SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asteroid Apophis melintas dekat Bumi dalam pertemuan pertama yang tercatat dalam sejarah

Asteroid Apophis melintas dekat Bumi dalam pertemuan pertama yang tercatat dalam sejarah

NASA telah meluncurkan kembali misi untuk mempelajari asteroid “Dewa Kekacauan” saat ia mulai mendekati orbit Bumi.

NASA membawa kembali pesawat luar angkasa yang baru saja kembali dari luar angkasa untuk melakukan tiga penelitian.

Pesawat luar angkasa OSIRIS-REx milik NASA – dijuluki OSIRIS-APEX – telah dikirim untuk mempelajari jarak terbang yang sangat dekat dengan asteroid Apophis pada tahun 2029, hal seperti ini “belum pernah terjadi sejak awal sejarah yang tercatat,” NASA mengumumkan.

Pesawat luar angkasa tersebut kembali ke Bumi pada bulan September setelah mengumpulkan sampel dari batuan luar angkasa Bennu selama tujuh tahun.

Apophis, yang juga disebut sebagai “Dewa Kekacauan”, kemungkinan akan terbang melintasi Bumi pada tanggal 13 April 2029. Jaraknya hanya 20.000 mil, lebih dekat dibandingkan dengan beberapa satelit buatan manusia dan akan terlihat di Belahan Bumi Timur. .

Batuan luar angkasa ini, berukuran sekitar 370 yard, mendekati Bumi setiap 7.500 tahun.

Gravitasi bumi akan mempengaruhi batuan luar angkasa saat mendekati orbit, dan OSIRIS-APEX akan memahami konsekuensinya untuk melihat “bagaimana permukaannya berubah,” menurut Amy Simon, ilmuwan proyek misi tersebut.

Bumi mengubah lamanya satu hari di asteroid

Dampak bumi kemungkinan besar akan mengubah durasi hari asteroid, yang saat ini sekitar 30,6 jam per hari. Hal ini juga dapat memicu tanah longsor dan gempa bumi pada Dewa Kekacauan.

“Kita tahu bahwa gaya pasang surut dan akumulasi material tumpukan puing adalah proses mendasar yang mungkin berperan dalam pembentukan planet,” kata Danny Mendoza Dellagoostina, peneliti utama OSIRIS-APEX di Universitas Arizona di Tucson, dalam sebuah pernyataan.

“Mereka dapat mengajari kita bagaimana kita berubah dari puing-puing di awal tata surya menjadi planet utuh,” tambah Della Giustina. Pada 13 April 2029, pesawat ruang angkasa tersebut akan bertemu dengan asteroid tipe S, tetapi tidak akan mendarat di permukaannya, dan akan “beroperasi dalam jarak dekat” selama 18 bulan ke depan.

READ  Pernyataan WHO mengenai kelompok penyakit pernafasan yang dilaporkan terjadi pada anak-anak di Tiongkok utara

Saksikan: WION Mengulang Momen Kemuliaan India: India membuat sejarah bulan dengan Chandrayaan-3

NASA mengatakan pesawat luar angkasa itu tidak hanya akan memantau perubahan permukaan, tetapi juga akan memetakan permukaan dan menganalisis komposisi kimia batuan tersebut.

Pesawat ruang angkasa ini juga akan bergerak dalam jarak 16 kaki dari permukaan batu sehingga pendorongnya dapat ditembakkan ke bawah untuk melihat apa yang memicunya dan memberi para ilmuwan “intip material di bawah”.

Meski batu tersebut masih berjarak lima tahun lagi untuk mendekati Bumi, para ilmuwan akan terus melacaknya saat ia melakukan perjalanan jarak dekat pertama dari matahari.

(Dengan masukan dari agensi)