SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang guru di Amerika Serikat melepas masker di tengah kelas dan menginfeksi murid-muridnya – El Financiero

Centers for Disease Control and Prevention (CDC, untuk akronim bahasa Inggrisnya) telah merilis laporan tentang wabah COVID-19 yang terdaftar di sebuah sekolah dasar di Marin County, California, Amerika Serikat.

Infeksi ini terjadi setelah guru melepas topeng untuk dibacakan kepada murid-muridnya, yang dia lakukan berulang kali, menurut orang tua, yang menyatakan bahwa sekolah mewajibkan guru, siswa, dan staf pada umumnya untuk memakai topeng. Sebagai tanda bahwa siswa mengikuti dengan benar, tetapi guru yang juga tidak divaksinasi, melepas topengnya untuk dibacakan.

Selain rata-rata tersebut, masih ada yang lain seperti kursi dan meja kelas dengan jarak antara masing-masing dua meter, semua ruang kelas memiliki filter udara yang sangat kuat, dan semua pintu dan jendela tetap terbuka sehingga ada sirkulasi udara yang baik.


Namun, ini tidak mencegah Guru itu menginfeksi 12 dari 24 muridnya Mei lalu; Dari dua baris pertama kelas, delapan dari 10 terluka, menunjukkan tingginya insiden cedera.

Rochelle Wallinsky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mengatakan dalam sebuah pengarahan tentang COVID-19 bahwa “masuknya virus ke dalam kelas oleh seorang guru yang bekerja di sekolah, ketika dia bergejala dan tidak divaksinasi, dan penghapusan topengnya saat membaca dengan keras ke kelas menyebabkan Situasi di dalam kelas, di seluruh sekolah, dan di antara keluarga siswa dan staf masyarakat.

Meskipun gejala sebelumnya muncul, Guru tidak melaporkan anomali atau ketidaknyamanan apa pun yang dia curigai sakit dengan virus COVID-19; Dia menyatakan bahwa dia mengalami beberapa gejala, tetapi percaya itu adalah alergi dan bukan virus corona.

Tak pelak, rantai infeksi dilepaskan di antara para siswa, semua di bawah usia 12 tahun, ke keluarga mereka, serta ke kelompok lain di sekolah tempat infeksi masif ini berasal. Pada akhirnya, Dan 27 orang terluka, termasuk gurunya. Untungnya, tidak satupun dari mereka menunjukkan gejala serius.

READ  Rusia memperpanjang perlambatan Twitter dan mengancam Facebook dan YouTube

CDC telah mengambil situasi sebagai contoh yang tidak boleh mereka ikuti jika mereka ingin melindungi karyawan dan siswa mereka.