SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Derm Doctor menjelaskan mengapa Anda harus berpikir dua kali sebelum mencium pria dengan rambut wajah: 'Itu menjijikkan'

Derm Doctor menjelaskan mengapa Anda harus berpikir dua kali sebelum mencium pria dengan rambut wajah: ‘Itu menjijikkan’

Oleh Belinda Cleary untuk Daily Mail Australia

05:56 06 Apr 2023 Diperbarui pada 07:42 06 Apr 2023

  • Seorang dokter kulit memperingatkan agar tidak mencium pria berjanggut
  • Dia menjelaskan bahwa mereka penuh dengan bakteri yang dapat menginfeksi kulit

Seorang dokter kulit mengungkapkan pentingnya “berpikir dua kali” sebelum mencium pria dengan rambut wajah – terutama jika Anda tidak mengetahui rutinitas perawatan mereka.

Jenggot “mengandung banyak bakteri” yang dapat ditularkan selama keintiman, kata Mounib Shah, yang dikenal sebagai Derm Doctor, memperingatkan.

“Saat Anda menggosoknya, mereka membuat luka sangat kecil di kulit yang bisa menyebabkan infeksi seperti impetigo,” katanya.

Dia kemudian memohon kepada para pria untuk “membersihkan janggut mereka” untuk membantu menghentikan masalah di sumbernya.

Jenggot “mengandung banyak bakteri” yang dapat ditularkan saat berhubungan seks, Mounib Shah memperingatkan, seorang dokter kulit terkenal.

Dia diperingatkan oleh video menyedihkan tentang seorang wanita muda yang gegabah.

Si pirang kecil memegangi kepalanya dan mengomentari video tersebut: “Saya mencium seorang pria dengan rambut wajahnya berpikir itu adalah ide yang bagus pada saat itu.”

Kemudian dia menunjukkan foto-foto dagunya yang merah dan tergores dan itu menjadi semakin terinfeksi dalam beberapa hari – sedemikian rupa sehingga ditutupi dengan lepuh yang marah.

Video tersebut membuat para pengikut sang dokter terkesan.

Seorang wanita berkata, “Saya punya suami dengan janggut tetapi dia menyikatnya sepanjang waktu – saya tidak tahu ini bisa terjadi.”

“Siapa yang tidak mencuci janggutnya?” siswa lain.

Dia menanggapi video Riley Crete setelah dia mengaku mencium pria berjanggut adalah sebuah kesalahan
Kulitnya memburuk selama beberapa hari – karena infeksi herpes

Yang lain berkata, “Saya tidak tahu saya bisa kurang peduli dengan rambut wajah daripada dulu, tapi inilah saya.”

Beberapa mengakui bahwa mereka berada di sisi yang salah dari janggut yang kotor.

“Saya mengalami reaksi alergi setelah mencium pria berjanggut – ternyata dia bermain dengan kucingnya sebelum kencan kami,” kata seorang wanita.

READ  DAVINCI + untuk menjelajahi nasib berbeda dari kembaran Bumi yang misterius

“Aduh, jorok. Sekarang aku tahu alasan sebenarnya di balik payudara suamiku. Suamiku!” kata wanita lain.

Saya mengalami ini setelah kencan pertama. Lain ditambahkan.

Video wanita itu juga telah dilihat lebih dari sembilan juta kali.

Apa itu impetigo?

Impetigo adalah infeksi kulit yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus dan Staphylococcus.

Ini dikenal sebagai “luka sekolah” karena sebagian besar kasus terjadi pada anak usia sekolah. Namun, itu juga dapat mempengaruhi bayi, orang dewasa, dan remaja.

Impetigo terjadi dalam dua bentuk, terik dan bersisik. Dalam kasus impetigo pustular, lepuh muncul pada kulit yang sebelumnya normal, tumbuh dengan cepat dalam ukuran dan jumlah. Lepuh meletus dengan cepat dan meninggalkan area yang sedikit lembab atau dipoles dengan kerak coklat di tepinya. Bintik-bintik itu membesar bahkan setelah pecah dan bisa berukuran beberapa sentimeter. Terkadang menajam di tengah untuk menghasilkan pola berbentuk cincin. Biasanya tidak menyakitkan, tetapi bisa terasa gatal.

Scaly impetigo memiliki kerak kuning yang halus dan tebal. Di bawah kerak ini ada area lembab dan merah. Bercak impetigo bersisik tumbuh perlahan dan selalu lebih kecil dari bercak impetigo yang berkembang sempurna. Biasanya tidak menyakitkan, tetapi bisa terasa gatal.

Impetigo dapat terjadi selain kondisi kulit lainnya, terutama gatal. Saat kulit digaruk, infeksi bisa masuk melalui kulit yang rusak. Beberapa kondisi tersebut adalah dermatitis atopik (eksim), kudis, gigitan serangga, dan kutu kepala.

Dalam kasus di mana area kulit yang lebih luas terpengaruh, pasien mungkin juga mengalami demam, pembengkakan kelenjar getah bening, atau merasa tidak enak badan secara umum.

Bergantung pada seberapa parah infeksinya, dokter Anda mungkin merekomendasikan salep antibiotik atau antibiotik oral pada kasus yang parah. Anda sebaiknya terus menggunakan salep antibiotik hingga luka benar-benar sembuh. Jika antibiotik diberikan melalui mulut, penting untuk menyelesaikan seluruh rangkaian pengobatan (biasanya 5 hari) dan tidak berhenti saat impetigo mulai kambuh.

READ  Peneliti Harvard membantu mengungkap misteri tidur

Luka harus dibersihkan setiap 8-12 jam, dikeringkan secara menyeluruh dan ditutup dengan pembalut tahan air. Mencuci lecet dengan air garam membantu mengeringkannya (gunakan larutan garam atau larutkan sekitar 1/2 sendok teh garam dalam secangkir air).

sumber: Kesehatan NSW