SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pengunjuk rasa di Havana menentang kekurangan dan kenaikan harga

Ribuan warga Kuba berbaris di Malikon Havana dan bagian lain pulau itu untuk memerangi kekurangan pangan dan kenaikan harga di tengah krisis virus Corona

Beberapa pemuda mengambil bagian dalam demonstrasi sore di ibukota, yang mengganggu lalu lintas sampai beberapa jam kemudian ketika polisi bergerak dan membubarkan pawai, dengan beberapa pengunjuk rasa melemparkan batu.

Para pengunjuk rasa meneriakkan “kebebasan,” “cukup” dan “bersatu” ketika polisi pada awalnya mundur. Seorang pengendara sepeda motor mengeluarkan sebuah bendera Amerika, tetapi bendera itu direbut darinya oleh orang lain.

“Kami bosan dengan antrian, kekurangan. Itu sebabnya saya di sini,” kata seorang pengunjuk rasa setengah baya kepada Associated Press, yang kemudian menolak untuk mengidentifikasi dirinya karena takut ditangkap.

Saat mengalami dampak sanksi AS yang dijatuhkan oleh pemerintahan Trump, Kuba menuju krisis ekonomi terburuknya, dengan kebangkitan kasus virus corona.

Seorang pejabat dari pemerintahan Biden mentweet dukungan untuk protes pada hari Minggu.

Protes damai sedang meningkat di #Kuba ketika orang-orang Kuba menggunakan hak mereka untuk berkumpul secara damai untuk menyatakan keprihatinan atas meningkatnya kasus / kematian COVID dan kekurangan obat-obatan. Kami menghargai banyak upaya orang Kuba untuk memobilisasi sumbangan untuk membantu tetangga mereka yang membutuhkan, ”tweet Julie Chung, Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Belahan Barat.

READ  Animal Crossing mendapat pembaruan besar dan membayar DLC pada 5 November

Carlos F. Kennedy, Direktur Jenderal Urusan A.S. di Kuba; DiCosio menolak komentarnya dalam tweetnya sendiri: “Departemen Luar Negeri AS dan pejabatnya terlibat dalam mempromosikan ketidakstabilan sosial dan politik di #Kuba, situasi yang mereka pertaruhkan untuk menghindari mengungkapkan kekhawatiran munafik. Kuba akan terus menjadi negara yang damai dibandingkan dengan Amerika Serikat. ”

Protes berkembang menjadi beberapa ribu di dekat Galliano Avenue, dengan petugas polisi dan bom gas air mata menekan para pengunjuk rasa meskipun ada beberapa tuduhan. Orang-orang yang berdiri di beberapa balkon melalui arteri sentral di sekitar Centro Habana bertepuk tangan untuk para pengunjuk rasa. Yang lain ikut pawai.

Meskipun banyak yang mengambil ponsel mereka dan mencoba menyiarkan demonstrasi secara langsung, pejabat Kuba menangguhkan layanan internet sepanjang sore.

Sekitar 2 1/2 jam sebelum pawai, beberapa pengunjuk rasa menyeret batu gelembung dan melemparkan batu ke arah polisi, di mana pihak berwenang mulai menangkap orang-orang dan para pengunjuk rasa bubar.

Wartawan AP menghitung setidaknya 20 orang dibawa pergi dengan pakaian umum oleh mobil polisi atau oleh individu.

“Orang-orang keluar untuk mengekspresikan diri mereka dengan bebas. Mereka menindas dan memukuli mereka,” kata imam Katolik Roma, Pdt. Fr. Kata George Louis Gill, berdiri di sudut jalan di Centro Habana.

Sekitar 300 orang mendekati pemerintah dengan mendiang Presiden Fidel Castro dan mengibarkan bendera Kuba besar-besaran slogan-slogan untuk mendukung revolusi Kuba. Beberapa dari kelompok itu menyerang juru kamera AB dan mematikan kameranya, sementara seorang fotografer AB terluka oleh polisi.

Demonstrasi terjadi di bagian lain pulau itu, termasuk kota kecil San Antonio de los Banos, di mana orang-orang memprotes pemadaman listrik, yang dikunjungi oleh Presiden Miguel Diaz-Kolonel. Ia memasuki beberapa rumah tempat ia menerima pertanyaan dari warga.

READ  Lebih dari 41 orang tewas dalam banjir bandang di Indonesia

Namun dia mengakui bahwa jumlah mereka tidak cukup untuk mengalahkan Kuba.

“Karena tidak ada epidemi di seluruh dunia, mafia Kuba-Amerika telah membuat kampanye penuh untuk mempengaruhi influencer dan YouTuber di jejaring sosial … dan telah menyerukan demonstrasi di seluruh negeri,” kata Dias-Canal kepada wartawan.