SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah ini jawaban dari “penyakit kesepuluh”? Para ilmuwan mengidentifikasi strategi pencegahan yang penting

Sebuah pendekatan baru untuk mencegah pandemi di masa depan telah muncul dari para peneliti di Cornell University dan Wildlife Conservation Society: hidup berdampingan secara damai dengan kelelawar. Studi mereka dipublikasikan di “Kesehatan Planet Lancet” Para pendukungnya tidak mengganggu kelelawar, yang sering difitnah sebagai pembawa penyakit. Meskipun kelelawar menyimpan banyak virus, termasuk salah satu virus yang terkait erat dengan COVID-19, studi tersebut mengatakan bahwa mengganggu kelelawar melalui pemusnahan atau perusakan habitat justru meningkatkan risiko penyebaran penyakit zoonosis, yaitu penularan patogen yang ditularkan oleh hewan. .

Penjelasan: Penyakit apa

Saran peneliti Melindungi habitat kelelawar dan mengurangi campur tangan manusia akan mengurangi kemungkinan epidemi di masa depan secara signifikan. Pergeseran paradigma menuju hidup berdampingan secara damai dengan kelelawar mungkin memberikan strategi penting untuk melindungi kesehatan masyarakat.

Organisasi Kesehatan Dunia baru-baru ini memperingatkan bahwa pandemi berikutnya, yang disebut “Penyakit X,” tidak dapat dihindari dan hanya masalah waktu saja.

“Di dunia global yang berpenduduk 8 miliar orang, kita tidak bisa lagi mengabaikan keterhubungan kita dengan satwa liar dan ekosistem di sekitar kita. Kita harus mengubah hubungan manusia dengan alam jika kita ingin mencegah pandemi yang berasal dari hewan – yang bisa dimulai dari kelelawar. ,” Kata Dr Susan LiebermanWakil Presiden WCS untuk Kebijakan Internasional.

Sederhananya, umat manusia harus mengubah hubungannya yang rusak dengan alam, khususnya satwa liar dan kelelawar pada khususnya. Biaya penerapan perubahan perilaku manusia yang kita perlukan sangatlah kecil dibandingkan dengan biaya yang harus dikeluarkan akibat pandemi global lainnya, yang mungkin bahkan lebih dahsyat.

“Mendorong umat manusia untuk bertindak secara kolaboratif dalam skala global mendukung sebagian besar tantangan eksistensial yang kita hadapi, mulai dari perubahan iklim dan pencemaran lingkungan hingga hilangnya keanekaragaman hayati dan keruntuhan ekosistem – dan hal ini terjadi pada saat kerja sama yang bermakna bahkan di tingkat lokal sering kali tampak sulit dilakukan,” kata Cornell. “Sering.” Profesor Kesehatan Satwa Liar dan Kebijakan Kesehatan Stephen A. Osofsky, penulis utama studi ini. “Namun, jika kita benar-benar dapat berhenti berburu, memakan, dan memperdagangkan kelelawar, menjauhi gua-gua mereka, menjauhkan hewan ternak dari area dimana kelelawar terkonsentrasi, dan jika kita dapat menghentikan deforestasi, dan mendegradasi (atau bahkan mulai memulihkan) habitat alami mereka. , kita “Tidak diragukan lagi dapat mengurangi kemungkinan terjadinya pandemi lagi.”

READ  Apakah Anda merasa lebih tua dari usia Anda sebenarnya? Bisa jadi itu cara Anda tidur