SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengamatan para biarawan abad pertengahan mengungkapkan bulan yang tidak terduga

Pengamatan para biarawan abad pertengahan mengungkapkan bulan yang tidak terduga

(CNN) Pengamatan Bulan abad pertengahan membantu para peneliti masa kini mempelajari serangkaian letusan gunung berapi yang misterius di Bumi.

Para biksu dan juru tulis lain pada zaman itu memberikan gambaran rinci tentang gerhana bulan, saat bulan sepenuhnya berada di bawah bayangan bumi. Pada saat itu, peristiwa Itu diyakini meramalkan bencana.

Tulisan mereka sering merujuk pada bola kemerahan yang mengelilingi bulan gerhana, serta kasus yang lebih aneh di mana gerhana bulan tampak menghilang sama sekali dari langit.

Dan penyair Jepang Fujiwara no Teika menulis: “Orang tua tidak melihatnya seperti saat ini, ketika tempat piringan bulan tidak terlihat, seolah-olah menghilang saat gerhana … Sungguh menakutkan.” , untuk gerhana gelap yang belum pernah terjadi sebelumnya yang diamati pada tanggal 2 Desember 1229.

Apa yang tidak diketahui para sejarawan adalah ini: Gerhana yang sangat gelap dikaitkan dengan kehadiran sejumlah besar debu vulkanik di atmosfer, menurut Sebastien Gillet, rekan peneliti senior di Institut Ilmu Lingkungan di Universitas Jenewa. .

guillotine Manuskrip abad pertengahan diyakini mengandung sumber informasi penting tentang serangkaian letusan gunung berapi yang besar tetapi kurang dipahami Di tanah.

“Meningkatkan pengetahuan kita tentang letusan misterius ini sangat penting untuk memahami apakah vulkanisme masa lalu tidak hanya memengaruhi iklim tetapi juga masyarakat selama Abad Pertengahan,” kata Gillette dalam siaran pers.

Selama periode lima tahun, Gillette dan rekan-rekannya menyisir sumber-sumber abad ke-12 dan ke-13 di Eropa, Timur Tengah, dan Asia Timur untuk deskripsi bulan, yang—bila digabungkan dengan data inti es dan cincin pohon—diperbolehkan untuk penanggalan yang lebih akurat dari apa yang diyakini para ilmuwan. Itu pasti salah satu letusan gunung berapi terbesar yang pernah ada di dunia.

READ  Ibu memperingatkan agar tidak menggunakan tampon setelah dua putrinya hampir meninggal

Debu vulkanik

Dari total 64 gerhana bulan yang terjadi di Eropa antara tahun 1100 dan 1300, penelitian tersebut, Diterbitkan 5 April di jurnal Natureditemukan dokumentasi untuk 51. Dalam enam dari kasus ini, dokumen-dokumen ini juga menyatakan bahwa bulan sangat gelap – pada Mei 1110, Januari 1172, Desember 1229, Mei 1258, November 1258, dan November 1276.

Tanggal ini sesuai dengan lima letusan gunung berapi besar yang diidentifikasi dari jejak abu vulkanik yang ditemukan di inti es kutub – pada tahun 1108, 1171, 1230, 1257 dan 1276 (di pulau Lombok, Indonesia.)

“Letusan ini jauh lebih kuat daripada beberapa letusan gunung berapi paling terkenal dalam sejarah,” kata Gillette. “Salah satu letusan dahsyat, letusan Gunung Samalas tahun 1257, merupakan salah satu letusan gunung berapi terbesar dalam milenium terakhir.”

“Aerosol vulkanik yang dihasilkan memblokir sinar matahari dan menyebabkan gangguan iklim yang meluas. Catatan sejarah menunjukkan bahwa musim panas berikutnya di Eropa… adalah salah satu rekor terdingin selama milenium terakhir.”

Para peneliti percaya bahwa letusan gunung berapi terjadi antara tiga dan 20 bulan sebelum gerhana gelap, berdasarkan pengamatan letusan baru-baru ini dan dampaknya terhadap gerhana bulan.

“Kami hanya mengetahui tentang letusan ini karena meninggalkan jejak di es Antartika dan Greenland,” kata studi tersebut. Rekan penulis Clive Oppenheimer, profesor di University of Cambridge, mengatakan dalam siaran pers.

“Dengan menyatukan informasi dari sampel es dan deskripsi dari teks abad pertengahan, kami sekarang dapat membuat perkiraan yang lebih baik tentang kapan dan di mana beberapa letusan gunung berapi terbesar pada periode ini terjadi.”

Zaman Es Kecil

Ilmuwan iklim biasanya menentukan letusan gunung berapi masa lalu dengan mengukur jumlah — dan keasaman — abu vulkanik dalam inti es kutub yang digali, atau dengan menyimpulkan perubahan suhu mendadak dalam catatan cincin pohon.

READ  South Shore Health melihat "tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya" pada pasien influenza dan RSV

Namun, sumber-sumber ini terkadang bertentangan, karena letusan gunung berapi mengganggu pola cuaca dengan cara yang berbeda tergantung pada lokasi, intensitas, dan waktunya, kata Andrea Sim, ketua pertumbuhan hutan dan ekologi pohon di Institut Ilmu Kehutanan di Universitas Freiburg di Jerman, dan Eduardo Zurita. , seorang ilmuwan senior di Helmholtz-Zentrum Hereon, sebuah pusat penelitian Jerman, dalam sebuah komentar yang menyertai penelitian tersebut.

“Kekuatan studi Guillet dan rekannya terletak pada keakuratan penulis memperkirakan waktu letusan gunung berapi – menunjukkan dengan tepat tahun, dan bahkan dalam beberapa kasus bulan terjadinya peristiwa tersebut,” catat pasangan itu. Sim dan Zurita tidak berpartisipasi dalam penelitian ini.

Studi tersebut mengatakan penelitian baru akan membantu menjelaskan permulaan Zaman Es Kecil, periode cuaca dingin antara 1280 dan 1340 yang mengganggu tanaman, melihat kemajuan gletser Eropa, dan, menurut beberapa sejarawan, Ini menyebabkan transformasi sistem sosial dan ekonomi.