SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aplikasi baru ini selalu menunjuk pada lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita

Aplikasi baru ini selalu menunjuk pada lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita

Perbesar / Gambar Galactic Compass beraksi di iPhone.

Gambar Matt Webb/Getty

Pada hari Kamis, desainer Matt Webb menyingkap Aplikasi iPhone baru bernama Kompas HongariaYang selalu menunjuk ke pusat Bima Sakti, terlepas dari lokasi Bumi selama perjalanan kita melintasi bintang-bintang. Aplikasi ini gratis dan sekarang tersedia di App Store.

Saat menggunakan Galactic Compass, Anda meletakkan iPhone di permukaan datar, dan panah hijau besar di layar menunjukkan jalannya pusat galaksi, Ini adalah pusat rotasi galaksi spiral tempat kita semua hidup. Di pusat ini terdapat lubang hitam supermasif yang dikenal sebagai Sagitarius A*Ini adalah benda angkasa yang tidak dapat dilepaskan oleh materi atau cahaya apa pun. (Jadi, aplikasi ini memberi tahu kita apa yang harus dihindari.)

Namun sejujurnya, lokasi jantung galaksi pada waktu tertentu tidak terlalu berguna, juga tidak merupakan pengetahuan praktis – setidaknya bagi orang yang bukan James Tiberius Kirk. Bintang Trek V. Namun hal itu mungkin menimbulkan rasa kagum terhadap tempat kita di alam semesta.

Tangkapan layar Galactic Compass sedang beraksi, ditangkap oleh Ars Technica di lokasi rahasia.
Perbesar / Tangkapan layar Galactic Compass sedang beraksi, ditangkap oleh Ars Technica di lokasi rahasia.

Gambar Bing Edwards/Getty

“Sungguh menakjubkan bahwa kita selalu dapat mengetahui arah menuju pusat galaksi,” kata Webb kepada Ars Technica. “Perspektif Anda terbalik. Pada awalnya, tampak sewenang-wenang. Bagian tengah Bima Sakti tampak terbang melintasi langit, sementara Bumi berputar dan bergerak pada orbitnya.”

Perjalanan Webb untuk menciptakan Kompas Galaksi dimulai satu dekade lalu sebagai bagian dari kecintaannya pada astronomi biasa. “Sekitar 10 tahun lalu, saya belajar sendiri cara menunjuk ke pusat galaksi,” kata Webb. “Saya tinggal di sebuah apartemen dengan pemandangan bintang-bintang yang indah, jadi saya menggunakan aplikasi augmented reality untuk mengidentifikasinya, dan secara bertahap mempelajari cara mengelilingi langit.”

READ  Pecahkan misteri tata surya

Meskipun Webb awalnya menggunakan aplikasi astronomi untuk membantu menemukan pusat galaksi, dia akhirnya belajar sendiri cara selalu menemukannya. Dia menggambarkan memvisualisasikan dirinya di permukaan bumi saat bumi berputar dan miring, memahami ekliptika sebagai garis melintasi langit dan mengenali pusat galaksi sebagai titik tak kasat mata yang bergerak melalui konstelasi Sagitarius, yang terletak di ekliptika. Dengan memvisualisasikan orbit bumi sepanjang tahun dan menentukan orientasinya di luar angkasa, ia mampu menunjukkan arah yang benar, meningkatkan kemampuannya melalui latihan sehari-hari dan perbandingan dengan aplikasi augmented reality.

Dengan sedikit bantuan dari kecerdasan buatan

Galaksi kita, Bima Sakti, diperkirakan menyerupai Galaksi Andromeda (seperti yang terlihat di sini) jika Anda melihatnya dari kejauhan.  Namun karena kita berada di dalam galaksi, yang bisa kita lihat hanyalah tepi bidang galaksi.
Perbesar / Galaksi kita, Bima Sakti, diperkirakan menyerupai Galaksi Andromeda (seperti yang terlihat di sini) jika Anda melihatnya dari kejauhan. Namun karena kita berada di dalam galaksi, yang bisa kita lihat hanyalah tepi bidang galaksi.

Gambar Getty

Pada tahun 2021, Webb membayangkan mengubah kemampuannya menjadi sebuah aplikasi yang akan membantu membawa semua orang pada perjalanan yang sama, menampilkan kompas yang menunjuk ke pusat galaksi, bukan ke utara magnet bumi. “Tapi saya tidak bisa menulis lamaran,” katanya. “Saya seorang insinyur yang cukup baik, dan seorang desainer yang hobi, tetapi saya belum pernah menjelajahi aplikasi asli.”

Di sinilah ChatGPT berperan, mewujudkan visi Webb menjadi kenyataan. Dengan asisten AI sebagai mitra pemrogramannya, Webb melangkah selangkah demi selangkah, membuat antarmuka aplikasi sederhana dan mengintegrasikan penghitungan rumit untuk menentukan lokasi pusat galaksi (yang melibatkan penghitungan azimuth dan ketinggian bagi pengguna).

Namun pemrograman menggunakan ChatGPT memiliki keterbatasan. “ChatGPT sangat cerdas, tapi bukan manusia, jadi harus melakukan perhitungan 3D,” katanya. “Saya harus belajar banyak tentang angka empat, sebuah teknik untuk menggabungkan rotasi 3D, dan meskipun begitu, itu tidak sempurna. Aplikasi ini harus diletakkan rata agar dapat berfungsi hanya karena perhitungan saya terhenti saat ponsel dalam posisi tegak!” “Kami akan memperbaikinya pada rilis mendatang,” kata Webb.

READ  Trilobite ini dilengkapi dengan "mata berlebihan" yang belum pernah terlihat di dunia hewan

Webb sudah tidak asing lagi dengan kreasi berkemampuan ChatGPT yang lebih menyenangkan daripada praktis. Bulan lalu, mereka meluncurkan Kickstarter untuk jam berima puisi AI yang disebut Poem/1. Dengan studio desainnya sendiri, Tindakan, bukan faktaWebb mengatakan dia menggunakan “imajinasi dan permainan untuk menemukan kemungkinan-kemungkinan teknologi baru.”

Aneh atau tidak, Webb menegaskan bahwa Kompas Galaksi dapat membantu kita berpikir tentang tempat kita di alam semesta yang luas, dan dia bangga bahwa Kompas Galaksi baru-baru ini mencapai nomor 87 di bagan perjalanan App Store AS. Namun dalam kasus ini, Pesawat Luar Angkasa Bumilah yang melakukan perjalanan melintasi galaksi sementara setiap manusia ikut serta dalam perjalanan tersebut.

“Setelah Anda bisa mengikutinya, Anda mulai melihat pusat galaksi sebagai titik tetap yang sebenarnya, dan kitalah yang bergerak. Dan di sana, lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita, Sagitarius A*, tetap berada di sana.” masih.” Seperti batu abadi. Kami menjalani hari-hari kami, itu selalu ada.”