SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

British Indian Doctor To Undertake

Seorang dokter asal India keturunan Inggris melakukan uji coba vaksin kanker yang “brilian”.

London:

Seorang dokter asal India keturunan Inggris adalah peneliti utama dalam uji coba “terobosan” vaksin untuk mengobati kanker usus stadium awal pada pasien di seluruh dunia, menyusul kolaborasi antara ilmuwan dan dokter di Inggris dan Australia.

Dr Tony Dillon, konsultan ahli onkologi medis di Royal Surrey NHS Foundation Trust, mengusulkan ide uji coba tersebut dan telah bekerja dengan Profesor Tim Price di Australia selama empat tahun terakhir untuk mengembangkan vaksin tersebut.

Uji coba tersebut, yang baru-baru ini diumumkan, akan dikelola oleh Unit Uji Klinis Southampton Cancer Research UK di Universitas Southampton bekerja sama dengan Rumah Sakit Royal Surrey dan Queen Elizabeth di Adelaide, Australia.

“Ini adalah vaksin terapeutik pertama untuk kanker saluran cerna dan kami memiliki harapan besar bahwa vaksin ini akan berhasil. Kami percaya bahwa bagi banyak pasien, kanker akan hilang sepenuhnya setelah pengobatan ini,” kata Dr. Dillon.

“Ini merupakan sebuah terobosan. Saya merasa seolah-olah kita berada di ambang sesuatu yang sangat besar di sini. Vaksin ini membuat sistem kekebalan tubuh bekerja melawan kanker. Ini akan mengubah hidup karena berarti pasien tidak perlu lagi melakukan hal tersebut. menjalani operasi – mereka mungkin akan mendapatkan vaksin,” katanya.

Akan ada 10 lokasi pendaftaran pasien – enam di Australia dan empat di Inggris, dengan 44 pasien terdaftar dalam penelitian ini selama 18 bulan.

Vaksin tersebut akan digunakan untuk mengobati pasien sebelum operasi, dengan harapan dapat menyebabkan tubuh menyerang kanker. Artinya, operasi apa pun tidak terlalu invasif. Kekuatan vaksin juga diharapkan dapat mendukung sistem kekebalan untuk merespons jika terjadi kekambuhan dan kanker kemudian muncul kembali.

READ  Utusan astronomi yang mirip hantu mengungkapkan pandangan baru tentang Bima Sakti

“Kami sangat bangga bisa terlibat dalam peluncuran vaksin baru yang menjadi pionir ini. Sebagai pusat kanker terbesar keempat di Inggris, membantu melawan kanker adalah bagian besar dari apa yang kami lakukan, dan ini benar-benar akan memberikan peluang bagi pasien kanker usus dan beri mereka harapan nyata,” kata Louise Stead, Royal Dalam mengatasi penyakit, CEO Surrey Trust.

Pasien akan menjalani endoskopi, dan kemudian sampel jaringan akan diuji untuk melihat apakah mereka memenuhi syarat untuk uji coba. Jika ya, mereka akan mendapatkan tiga dosis vaksin sebelum menjalani operasi untuk menghilangkan kankernya.

Uji coba ini hanya akan tersedia untuk 44 pasien di seluruh dunia. Setelah uji coba berakhir, vaksin tersebut akan mendapat izin penggunaan atau, jika berhasil, penelitian yang lebih besar akan dilakukan.

Kanker usus, juga dikenal sebagai kanker kolorektal, merupakan jenis kanker ketiga yang paling umum, dengan kejadian tahunan di seluruh dunia lebih dari 1,2 juta kasus dan angka kematian sekitar 50 persen.

Vaksin ini dirancang oleh Imugene Ltd, sebuah perusahaan imuno-onkologi tahap klinis.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)