SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Influenza, virus pernapasan, dan COVID-19 terus mengalami penyebaran komunitas yang signifikan

Influenza, virus pernapasan, dan COVID-19 terus mengalami penyebaran komunitas yang signifikan

“Ini adalah musim penyakit pernapasan. Angka-angka dari Departemen Kesehatan Pennsylvania menunjukkan tren yang konsisten dalam kasus-kasus baru atau rawat inap yang melibatkan virus corona (COVID-19), virus pernapasan (RSV), atau influenza. Statistik ini menunjukkan tren peningkatan secara keseluruhan pada tahun 2020.” beberapa minggu terakhir menjelang liburan Natal dan Tahun Baru, terdapat lebih dari 9.400 kasus baru influenza A di Pennsylvania pada pekan yang berakhir pada tanggal 23 Desember, peningkatan terbaru berturut-turut dari minggu-minggu sebelumnya pada musim influenza A, yang trennya meningkat. Selama beberapa minggu berturut-turut, terdapat 5.080 kasus baru dalam periode waktu yang sama. Angka ini menunjukkan penurunan hampir 400 kasus, meskipun Dr. John Goldman, spesialis penyakit menular di UPMC, mengatakan virus pernapasan syncytial mungkin tidak akan menginfeksi. Meskipun tidak ada lagi kasus baru Covid-19 yang tercatat, data pengobatan menunjukkan penambahan lebih dari 1.110 kasus baru dalam pekan yang berakhir 16 Desember. Goldman mengatakan jumlah orang yang datang ke rumah sakit dengan Covid-19 masih terus bertambah. terkendali, meskipun staf medis melihat sejumlah orang yang membutuhkan perawatan tetap ada. “Dulu kami hanya punya 30 pasien di seluruh sistem rumah sakit yang dirawat di rumah sakit karena virus corona. Sekarang kami punya 70 pasien,” katanya. UPMC baru-baru ini mengambil langkah untuk sekali lagi mewajibkan penggunaan penutup wajah di rumah sakit untuk mencegah penyebaran penyakit pernapasan kepada orang-orang yang paling berisiko mengalami komplikasi. Orang tidak tertular COVID-19 karena kekebalannya, kata Goldman. Namun dia juga mengatakan bahwa vaksinasi – dan karantina ketika gejala muncul – bisa menjadi penting untuk mencegah penyebaran penyakit, terutama karena banyak orang mungkin terpapar penyakit menular selama acara liburan. “Pilek ringan karena pilek ringan bisa jadi disebabkan oleh virus corona. Bisa jadi flu,” ujarnya. “Anda sebaiknya tidak pergi bekerja jika Anda merasa sedang menderita flu ringan atau flu.”

READ  Misi Asteroid Psyche NASA kembali ke jalur antarbintang - papan ulasan menakjubkan yang mengesankan

Ini musim penyakit pernapasan.

Angka-angka dari Departemen Kesehatan Pennsylvania menunjukkan tren yang stabil dalam kasus-kasus baru atau rawat inap yang melibatkan virus corona (COVID-19), virus pernapasan (RSV), atau influenza. Statistik ini menunjukkan tren peningkatan secara umum dalam beberapa minggu terakhir menjelang liburan Natal dan Tahun Baru.

Terdapat lebih dari 9.400 kasus baru influenza A di Pennsylvania pada minggu yang berakhir pada tanggal 23 Desember, peningkatan terbaru berturut-turut dari minggu-minggu sebelumnya seiring dengan berkembangnya musim flu.

Virus pernapasan syncytial, yang trennya meningkat selama beberapa minggu berturut-turut, mencatat 5.080 kasus baru dalam periode waktu yang sama. Itu berarti penurunan hampir 400 kasus, meskipun Dr. John Goldman, spesialis penyakit menular di UPMC, mengatakan virus pernapasan mungkin belum mencapai puncaknya.

“Kami memiliki bangsal pediatrik yang sangat sibuk, dan ICU pediatrik yang sangat sibuk di seluruh wilayah,” katanya.

Meski tidak lagi mencatatkan infeksi baru Covid-19, data perawatan rumah sakit menunjukkan penambahan lebih dari 1.110 kasus baru dalam pekan yang berakhir 16 Desember.

Goldman mengatakan jumlah orang yang datang ke rumah sakit karena COVID-19 masih terkendali, meskipun staf medis melihat ada sejumlah orang yang membutuhkan perawatan.

“Kami hanya memiliki 30 pasien di seluruh sistem rumah sakit yang dirawat di rumah sakit karena Covid. Sekarang kami memiliki 70 pasien,” katanya.

UPMC baru-baru ini mengambil langkah untuk mewajibkan kembali penggunaan penutup wajah di rumah sakitnya untuk mencegah penyebaran penyakit pernafasan kepada orang-orang yang paling berisiko mengalami komplikasi.

Orang tidak tertular COVID-19 karena kekebalannya, kata Goldman. Namun dia juga mengatakan bahwa vaksinasi – dan karantina ketika gejala muncul – bisa menjadi penting untuk mencegah penyebaran penyakit, terutama karena banyak orang mungkin terpapar penyakit menular selama acara liburan.

READ  Bumi memiliki hari terpendek sejak penemuan jam atom

“Sebaiknya jangan menyekolahkan anak yang menderita flu ringan, karena pilek ringan bisa jadi COVID. Bisa jadi flu,” ujarnya. “Anda sebaiknya tidak pergi bekerja jika Anda merasa sedang menderita flu ringan atau flu.”