SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah dinosaurus mencapai ukuran maksimumnya?

Apakah dinosaurus mencapai ukuran maksimumnya?

Para ilmuwan percaya bahwa titanosaurus Itu tumbuh dengan cepat Dan mereka tidak melambat sampai mereka mencapai ukuran dewasa yang sangat besar. “Ketika kita membandingkan tingkat pertumbuhan mereka sepanjang hidup [those of] hewan hidup, mereka lebih dekat dengan tingkat pertumbuhan yang kita amati pada paus. Itu sangat cepat,” kata Rogers.

Rogers menambahkan bahwa, tidak seperti paus, titanosaurus tidak mendapat manfaat dari mengonsumsi susu berprotein tinggi dan bergizi yang diberikan oleh induknya. Sebaliknya, dinosaurus ini mencari makan untuk makanan mereka sendiri. “Menjaga tingkat pertumbuhan mereka tinggi adalah salah satu cara kebanyakan sauropoda berbeda dari kerabat dinosaurus pemakan daging mereka, yang tampaknya lebih sering menghambat pertumbuhan mereka seiring bertambahnya usia.”

Dan sementara titanosaurus adalah sauropoda terbesar, Carano menunjukkan bahwa nenek moyang mereka di antara sauropoda sangat besar. “Evolusi menjadi 70-80 ton dari nenek moyang 20-30 ton mungkin tidak membutuhkan banyak inovasi evolusioner,” katanya. Ini menunjukkan bahwa semua struktur dan sistem sudah disiapkan untuk mencapai kesuksesan dalam volume besar.

Skywalker, asisten lapangan di Institut Sains Ketinggian untuk Eksplorasi Sejarah Alam, yang melakukan kerja lapangan di Montana dan Wyoming. “Hal ini memungkinkan mereka memiliki pola makan yang bervariasi, yang memberi mereka akses ke berbagai makanan bergizi,” katanya.

Karena ukurannya yang bertambah, sauropoda mengembangkan kantung udara “udara” di tulang mereka, untuk membuat kerangka mereka lebih ringan. “Kantung udara ini terdiri dari jaringan lunak yang melekat pada paru-paru,” kata Walker. “Ini membuat berat badan mereka lebih mudah untuk ditanggung dan memungkinkan pasokan oksigen yang lebih efisien ke seluruh tubuh mereka. Tidak seperti mamalia, sauropoda mendapat berkat ini karena hampir tidak ada batasan seberapa jauh mereka dapat tumbuh.”

READ  Para astronom menemukan dunia di luar tata surya yang dapat sepenuhnya tertutup di kedalaman lautan

Dinosaurus predator Itu memiliki kantung udara pneumatik, seperti halnya burung modern, kata Carano, dan kantung ini mungkin telah berevolusi dari nenek moyang yang sama. Namun, diyakini juga bahwa mereka memilikinya dikembangkan secara mandiri dalam kelompok lain, termasuk pterosaurus dan sauropoda. “Ini akan meningkatkan kapasitas pernapasan dan melembutkan tulang besar ini tanpa mengorbankan kekuatannya.” Carano menjelaskan bahwa sauropoda memiliki kaki pendek dan tungkai seperti tiang untuk menopang bobotnya yang besar. “Ini semua adalah ciri-ciri ekstrem pada titanosaurus terbesar,” katanya.

Titanosaurus juga memiliki adaptasi yang tersembunyi di persendian mereka. Lebih kecil, seperti dinosaurus non-unggas t-rex Mereka memiliki persendian yang rapat di mana tulang mereka menyatu dengan rapi, seperti milik kita. Sebaliknya, titanosaurus memiliki persendian dengan ukuran tulang rawan sepon yang sangat besar di ujung tulang mereka. Dia mengatakan perbedaan dalam struktur persendian ini, terutama pada persendian tungkai utama seperti pinggul, dianggap sebagai adaptasi untuk mempertahankan berat badan hewan yang lebih besar.

Namun, menurut Carano, yang kurang jelas adalah bagaimana titanosaurus berhasil melampaui nenek moyang sauropoda mereka. Mungkin mereka hanya punya lebih banyak waktu untuk mengembangkan tubuh yang lebih besar, setelah kepergian nenek moyang Jurassic mereka. Di sisi lain, mereka mungkin telah memperoleh inovasi baru – memodifikasi anatomi yang ada sehingga lebih besar. “Tapi tidak banyak perbedaan yang membuat jawabannya jelas. Mungkin juga mereka mendapat manfaat dari ketersediaan makanan baru, terutama tumbuhan berbunga, yang tidak ada pada periode Jurassic,” kata Carano.

Juri masih belum tahu apakah titanosaurus mungkin menjadi lebih besar jika dinosaurus tidak punah.

“Saya pikir mungkin ada sauropoda yang agak lebih besar, tapi tidak signifikan,” kata Carano. Ini membantu, katanya, untuk berpikir dalam istilah “urutan besarnya”, yang secara teknis mengacu pada perubahan dengan faktor sepuluh, untuk memikirkan tentang perubahan besar dalam skala. Misalnya, naik dari 1 ton menjadi 10 ton itu banyak, katanya—jauh lebih banyak daripada naik dari 10 menjadi 20 ton. “Ada pergeseran skala pada yang pertama tetapi tidak pada yang terakhir.”

READ  Rudal China: Puing-puing roket kembali memasuki atmosfer di atas Samudra Hindia, kata Komando Luar Angkasa AS