SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah ini dokter kanker terbaik di dunia?  Ahli onkologi Houston telah mengembangkan pengobatan mutakhir untuk penyakit ini yang menyebabkan 50% pasien pulih sepenuhnya, dan pasien berbondong-bondong mendatanginya dari seluruh dunia.

Apakah ini dokter kanker terbaik di dunia? Ahli onkologi Houston telah mengembangkan pengobatan mutakhir untuk penyakit ini yang menyebabkan 50% pasien pulih sepenuhnya, dan pasien berbondong-bondong mendatanginya dari seluruh dunia.

  • Philip Salem, 82, menggabungkan imunoterapi, kemoterapi, dan terapi bertarget untuk menciptakan pengobatan kanker yang disebut ICTriplex
  • Ia mengatakan bahwa metode ini menghasilkan kesembuhan total pada 50% pasien, sedangkan pengobatan tradisional mencapai tingkat kesembuhan kurang dari 30%.

Pasien kanker dari seluruh dunia berbondong-bondong menemui ahli onkologi Houston yang telah mengembangkan pengobatan mutakhir yang mencapai remisi total pada 50 persen pasien.

Philip Salem, 82, menggabungkan imunoterapi, kemoterapi, dan terapi bertarget untuk menciptakan terobosan pengobatan kanker yang disebut ICtriplex di Pusat Onkologi Salem miliknya.

“Saya telah bekerja di bidang pengobatan kanker selama 55 tahun. Saya belum pernah melihat apa yang saya lihat sekarang sebagai hasil dari ICTriplex,” kata Salem. ABC7.

Ahli onkologi berusia 82 tahun, yang berada di garis depan penelitian kanker, mempublikasikan temuannya di Jurnal Persatuan Onkologi Klinis Amerika Pada bulan Juni 2022.

Hasil penelitiannya yang meyakinkan menarik pasien-pasien yang putus asa dari seluruh dunia, yang melakukan perjalanan ribuan mil ke Houston, Texas, untuk mencari harapan dan kemungkinan yang ditawarkan oleh pengobatan perintis ini.

Pasien kanker dari seluruh dunia berbondong-bondong menemui ahli onkologi Houston Philip Salem, yang telah mengembangkan pengobatan mutakhir yang mencapai remisi total pada 50 persen pasien.
Salem, 82 tahun, menggabungkan imunoterapi, kemoterapi, dan terapi bertarget untuk menciptakan terobosan pengobatan kanker yang disebut ICTriplex
Petra, seorang pasien kanker yang menggambarkan pengobatan ini sebagai sebuah keajaiban, mengatakan: “Saya merasakan sakit yang parah pada awalnya ketika saya datang ke sini, dan pada bulan pertama rasa sakit itu benar-benar hilang.”

Bianca Jurado, seorang pasien yang melakukan perjalanan dari Italia ke Houston, mengatakan dia pertama kali mengetahui tentang Dr. Salem sekitar setahun yang lalu ketika kankernya berkembang dan menyebar.

“Saya memulai pengobatan di Italia, namun sayangnya hasil pengobatannya tidak bagus, sehingga penyakit saya terus berkembang.”

Salem mengatakan Jurado, yang berjuang melawan penyakit sulit ini selama tiga tahun, kini telah pulih sepenuhnya.

Petra, seorang pasien kanker yang menggambarkan pengobatan ini sebagai sebuah keajaiban, mengatakan: “Saya merasakan sakit yang parah pada awalnya ketika saya datang ke sini, dan pada bulan pertama rasa sakit itu benar-benar hilang.”

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah mencapai tonggak baru dalam misteri tingkat ekspansi alam semesta

Pusat Onkologi Salem adalah satu-satunya fasilitas yang menggunakan kombinasi imunoterapi, kemoterapi, dan terapi bertarget dalam menangani kasus kanker stadium lanjut, kata dokter tersebut.

“Kami telah menerima pasien yang diberitahu oleh pusat kanker besar untuk pulang dan meninggal, dan kami memiliki tingkat remisi total sebesar 50 hingga 60 persen.”

“Nol persen versus 50 persen, itu pilihan yang mudah,” kata pasien kanker, Marco Bragman.

Bianca Jurado, seorang pasien yang melakukan perjalanan dari Italia ke Houston, mengatakan bahwa dia pertama kali mengetahui tentang Dr. Salem sekitar setahun yang lalu ketika kankernya sudah stadium lanjut dan menyebar.
Salem mengatakan Jurado, yang berjuang melawan penyakit sulit ini selama tiga tahun, kini telah pulih sepenuhnya

Penelitian Salem tentang ICTriplex diterbitkan dalam Journal of American Society of Clinical Oncology, salah satu jurnal paling berpengaruh di bidangnya.

Ia mempelajari 41 pasien dengan berbagai jenis kanker, termasuk kanker paru-paru, pankreas, kolorektal, dan payudara, yang semuanya berada pada stadium lanjut.

Tingkat remisi keseluruhan, dengan mempertimbangkan pasien dalam remisi parsial dan remisi lengkap, mencapai angka 90 persen.

Sebaliknya, pengobatan konvensional biasanya mencapai angka kesembuhan kurang dari 30 persen.

Memberi tahu Kronik Houston Pada tahun 2022: Yang mengejutkan kami, kombinasi ini telah terbukti sangat efektif dalam berbagai diagnosis kanker. Hal ini tidak terbatas pada satu diagnosis atau satu tumor.

Pengobatan perintis ini paling efektif pada pasien kanker paru-paru dan pankreas, mencapai tingkat remisi total sebesar 70%.

“Kami merekomendasikan pengobatan ini sebagai pengobatan lini pertama karena sangat efektif pada paru-paru dan pankreas,” kata Salem.

“Nol persen versus 50 persen, itu pilihan yang mudah,” kata pasien kanker, Marco Bragman.
Salem mempelajari 41 pasien dengan berbagai jenis kanker, termasuk kanker paru-paru, pankreas, kolorektal, dan payudara, yang semuanya berada pada stadium lanjut.

Para pasien berterima kasih kepada Salem, mengakuinya sebagai mercusuar harapan saat mereka berjuang melawan penyakit yang sering dianggap sebagai penyakit tersulit di dunia manusia.

Ellie Moore, yang didiagnosis menderita kanker paru-paru stadium 4 satu dekade lalu, telah mengalami remisi sejak 2019.

“Saya tahu saya harus melakukan segala yang saya bisa untuk berjuang, dan Dr. Salem meyakinkan saya bahwa kami tidak akan menyerah,” katanya.

READ  'Pemancar super' metana terdeteksi di Bumi oleh eksperimen stasiun luar angkasa

“Karena saya tinggal di Houston, saya bisa meninggalkan kantor saya untuk berobat dan kemudian bisa kembali bekerja pada hari yang sama,” tambahnya.

“Saya suka Dr. Salem; “Dia adalah pahlawanku,” kata Jurado dengan kebahagiaan yang tulus.