SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

DNA seorang remaja berusia 7000 tahun mengungkapkan kelompok manusia yang sebelumnya tidak dikenal

Analisis menunjukkan bahwa wanita muda itu turun dari gelombang pertama manusia modern yang tiba di Wallasia 50.000 tahun yang lalu.

Kota Meksiko, 27 Agustus (RT). – Tulang pemburu remaja siapa yang meninggal Lebih dari 7 ribu tahun yang lalu di pulau indonesia Sulawesi Bantu para ilmuwan menemukan sekelompok Orang yang sebelumnya tidak dikenal.

“Kami telah menemukan DNA manusia purba pertama di wilayah pulau antara Asia dan Australia, yang dikenal sebagai Wallasia, yang memberikan perspektif baru tentang keragaman genetik dan sejarah populasi manusia modern awal di bagian dunia yang sedikit dipelajari ini,” kata Adam. Broome, rekan penulis untuk studi dan Profesor Arkeologi di Griffith University (Australia), dalam email yang dikutip oleh 9 berita.

Para peneliti menemukan kerangka seorang wanita berusia 17-18 tahun di sebuah gua di Sulawesi pada tahun 2015. Jenazahnya dikuburkan di sebuah situs arkeologi bernama “Leang Panninge” 7.200 tahun yang lalu. Remaja adalah bagian dari budaya Toalean, yang ciri-cirinya hanya terlihat di Sulawesi.

“The Toaleans” adalah nama yang diberikan oleh para arkeolog untuk budaya pemburu-pengumpul prasejarah yang agak kabur yang tinggal di dataran berhutan dan pegunungan Sulawesi Selatan antara sekitar 8000 tahun yang lalu dan sekitar abad ke-5 Masehi. C.,” jelas Broome. “Mereka membuat alat-alat batu yang sangat khas (termasuk mata panah kerajinan halus yang dikenal sebagai ‘titik Maros’) yang tidak ditemukan di tempat lain di pulau ini atau di Indonesia pada umumnya,” peneliti menekankan.

READ  Pihak berwenang memperingatkan kebakaran hutan California Utara tidak terkendali
Jenis artefak dan penggalian di Toalean di Leang Panninge. Foto: Carlhoff, S., Duli, A., Nägele, K. et al. Genom pemburu-pengumpul dari Holosen tengah Wallasia. Alam 596, 543-547 (2021).

Para ilmuwan telah mampu memulihkan DNA dari tulang berbatu di dasar tengkorak gadis itu untuk membuktikan bahwa dia adalah keturunan dari gelombang pertama manusia modern yang memasuki Wallacea 50.000 tahun yang lalu. Ini adalah bagian dari kolonisasi awal “Australia Raya”, atau daratan Australia dan Nugini. Broome menjelaskan bahwa mereka adalah nenek moyang orang Aborigin Australia dan Papua saat ini.

Jenis alat batu. Foto: Carlhoff, S., Duli, A., Ngele, K. et al. Genom pemburu-pengumpul dari Holosen tengah Wallasia. Alam 596, 543–547 (2021).

Sebelumnya diperkirakan orang dengan gen Asia pertama kali memasuki kawasan Wallasia adalah sekitar 3.500 tahun yang lalu, ketika petani Neolitik Austronesia dari Taiwan melintasi Filipina dan tiba di Indonesia. “[Este hallazgo] Ini menunjukkan bahwa mungkin ada kelompok manusia modern yang berbeda di daerah ini yang tidak kita ketahui sampai sekarang, karena situs arkeologi sangat langka di Wallasia dan sisa-sisa kerangka kuno jarang ditemukan.

Studi oleh Broome dan rekannya diterbitkan dalam jurnal Wednesday sifat pemarah.

Konten ini diterbitkan oleh SINEMBARGO dengan izin tertulis dari RT. Lihat aslinya di sini. Reproduksi dilarang.