SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi berani NASA untuk mencegat asteroid “Dewa Kekacauan” saat mendekati Bumi

oleh

OSIRIS-REx, sekarang OSIRIS-APEX, menjalankan misi untuk mempelajari asteroid Apophis, menggunakan jarak terdekatnya dengan Bumi pada tahun 2029. Setelah berhasil mengembalikan sampel dari Bennu, pesawat ruang angkasa tersebut akan mengamati Apophis, sebuah asteroid tipe S, yang memberikan wawasan. menjadi pembentukan tata surya dan pertahanan planet. Sumber: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

sebelumnya Osiris Rex Pesawat luar angkasa tersebut akan memulai perjalanan untuk mempelajari asteroid Apophis dan memanfaatkan lintasan asteroid tersebut ke Bumi pada tahun 2029, sesuatu yang belum pernah terjadi sejak awal sejarah yang tercatat.

Di akhir perjalanan panjang, mungkin ini saatnya untuk duduk dan bersantai sejenak — terutama jika perjalanan tersebut memakan waktu tujuh tahun, 4 miliar mil untuk membawa sampel asteroid Bennu kembali ke Bumi. Tapi OSIRIS-REx (Asal, Interpretasi Spektral, Identifikasi Sumber Daya dan Keamanan – Regolith Explorer), NASA Misi tersebut, yang mencapai prestasi ini pada bulan September, sedang dalam perjalanan (dengan nama baru) untuk menjelajahi tujuan baru.

Ketika OSIRIS-REx meninggalkan Bennu pada Mei 2021 dengan membawa sampel, instrumennya dalam kondisi baik, dan bahan bakarnya masih tersisa seperempat. Jadi, alih-alih mematikan pesawat ruang angkasa setelah mengirimkan sampel, tim mengusulkan untuk mengirimkannya pada misi tambahan ke asteroid Apophis, dengan perkiraan kedatangan pada bulan April 2029. NASA, OSIRIS-APEX (Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, dan Keamanan – Apophis Explorer) setuju.

Pesawat luar angkasa OSIRIS-REx berangkat dari asteroid Bennu

Ilustrasi ini menunjukkan pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx meninggalkan asteroid Bennu untuk memulai perjalanan dua tahunnya kembali ke Bumi. Sumber gambar: NASA/Goddard/Universitas Arizona

Kesempatan langka di Apophis

Setelah mempertimbangkan beberapa perspektif (termasuk Venus Dan berbagai komet), NASA memilih untuk mengirim pesawat ruang angkasa ke Apophis, asteroid tipe S yang terbuat dari bahan silikat, besi, dan nikel – sedikit berbeda dari asteroid Bennu tipe C yang kaya karbon.

READ  Varian COVID baru: Apa saja gejala COVID yang perlu dikhawatirkan?

Keingintahuan Apophis terletak pada kedekatannya yang luar biasa dengan planet kita pada tanggal 13 April 2029. Meskipun Apophis tidak akan menabrak Bumi selama pertemuan ini atau di masa mendatang, sebuah lintasan pada tahun 2029 akan membawa asteroid tersebut dalam jarak 20.000 mil (32.000 kilometer) dari Bumi. Bumi. Permukaan – Lebih dekat dari beberapa satelit, cukup dekat sehingga dapat dilihat dengan mata telanjang di Belahan Bumi Timur.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa asteroid seukuran Apophis, yang lebarnya sekitar 367 yard (sekitar 340 meter), mendekati Bumi hanya sekali setiap 7.500 tahun.

Jaringan Asteroid Apophis di luar angkasa

Gambar asteroid Apophis ini direkam oleh antena radio di Kompleks Goldstone Deep Space Network di California dan Teleskop Green Bank di Virginia Barat. Asteroid itu berjarak 10,6 juta mil (17 juta kilometer) jauhnya, dan setiap piksel memiliki resolusi 127 kaki (38,75 meter). Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech dan NSF/AUI/GBO

“OSIRIS-APEX akan mempelajari Apophis langsung setelah lintasan ini, memungkinkan kita melihat bagaimana permukaannya berubah melalui interaksi dengan gravitasi bumi,” kata Amy Simon, ilmuwan proyek misi yang berbasis di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

Pertemuan dekat Apophis dengan Bumi akan mengubah orbit asteroid dan lamanya 30,6 jam sehari. Pertemuan tersebut juga dapat menyebabkan gempa bumi dan tanah longsor di permukaan asteroid, berpotensi menggeser material dan mengungkap apa yang ada di bawahnya.

“Mendekatinya adalah pengalaman alami yang luar biasa,” kata Danny Mendoza Dellagoostina, peneliti utama OSIRIS-APEX di Universitas Arizona di Tucson. “Kita tahu bahwa gaya pasang surut dan penumpukan material tumpukan puing adalah proses mendasar yang dapat berperan dalam pembentukan planet. Mereka dapat memberi tahu kita bagaimana kita berubah dari puing-puing di awal tata surya menjadi planet yang utuh.”

