SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Versi Delta COVID menggandakan risiko rawat inap, kata studi baru – El Financiero

orang yang mendapatkan Varian delta dari COVID-19 Lebih dari dua kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit daripada mereka yang menderita strain alfaMenurut sebuah penelitian di Inggris, hal itu meningkatkan kemungkinan peningkatan beban pada layanan kesehatan musim dingin ini.

Sebuah tinjauan lebih dari 43.000 kasus COVID-19 di Inggris, yang sebagian besar tidak divaksinasi atau sebagian divaksinasi, diterbitkan dalam jurnal tersebut. Penyakit Menular Lancet Jumat ini ia menyoroti perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin terhadap rawat inap dari kedua jenis.

Studi ini mengevaluasi kasus positif yang terjadi antara 29 Maret dan 23 Mei, dan menganalisis sampel virus menggunakan sekuensing seluruh genom untuk menentukan varian mana yang dimiliki seseorang. Hampir tiga perempat pasien tidak divaksinasi, 24 persen divaksinasi sebagian, dan 2 persen menerima kedua suntikan.


Studi awal varian delta, yang pertama kali muncul di India pada bulan Desember, ditemukan 50 persen lebih mudah menular daripada breed lainnya. Ini dengan cepat menyebar ke seluruh dunia ke lebih dari 130 negara, dan telah menjadi alternatif yang dominan di banyak negara. Dengan anak-anak kembali ke sekolah musim gugur ini dan negara-negara menghapus tindakan penguncian dan isolasi, temuan dari Kesehatan Masyarakat Inggris dan Universitas Cambridge menunjukkan bahwa layanan kesehatan dapat melawan masuknya pasien.

“Analisis kami menyoroti bahwa dengan tidak adanya vaksin, wabah apa pun di Delta akan menempatkan beban yang lebih besar pada perawatan kesehatan daripada epidemi alfa,” kata Anne Brisanis, penulis utama studi dan ahli statistik Cambridge. “Mendapatkan vaksinasi penuh sangat penting untuk mengurangi risiko seseorang terkena infeksi delta simptomatik.”

dinasti dominan

Selama masa studi dua bulan, 80 persen kasus adalah alfa dan 20 persen delta, kata para penulis, ini telah meningkat menjadi dua pertiga kasus dalam seminggu terakhir karena jenisnya menjadi dominan di Inggris. Meskipun para peneliti tidak memiliki akses ke informasi tentang kondisi kesehatan pasien yang sudah ada sebelumnya, mereka memperhitungkan usia, jenis kelamin, ras, dan perkiraan tingkat kerugian sosial ekonomi untuk menghitung mereka yang paling mungkin dirawat di rumah sakit dengan COVID-19.

READ  Pengirim berani menghadapi badai untuk mengantarkan pesanan makanan

Sebuah studi di Skotlandia yang diterbitkan pada bulan Juni juga menemukan bahwa varian delta melipatgandakan risiko rawat inap dibandingkan dengan alfa, yang pertama kali diidentifikasi di Kent, Inggris.

Di AS, data dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan menunjukkan orang termuda dirawat di rumah sakit dengan tingkat tertinggi dalam catatan, meskipun jauh lebih sedikit orang yang dites positif daripada puncaknya pada bulan Desember dan Januari. Untuk orang Amerika yang lebih tua, tingkat rawat inap per 100.000 lebih rendah dari puncak sebelumnya, kemungkinan karena tingkat vaksinasi yang sangat tinggi. Data tidak mencakup gelombang pertama epidemi.