kematian di seluruh dunia, sehingga kami dapat mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mencegah terulangnya kembali,” tambahnya.

READ  Brasil: Seorang pengendara sepeda motor menyebabkan Carambola di putaran yang disebut oleh Jair Bolsonaro

Biden mengkritik China karena kurangnya transparansi dalam penyelidikan dan menuntutnya “berbagi informasi sepenuhnya,” tanpa merinci tindakan pemaksaan apa pun untuk mencapai kerja sama.

“Ada informasi penting tentang asal mula epidemi ini di Republik Rakyat Tiongkok, tetapi sejak awal, pejabat pemerintah Tiongkok telah bekerja untuk mencegah akses ke sana oleh para peneliti internasional dan anggota komunitas kesehatan masyarakat global,” kata presiden.

tanggapan dari Beijing

Kedutaan Besar China di Washington menanggapi dengan pernyataan panjang yang mengklaim bahwa Amerika Serikat “mengada-ada” laporan tersebut dan menyebut kesalahan oleh dinas intelijen AS mengenai senjata pemusnah massal sebelum perang Irak.

Pernyataan itu dimulai dengan menyoroti bahwa penelusuran asal-usul adalah “masalah ilmiah” dan “seharusnya dan hanya bisa diserahkan kepada para ilmuwan, bukan pakar intelijen.”

“Laporan komunitas intelijen didasarkan pada praduga bersalah China, dan hanya membuat China menjadi kambing hitam,” kata mereka dari kedutaan. Dia menambahkan, “Praktek ini hanya akan mengganggu dan menyabotase kerja sama internasional dalam mencari asal mula epidemi dan dalam memerangi epidemi, dan telah ditolak secara luas oleh komunitas internasional.”

Mereka juga menekankan bahwa kritik Washington terhadap Beijing karena kurangnya transparansi hanyalah “alasan dalam kampanye politisasi dan stigmatisasi,” menekankan bahwa sejak pecahnya Covid-19, China telah mengungkapkan informasi, dan berpartisipasi dalam mengurutkan genom virus. . Dan itu melakukan kerja sama internasional untuk memerangi penyakit ini.”