SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelaporan ledakan baru di Kabul; AS meluncurkan drone terhadap anggota ISIS

Amerika Serikat menyerang Penerimaan terhadap kendaraan di mana ada tersangka anggota Negara Islam (IS)Kelompok teroris yang mengaku bertanggung jawab atas serangan hari Kamis di bandara ibukota Afghanistan, di mana lebih dari 170 orang.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Komando Pusat AS (CENTCOM), Kapten Bill Urban, melaporkan bahwa a drone Amerika memukul kendaraan di Kabul aku seharusnya ‘Ancaman dekat ISIS’ Melawan bandara Kabul, di mana pasukan Amerika tetap berada. “Kami yakin telah berhasil mencapai tujuan tersebut,” kata Urban.

Setelah pesawat tak berawak menabrak kendaraan, ada “ledakan sekunder besar,” yang menunjukkan bahwa kendaraan itu membawa “sejumlah besar” bahan peledak, menurut juru bicara Komando Pusat AS.

Pentagon telah mengatakan sebelumnya bahwa mereka memiliki informasi tentang kemungkinan serangan bom mobil.

Saat ini, menurut Iran, tidak ada “indikasi” korban sipil, meskipun Pentagon terus menilai dampak dari operasi tersebut.

Beberapa menit yang lalu Pentagon Serangan itu menegaskan, bahwa ledakan terdengar di dekat bandara di Kabul.

Menurut sumber resmi, dia memberi tahu Effie, ledakan Masuk Rumah dekat bandara Sedikitnya lima orang tewas, termasuk tiga anak-anak.

Taliban juga mengindikasikan bahwa Amerika Serikat bertanggung jawab atas ledakan di Kabul.

Serangan baru oleh Washington terhadap tersangka anggota ISIS ini terjadi hanya sehari setelah dua yang disebut jihadis “berprofil tinggi” tewas oleh pesawat tak berawak AS dan seorang lagi terluka dalam menanggapi serangan hari Kamis.

Sabtu ini, Presiden AS, Joe Biden, memperingatkan bahwa “sangat mungkin” akan ada serangan lain di bandara Kabul dalam 24 hingga 36 jam ke depan; Beberapa jam kemudian, kedutaan di ibukota Afghanistan mengeluarkan peringatan untuk memperingatkan tentang hal itu ‘Ancaman yang dapat dipercaya’ Dekat dengan bandara.

READ  Berapa lama antibodi bertahan setelah terinfeksi COVID-19?

Ancaman ini datang pada saat Washington memulai tahap akhir penarikannya dengan keluarnya peralatan militer dan mulai mengevakuasi beberapa dari lima ribu tentara yang tetap berada di bandara Kabul.

Dalam waktu kurang dari 48 jam, batas waktu penarikan Biden berakhir. Taliban juga menuntut Amerika dan sekutu mereka untuk meninggalkan negara itu sepenuhnya pada 31 Agustus.

Baca juga: GN mencoba menghentikan kemajuan karavan migran

tabung / rdmd