SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah planet bola mata itu nyata?

Apakah planet bola mata itu nyata?

Ditulis oleh Robert Scocchi | diterbitkan

Jika Anda pernah merasa diawasi dari jauh, itu mungkin karena planet-planet sedang memperhatikan Anda. Sebenarnya bukan itu masalahnya, tapi kepercayaan umum di kalangan astronom adalah bahwa ada banyak planet mengambang di luar angkasa yang berpotensi menampung kehidupan. Planet ekstrasurya ini terlihat seperti bola mata antargalaksi raksasa, dan memiliki penampilan khas yang, Anda dapat menebaknya, sangat mirip dengan bola mata yang melayang di angkasa.

Apa itu bola mata planet?

Planet bola mata adalah planet ekstrasurya yang terjebak dalam fase kunci pasang surut. Tidal lock terjadi ketika suatu benda langit berputar dengan kecepatan yang sama dengan orbitnya sehingga selalu terlihat dari satu sisi, dengan salah satu sisinya selalu menghadap ke arah berlawanan dari satu titik pengamatan. Bulan kita, misalnya, terkunci pasang surut ke Bumi, itulah sebabnya Pink Floyd terkenal menyebut sisi gelap Bulan.

Walaupun Bumi tidak terkunci pasang surut dengan Matahari, planet-planet bola mata mempunyai hubungan yang sama dengan bintang terdekatnya, hubungan yang serupa dengan hubungan Bulan dengan Bumi. Dengan kata lain, setiap planet bola mata memiliki sisi siang dan sisi malam dengan ciri fisik yang unik.

Kesan seniman terhadap planet Eyeball milik NASA

hari vs. Aspek malam

Planet bola mata memiliki bentuk dan bentuk yang berbeda-beda, namun selalu memiliki sisi siang dan sisi malam. Sisi siang hari, seperti namanya, terjebak dalam fase siang hari terus-menerus, selalu menghadap bintang induknya dan terkena radiasi bintang. Di siang hari, Anda dapat melihat pemandangan tandus yang tidak mendukung kehidupan.

Sebaliknya, planet bola mata mungkin tertutup es di sisi malamnya. Karena sisi planet ini jauh dari sumber panas yang konstan, permukaannya kemungkinan besar tertutup es dan, dalam beberapa kasus, air serupa dengan lautan di Bumi.

READ  Gambar baru dari Teleskop Webb, pratinjau misi bulan Artemis I

panas vs. Bola mata sedingin es

Tapi di sinilah hal itu menjadi menarik. Ada dua jenis planet bola mata yang dikenal: bola mata panas dan bola mata dingin. Bola mata panas tersebut terletak dekat dengan panas bintang induknya, dan cincin es yang mencair berpotensi dapat dihuni oleh tumbuhan atau organisme yang lebih kompleks.

Di sisi lain, planet es dengan sisi beku masih terjebak dalam kegelapan abadi. Namun karena letaknya jauh dari bintang induknya, sisi siang hari belum tentu berupa daratan kering, melainkan ditutupi oleh perairan luas yang mirip dengan yang ada di Bumi.

Dengan mengingat informasi ini, tidak menutup kemungkinan bahwa air di planet-planet ini bisa menjadi lahan subur (atau dalam hal ini, air) bagi kehidupan di luar bumi untuk berkembang biak.

Namun, perlu dicatat bahwa kita berbicara tentang dua kemungkinan ekstrem. Artinya, selain planet-planet yang panas dan dingin, mungkin ada penurunan suhu di alam semesta kita yang luas dan luas. Jika Anda mempertimbangkan perbedaan formasi awan, jarak dari sumber panas primer, dan beragam komposisi kimia dari eksoplanet bola mata misterius ini, setiap planet bola mata mungkin memiliki serangkaian sifat unik yang berbeda dari lokasinya saat ini di luar angkasa.