SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelabuhan antariksa di daratan sedang mencari cara untuk menjadi tuan rumah peluncuran orbital

Pelabuhan antariksa di daratan sedang mencari cara untuk menjadi tuan rumah peluncuran orbital

ORLANDO, Florida – Ketika kemacetan meningkat di lokasi peluncuran utama di California dan Florida, operator pelabuhan antariksa di daratan mencari cara inovatif untuk menjadi tuan rumah peluncuran orbital.

Jumlah peluncuran komersial yang dilisensi oleh FAA meningkat lebih dari tiga kali lipat antara tahun fiskal 2020, dengan 31 peluncuran berlisensi, dan tahun fiskal 2023, dengan 106. FAA memperkirakan 111 peluncuran pada tahun fiskal 2024, menurut data yang disediakan oleh BAM Underwood. , direktur Kantor Pelabuhan Antariksa Administrasi Penerbangan Federal, dalam presentasi pada 29 Januari pada pertemuan tahunan Aliansi Pelabuhan Antariksa Global di sini.

Namun, pertumbuhan ini sebagian besar terjadi di domain federal: Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral, Pusat Luar Angkasa Kennedy di Florida, dan Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg di California. Kisaran federal menyumbang 51% dari peluncuran resmi pada tahun fiskal 2020, dan meningkat menjadi 78% pada tahun 2023.

“Mengapa? Infrastruktur, kapasitas, dan layanan semuanya tersedia di lokasi-lokasi tersebut. Di sinilah industri tertarik.”

Fasilitas ini juga dirancang untuk mendukung peluncuran orbit vertikal, yang mencakup lebih dari 80% peluncuran berlisensi dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun terdapat 14 lokasi peluncuran berlisensi FAA, banyak di antaranya berlokasi di daratan yang biasanya tidak dapat menjadi tuan rumah peluncuran orbital karena masalah keamanan jangkauan.

Sebuah pelabuhan antariksa sedang mencoba mengubahnya. Spaceport America di New Mexico, yang terkenal sebagai tuan rumah penerbangan suborbital Virgin Galactic, sedang berupaya untuk memenangkan pendanaan untuk Orbital Launch Challenge. Kompetisi ini akan memberikan $2 juta kepada perusahaan pertama yang memperoleh otorisasi FAA dan kemudian mencoba peluncuran orbital dari Spaceport America.

“Yang membuat saya kecewa adalah Angkatan Luar Angkasa dan lainnya begitu fokus pada Cape, Vandenberg, dan Wallop,” kata Scott McLaughlin, CEO Spaceport America, dalam sebuah wawancara. “Tidak ada fokus untuk membuat peluncuran cukup aman untuk terbang di atas manusia. Saya pikir itu adalah evolusi alami dan tampaknya tidak ada yang memperhatikannya saat ini.”

READ  Model kosmik baru untuk mengungkap apa yang ada di dalam lubang hitam yang bertabrakan

Hal ini mengharuskan operator kendaraan menemukan cara untuk membatalkan dengan aman, katanya. “Mungkin kapasitas muatan Anda akan turun, tapi kemudian Anda akan memiliki kemampuan untuk melakukan sesuatu yang lebih aman,” katanya, yang kemungkinan akan mendukung, setidaknya pada awalnya, sistem peluncuran horizontal dengan sayap.

McLaughlin mengatakan dia mengusulkan kontes senilai $2 juta kepada anggota parlemen New Mexico baru-baru ini, namun negara bagian tersebut kemungkinan tidak akan menyediakan dana untuk tantangan tersebut tahun ini. “Saya berharap untuk mendorongnya lagi tahun depan dan mungkin mulai bekerja dengan pelabuhan antariksa lain yang berminat,” katanya. Telah ada “pembicaraan informal” dengan pelabuhan antariksa daratan lainnya serta perusahaan peluncuran yang tertarik dengan peluncuran daratan.

Masalah peluncuran vertikal internal muncul selama sesi Konferensi Mobilitas Luar Angkasa di sini pada tanggal 30 Januari, dan operator pelabuhan antariksa dan pejabat Angkatan Luar Angkasa mengindikasikan hal itu tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat.

“Saya melihatnya masih bertahun-tahun lagi,” kata Ted Mercer, presiden Virginia Spaceport Authority, yang mengoperasikan pelabuhan antariksa regional Atlantik tengah di Pulau Wallops. “Ini tentang warisan penerbangan: Kapan Anda menganggap model roket tertentu memiliki X peluncuran sukses berturut-turut yang Anda sebut sebagai rutinitas?”

Dia mencatat bahwa roket Falcon 9, yang mengalami satu kali kegagalan penerbangan dalam hampir 300 peluncuran, mungkin memenuhi syarat. “Apakah ini rutin? Ini semakin dekat dengan pikiran saya. Tapi masyarakat harus memutuskan berapa angkanya.”

“Ada kemampuan yang berkembang dalam konteks penggunaan kembali serta pendaratan presisi yang memungkinkan hal tersebut,” kata John Steinmeier, direktur eksekutif Divisi Akses Terjamin Luar Angkasa di Komando Sistem Luar Angkasa Angkatan Luar Angkasa. Namun dia menambahkan: “Ada implikasi kebijakan penting yang perlu ditangani, dan kita harus melakukan upaya menyeluruh untuk menunjukkan keandalan yang signifikan.”

READ  Otomatiskan sebagian besar peralatan HVAC analog

Bagi pelabuhan antariksa Australia, peluncuran ke daratan tidak akan menjadi masalah. Michael Jones, CEO Equatorial Launch Australia, mengatakan kepada panel bahwa perusahaannya telah mengidentifikasi lintasan yang memungkinkan peluncuran dari Arnhem Space Center di Wilayah Utara Australia yang menuju ke selatan untuk misi ke orbit sinkron matahari (SSO). “Kami bisa meluncurkannya ke SSO, sejauh 3.700 kilometer, dan tidak terbang melintasi siapa pun.”