SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah curhat tentang rekan kerja merupakan kejahatan yang dapat dipisahkan?  Netflix mengatakan ya - Kuarsa beraksi

Apakah curhat tentang rekan kerja merupakan kejahatan yang dapat dipisahkan? Netflix mengatakan ya – Kuarsa beraksi

Bahkan jika Anda umumnya menyukai orang-orang yang bekerja dengan Anda, mengeluh tentang mereka adalah hal yang normal. Mungkin Anda memiliki rekan satu tim yang memiliki kebiasaan menerkam Anda ketika dia gugup, atau pimpinan perusahaan telah memulai strategi baru yang melipatgandakan beban kerja Anda. Apa pun skenarionya, kemungkinan besar Anda ingin melampiaskannya kepada atasan dan kolega Anda sesekali, dan ketika Anda melakukannya, Anda akan beralih ke orang yang paling mungkin memahami keluhan Anda: rekan kerja Anda.

Namun di era Slack dan email serta komunikasi elektronik lainnya, selalu ada risiko bahwa kata-kata Anda akan kembali memengaruhi Anda. Ini sepertinya telah terjadi Tiga eksekutif pemasaran film top Netflix, yang dipecat ketika para pemimpin perusahaan merasakan cengkeraman mereka pada Slack

Mengapa Netflix memecat tiga eksekutif pemasaran?

Reporter Hollywood Mengatakan Bahwa ketiga eksekutif Netflix mengira mereka bertukar pesan pribadi, tetapi karyawan lain menemukan “beberapa bulan pesan ini” dan melaporkannya. Postingan menjelaskan:

Menurut sumber, bos langsung mereka, wakil presiden senior pemasaran film asli Jonathan Helfgot, yang juga mengkritiknya, sangat enggan memecat ketiganya karena komentar mereka, dengan alasan bahwa staf bernafas normal dan konsekuensi mengerikan seperti itu tidak dapat dibenarkan. Tetapi sumber mengatakan dia menyerah pada tekanan dari pejabat tinggi perusahaan.

Cerita selanjutnya mengatakan bahwa surat dari eksekutif pemasaran juga mengkritik kepala pemasaran Puzuma St. John. Namun, Netflix menyangkal bahwa pesan Slack mengkritik Saint John atau Helfgot. Seorang sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan bahwa pesan tersebut adalah tentang rekan kerja, bukan tentang kepemimpinan perusahaan.

Ada aspek unik dari alasan yang jelas di balik pemecatan Netflix terhadap tiga CEO. Sumber mengatakan kepada The Hollywood Reporter bahwa masalahnya bukan tentang keluhan para eksekutif, tetapi mereka tidak pergi langsung ke orang-orang yang mereka keluhkan untuk membahas masalah mereka. Co-CEO Netflix Reed Hastings dikenal karena menumbuhkan budaya transparansi yang radikal, yang menginstruksikan karyawan untuk “hanya mengatakan apa yang akan Anda katakan di wajah mereka tentang seseorang.” “Jika kamu bernafas [there]Salah satu sumber mengatakan kepada The Hollywood Reporter.

READ  Strategi Pasar Sistem Keamanan Siber Global 2020, Prakiraan Masa Depan, Pengembangan Produk, dan Analisis Dampak COVID-19 2025 - King Saud University

Apakah transparansi radikal realistis?

Bagian dari alasan Netflix untuk menekankan transparansi radikal adalah untuk memastikan bahwa setiap orang di perusahaan beroperasi dengan standar setinggi mungkin. Dalam Memoar Perusahaan Hastings Tidak ada aturan aturanRekan penulis Erin Meyer menjelaskan, “Di Netflix, dianggap tidak loyal kepada perusahaan jika Anda gagal untuk berbicara ketika Anda tidak setuju dengan rekan kerja atau memiliki umpan balik yang mungkin membantu. Bagaimanapun, Anda dapat membantu bisnis — tetapi Anda memilih tidak.”

Hastings juga menulis bahwa setiap kali seorang karyawan Netflix mengeluh tentang orang lain, mereka bertanya, “Apa yang dikatakan orang itu ketika saya berbicara dengan mereka tentang hal ini secara langsung?” Pendekatan ini memiliki efek mengurangi intrik jubah dan stiletto di sekitar kantor, katanya.

Tetapi terlalu banyak manusia yang diharapkan untuk percaya bahwa perusahaan dapat memaksa semua sapi untuk membuka diri. Untuk satu hal, ketika mengkritik seseorang yang lebih tinggi dari Anda dalam hierarki kantor, dinamika kekuasaan yang terlibat pasti akan membuat beberapa karyawan enggan angkat bicara.

