SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah saham Apple tinggi?

Pengamat grafik senior memperingatkan bahwa aliran mengesankan dalam saham Apple selama empat minggu terakhir dapat mengalami hambatan jangka pendek.

“Apple dibeli dengan harga lebih tinggi daripada awal September tahun lalu, sebelum meluncur secara signifikan,” kata kepala strategi pasar Miller Tabak, Matt Malley. “Oleh karena itu, tampaknya harus menarik dan mencerna keuntungannya sebelum melampaui semua kenaikan waktu di Januari.”

Itu Apel Indeks kekuatan relatif (RSI) – Ukuran teknis utama dari momentum harga saham yang digunakan oleh para pedagang untuk menentukan apakah suatu saham over-bought – Sejak 1 September 2020, saham perusahaan teknologi telah berada di level tertinggi sejak saat itu. (Lihat lingkaran ungu di bawah pada grafik di bawah)

Setelah mencapai rekor itu, saham Apple (AAPL) anjlok 20% pada pertengahan September. Analisis Keuangan Yahoo. Saham Apple tidak naik melampaui 1 September, hingga 28 Desember 2020.

Jadi dengan kata lain, berdasarkan analisis RSI historis Apple, ini menunjukkan bahwa saham kembali menikmati kondisi beli yang tinggi dan mungkin berisiko mengalami penurunan tajam.

Apakah saham Apple mencapai tertinggi jangka pendek?

Saham pembuat iPhone telah naik 6% sejauh ini di bulan Juli, jauh di atas Dow Jones Industrial Average 0,6%. Saham, yang telah menjadi pemain terbaik di aliansi FAANG (Facebook, Apple, Amazon, Netflix dan Google) selama sebulan terakhir, naik 15% dengan keuntungan 11,6% dibandingkan dengan Amazon runner-up.

Sementara grafik saham Apple menerangi tanda-tanda peringatan, jalan positif tentang fundamental perusahaan dan apa artinya bagi harga saham pada akhir tahun.

“Tekanan terbalik dari modul untuk seri iPhone 12, kinerja historis pada periode Juli-September menjelang acara peluncuran dan lebih banyak katalis terkait dengan kinerja modul iPhone 13 dibandingkan dengan ekspektasi investor yang berkurang. J.P. Analis Morgan Telecommunications and Networking Samik Chatterjee mengatakan dalam sebuah catatan baru-baru ini.

READ  Guard Denver Nuggets Jamal Murray membantu lapangan setelah cedera lutut pertandingan

Chatterjee mengulangi peringkat kinerjanya dan menaikkan target harganya dari $5.165 menjadi $170. Dia juga menaikkan peringkatnya secara sederhana pada modul iPhone dan iPod.

Dari 45 analis di Wall Street, termasuk Apple, 76% memperkirakan akan membeli saham.

Brian Sosey Seorang editor besar dan Jangkar di Yahoo Finance. Ikuti Sosi di Twitter Rian Brianzosi Dan Pusat.

Apa yang menarik dari Sosi:

Lihat pemrograman langsung Yahoo Accounting Verizon FIOS Saluran 604, Apple TV, Amazon Fire TV, Tahun, TV Samsung, TV Pluto, dan lampu web. Online c Yahoo Finance Indonesia, Facebook, Instagram, Papan flip, Berita Cerdas, Dan pusat.