SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemanasan global akan mengurangi kejadian El Niño dan La Niña

Pemanasan global mengubah banyak hal di Bumi, dan selain semua kehidupan, juga akan mengubah sistem cuaca, seperti El Niño dan La Niña.

Kami merekomendasikan hal berikut: Pemanasan global: wilayah akan mengalami banyak perubahan

Siklus antara El Nio yang hangat dan kondisi La Niña yang dingin di Pasifik timur (dikenal sebagai El Nio-Southern Oscillation, ENSO) telah berlanjut tanpa gangguan yang berarti selama setidaknya 11.000 tahun, tetapi ini dapat berubah di masa depan.

Di atas, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnalPerubahan Iklime’ oleh tim ilmuwan dari Pusat Fisika Iklim (ICCP) Universitas Nasional Pusan ​​(Korea Selatan), Institut Meteorologi Max Planck (Jerman) dan Universitas Hawaii (AS).

Tim melakukan serangkaian simulasi model iklim global dengan resolusi spasial yang belum pernah terjadi sebelumnya yaitu 10 kilometer di lautan dan 25 kilometer di atmosfer. Berkat kekuatan salah satu superkomputer (Alf) tercepat Korea Selatan, model iklim ultra-resolusi baru sekarang dapat mensimulasikan siklon tropis atmosfer dan gelombang tropis ketidakstabilan laut. Mereka memainkan peran penting dalam generasi dan penghentian fenomena El Nio dan La Niña.

“Superkomputer kami bekerja tanpa henti selama lebih dari satu tahun untuk menyelesaikan serangkaian simulasi selama satu abad yang mencakup iklim saat ini dan dua tingkat pemanasan global yang berbeda. Model ini menghasilkan 2 kuadriliun byte data, cukup untuk mengisi sekitar 2.000 hard drive,” kata Dr Sun Sun Lee, yang memimpin eksperimen.

Dalam menganalisis kumpulan data yang sangat besar ini, tim berfokus pada masalah lama: bagaimana ENSO akan berubah sebagai respons terhadap peningkatan konsentrasi gas rumah kaca. Dua generasi ilmuwan iklim telah mempelajari masalah ini menggunakan model iklim dengan berbagai kompleksitas. Beberapa model mensimulasikan kelemahan yang lebih besar; Yang lain memperkirakan fluktuasi suhu yang lebih besar di Pasifik timur dalam iklim yang lebih hangat di masa depan. Juri belum mengumumkannya sendiri,” tegas Profesor Axel Timmermann, rekan penulis dan direktur ICCP.

READ  Para pemimpin uji coba di Chili dengan vaksin Sinovac merekomendasikan dosis ketiga sebagai booster terhadap varian delta

Seperti yang dia tunjukkan, “Kesamaan model ini adalah bahwa suhu simulasi di Pasifik tropis, sebelah barat Galapagos, selalu sangat dingin dibandingkan dengan pengamatan. Ini telah mencegah mereka mewakili keseimbangan antara proses umpan balik positif dan negatif. yang penting dalam siklus ENSO. ‘, sebagaimana dibenarkan.

Dengan menangkap proses cuaca skala kecil pada akurasi komputasi setinggi mungkin, tim ICCP mampu mengurangi bias suhu laut, yang mengarah pada peningkatan signifikan dalam representasi ENSO dan responsnya terhadap pemanasan global.

“Hasil simulasi komputer kami jelas: peningkatan konsentrasi CO2 akan melemahkan intensitas siklus suhu ENSO,” kata Dr. Christian Wingle, penulis pertama studi tersebut dan mantan peneliti pascadoktoral di ICCP, yang saat ini berada di institut tersebut. Max Planck dari Meteorologi Hamburg (Jerman).

Dengan melacak pergerakan panas dalam sistem berpasangan atmosfer-laut, para ilmuwan telah mengidentifikasi alasan utama di balik runtuhnya sistem ENSO: peristiwa El Niño di masa depan akan kehilangan panas ke atmosfer lebih cepat karena penguapan uap air, yang cenderung untuk mendinginkan laut.

Selain itu, mengurangi perbedaan suhu di masa depan antara Pasifik khatulistiwa timur dan barat juga akan mencegah perkembangan suhu ekstrem selama siklus ENSO. Namun, kedua faktor ini sebagian diimbangi oleh perkiraan melemahnya gelombang ketidakstabilan orbital di masa depan.

Gelombang laut ini, yang dapat menutupi hingga 30% dari seluruh lautan di Bumi, biasanya berkembang selama kondisi La Niña. Mereka menggantikan perairan tropis yang dingin dengan air yang lebih hangat, sehingga mempercepat hilangnya peristiwa La Niña. Simulasi komputer baru, yang memecahkan struktur rinci gelombang ini, menunjukkan bahwa umpan balik negatif yang terkait dengan ENSO akan melemah di masa depan.

“Ada dorongan dan tarikan antara umpan balik positif dan negatif dalam sistem ENSO, condong ke sisi negatif dalam cuaca yang lebih hangat. Ini berarti bahwa peristiwa El Niño dan La Niña di masa depan tidak akan dapat mengembangkan cakupan penuhnya,” komentar Profesor Malte Stoecker, mantan mahasiswa di ICCP, dan rekan penulis studi dan profesor asosiasi saat ini di Departemen Oseanografi dan Pusat Penelitian Pasifik Internasional Universitas Hawaii di Manoa.

Meskipun, menurut studi baru ini, fluktuasi suhu tahunan di Pasifik tropis timur kemungkinan akan melemah oleh pemanasan yang disebabkan oleh manusia, perubahan curah hujan ekstrem terkait El Niño dan La Niña akan terus meningkat karena intensifikasi. siklus hidrologi dalam iklim yang lebih hangat, seperti yang ditunjukkan oleh studi terbaru oleh para ilmuwan ICCP dan kolaborator internasional mereka.

READ  Rumania melelang pesawat kepresidenan Nicolae Ceausescu

“Penelitian kami mendokumentasikan bahwa pemanasan yang tak terkendali kemungkinan akan membungkam osilator iklim alami paling kuat di dunia, yang telah beroperasi selama ribuan tahun. Kami masih tidak tahu konsekuensi lingkungan dari situasi potensial yang belum pernah terjadi sebelumnya ini – kata Axel Timmermann – tetapi kami bersemangat untuk mencari tahu.”

Dengan informasi dari Europa Press

DMGS