Hastings mengakui masalahnya di Tidak ada aturan aturan, ia menulis bahwa “Seorang karyawan yang cukup berani untuk memberikan umpan balik di depan umum cenderung khawatir, ‘Apakah bos saya akan meminta pertanggungjawaban saya?'” Atau, “Apakah ini akan merugikan karir saya?” Dia mengatakan bahwa perusahaan sedang mencoba untuk mengatasi keengganan ini dengan mengarahkan manajer untuk secara aktif mencari umpan balik dari laporan mereka pada pertemuan satu-satu yang teratur, menggunakan nada diskresioner dan berterima kasih kepada karyawan atas kejujuran mereka dalam wajah kritik.

Ini adalah catatan yang bagus, tetapi tidak ada jaminan bahwa setiap sutradara di Netflix (atau di mana pun) akan mematuhinya. Dan terlepas dari upaya terbaik perusahaan, beberapa karyawan kemungkinan tidak akan merasa aman untuk berbicara.

READ  "Danau Hijau adalah Bintang Utara kita"

Pro dan kontra gosip kantor

Melampiaskan frustrasi Anda dengan rekan kerja adalah cara umum untuk mengatasi stres, mendapatkan validasi, dan terhubung dengan orang lain. Pasti, Ventilasi memiliki kelemahan—bahkan bisa Itu membuat kita merasa buruk pada akhirnya. Tapi itu juga bisa menjadi jalan bagi karyawan memproses emosi mereka. Mereka mungkin mengungkapkan pendapat tentang rekan-rekan mereka yang belum tentu mereka percayai, atau bahwa mereka menganggap mereka terlalu kecil untuk pantas melakukan percakapan tatap muka, tetapi itu hanya akan mengarah pada tumbuh lebih kuat Jika mereka menyimpannya dalam botol.

Pada saat yang sama, mudah untuk melihat betapa beracunnya sesama ventilasi. Menulis tentang postingan gosip di a kolom opini terakhir Untuk The New York Times, penulis Kelsey McKinney menjelaskan bahwa ada “perbedaan antara gosip negatif yang mengingatkan masyarakat akan perilaku buruk atau berbahaya seseorang dan gosip destruktif yang bertujuan menyakiti atau merusak.” Jika gosip itu menjadi jahat, antropolog dan psikolog evolusioner Robin Dunbar memberi tahu McKinney: Faktanya, itu dapat menyebabkan masyarakat terpecah menjadi subkelompok yang lebih kecil yang tidak berinteraksi.”

Di bawah kriteria ini, jika sekelompok rekan kerja melampiaskan ke kolega yang terus-menerus menghargai ide orang lain, itu bisa bermanfaat – mereka secara efektif memperingatkan satu sama lain untuk berhati-hati dengan apa yang mereka katakan tentang rekan yang bersangkutan, yang membantu melindungi satu sama lain. Di sisi lain, jika rekan kerja berspekulasi tentang apakah rekan kerja berselingkuh atau mengeluh tentang tics orang yang mengganggu tetapi pada dasarnya tidak berbahaya, katarsis tidak lagi melayani tujuan produktif. Itu hanya balas dendam.

Jika dibiarkan, jenis gosip yang terakhir dapat menyebabkan seluruh tim atau tempat kerja dibanjiri dengan klik, paranoia, dan sensualitas.

READ  Korea Selatan mengatakan akan melakukan uji coba campuran vaksin COVID-19

Saat ventilasi melewati garis

Tinju eksekutif pemasaran konten di Netflix tidak jelas, meskipun sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan tidak ada pesan yang rasis, seksis, homofobik, atau diskriminatif. Tanpa mengetahui lebih banyak tentang komentar atau keadaan yang mendorongnya, sulit untuk mendapatkan pendapat orang luar tentang apakah pemecatan itu dibenarkan.

Namun, secara umum, perusahaan harus memahami bahwa beberapa tingkat ketertarikan terhadap — dan di sekitar — rekan kerja adalah hal yang normal. (Pikirkan petugas SDM yang terkepung Toby Flenderson dari sitkom NBC klasik meja, Siapakah Saya menangani sebagian besar keluhan rekan kerja pisahkan satu sama lain hanya dengan membiarkan mereka melampiaskan dan kemudian menyimpan kertas di dalam kotak, tidak pernah disentuh.) Tetapi ketika rekan kerja kasar satu sama lain atau menyebarkan desas-desus, mereka harus ditutup.

Jika Anda menemukan diri Anda sebagai peserta yang enggan dalam sesi katarsis rekan kerja, sewalah seorang psikolog organisasi Lian Davy dan coba saluran obrolan menuju cara yang lebih konstruktif. “Tunjukkan bahwa Anda senang membicarakan situasi dan emosi yang mendasarinya,” Davy menulis Dalam Harvard Business Review, “Ini bukan hanya tentang orang-orang yang tidak ada di sana untuk berjuang sendiri.”