READ  Mengapa burung beo pemompa pasir Sydney lebih pintar dari 'ayam tempat sampah'?

Apophis mewakili lebih dari sekedar kesempatan untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana tata surya dan planet terbentuk: faktanya, sebagian besar asteroid yang berpotensi berbahaya (yang orbitnya terletak dalam jarak 4,6 juta mil dari Bumi) juga merupakan tipe S. Apa yang diketahui oleh tim tentang Apophis dapat bermanfaat bagi penelitian pertahanan planet, yang merupakan prioritas utama NASA.

OSIRIS-APEX: Rencana Perjalanan

Pada tanggal 2 April 2029 – sekitar dua minggu sebelum Apophis mendekati Bumi – kamera OSIRIS-APEX akan mulai mengambil gambar asteroid saat pesawat ruang angkasa mengejarnya. Apophis juga akan diawasi secara ketat oleh teleskop berbasis darat selama ini. Namun beberapa jam setelah pertemuan jarak dekat tersebut, Apophis akan tampak terlalu dekat dengan matahari di langit sehingga tidak dapat terlihat oleh teleskop optik berbasis darat. Artinya, setiap perubahan yang disebabkan oleh pertemuan jarak dekat akan dapat dideteksi dengan lebih baik oleh pesawat luar angkasa.

Animasi ini menggambarkan jalur orbit asteroid 99942 Apophis yang melintas dengan aman di dekat Bumi pada 13 April 2029. Gravitasi bumi akan sedikit membelokkan jalurnya saat objek dekat Bumi selebar 1.100 kaki (340 meter) itu mendekat dari jarak 1.100 kaki (340 meter) 20.000 meter. mil (32.000 km) dari permukaan planet kita. Titik-titik tersebut adalah satelit buatan manusia yang mengorbit planet kita. Gerakan ini dipercepat 2000 kali. Kredit: NASA/Laboratorium Propulsi Jet-Institut Teknologi California

OSIRIS-APEX akan tiba di asteroid tersebut pada 13 April 2029 dan akan beroperasi di dekatnya selama sekitar 18 bulan. Selain mempelajari perubahan pada Apophis akibat tabrakannya dengan Bumi, pesawat ruang angkasa ini akan melakukan banyak penyelidikan yang sama seperti yang dilakukan OSIRIS-REx di Bennu, termasuk menggunakan rangkaian instrumen berupa pencitra, spektrometer, dan altimeter laser untuk memetakan dan mengamati secara dekat. menganalisis permukaan. Komposisi kimianya.

READ  Helikopter Kreativitas Mars NASA telah mendarat di penerbangan ke-10, harapan ganda

Sebagai debutnya, OSIRIS-APEX akan menampilkan kembali salah satu prestasi OSIRIS-REx yang paling mengesankan (tanpa pengumpulan sampel), menyelam 16 kaki dari permukaan asteroid dan menembakkan pendorongnya ke bawah. Manuver ini akan mengaduk batuan dan debu di permukaan sehingga para ilmuwan dapat mengintip material di bawahnya.

Meskipun pertemuan dengan Apophis masih lebih dari lima tahun lagi, tonggak sejarah berikutnya dalam perjalanannya adalah… Matahari pertama dari enam matahari melintas dekat. Pendekatan jarak dekat ini, bersama dengan tiga bantuan gravitasi dari Bumi, akan menempatkan OSIRIS-APEX pada jalur yang tepat untuk mencapai Apophis pada bulan April 2029.

Apa yang akan ditemukan OSIRIS-APEX tentang Apophis masih belum diketahui, namun jika inkarnasi misi sebelumnya bisa menjadi indikasi, maka ilmu pengetahuan yang mengejutkan akan segera hadir. “Kami belajar banyak dari Benue, tapi sekarang kami dihadapkan pada lebih banyak pertanyaan tentang target kami selanjutnya,” kata Simon.

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA menyediakan manajemen misi yang komprehensif, rekayasa sistem, keselamatan, dan jaminan misi untuk OSIRIS-APEX. Danny Mendoza della Giustina dari Universitas Arizona, Tucson, adalah peneliti utama. Universitas memimpin tim sains dan merencanakan pemantauan ilmiah dan pemrosesan data untuk misi tersebut. Lockheed Martin Space di Littleton, Colorado, membangun pesawat ruang angkasa dan menyediakan operasi penerbangan. Goddard dan KinetX Aerospace bertanggung jawab atas navigasi pesawat ruang angkasa OSIRIS-APEX. Kemitraan internasional dalam misi ini meliputi instrumen laser altimeter pesawat ruang angkasa dari Badan Antariksa Kanada (Canadian Space Agency) dan kolaborasi ilmiah dengan JAXAMisi Hayabusa 2 (Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang). OSIRIS-APEX (sebelumnya OSIRIS-REx) adalah misi ketiga dalam Program Perbatasan Baru NASA, yang dikelola oleh Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, untuk Direktorat Misi Sains badan tersebut di Washington.