SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah senjata Barat membantu melawan sasaran Rusia?  – DW – 06/08/2024

Apakah senjata Barat membantu melawan sasaran Rusia? – DW – 06/08/2024

Pemerintah Jerman sudah lama ragu: haruskah mereka membiarkan hal ini? Ukraina, yang diserang oleh Rusia, menggunakan senjata Jerman untuk menyerang sasaran di wilayah perbatasan Rusia? Kekhawatirannya adalah Kremlin mungkin menganggap Jerman sebagai salah satu pihak dalam konflik tersebut.

Namun setelah Amerika Serikat memberikan izin kepada Ukraina untuk menggunakannya lengan Bagi pihak Amerika, Kanselir Olaf Scholz menolak kekhawatirannya. Schulz mengatakan bahwa memastikan perdamaian saat ini berarti “kami mendukung Ukraina,” dan juga menyetujui penggunaan senjata Jerman, menambahkan bahwa hal yang benar untuk dilakukan adalah selalu berkonsultasi erat dengan mitra dan sekutu dan mempertimbangkan semua risiko sebelum membuat “keputusan penting tersebut.” “.

Namun, sejauh ini kedua komitmen tersebut dibuat dengan syarat Ukraina hanya menggunakan senjata Barat Serangan balik Untuk mempertahankan wilayah Kharkiv.

Rudal Patriot, MARS II dan ATACMS dapat menyerang pangkalan udara Rusia

Untuk menyerang sasaran di wilayah tetangga Rusia, persenjataan Jerman dapat mencakup sistem rudal anti-pesawat Patriot dengan jangkauan sekitar 68 kilometer; Seperti halnya peluncur roket ganda MARS II yang mampu mencapai sasaran pada jarak sekitar 80 kilometer. Tahun lalu, Amerika Serikat memasok rudal ATACMS kepada Ukraina, yang memiliki jangkauan hingga 165 kilometer. Versi jarak jauh dapat mencapai target pada jarak hingga 300 km.

Berkat mandat ini, Barat telah beradaptasi dengan realitas baru perang, kata Frank Sauer, pakar politik internasional di Metis Institute di Universitas Angkatan Darat Jerman di Munich. “Kami telah lama mengamati bagaimana Rusia setiap hari membom daerah perkotaan di Ukraina, khususnya Kharkiv, dari wilayah udaranya dan dari tempat-tempat yang dekat dengan perbatasan, dengan konsekuensi yang menghancurkan bagi penduduk sipil,” kata Zaur dalam sebuah wawancara dengan DW.

READ  7 Kunci Memahami Sinode Tentang Sinode
Di Parlemen Jerman, Kanselir Olaf Schulz menjelaskan keputusan yang mengizinkan senjata Jerman menargetkan sasaran Rusia.Foto: Sean Gallup/Getty Images

Kapasitas pertahanan Ukraina yang lebih baik melindungi warga sipil

Dia menambahkan: “Sekarang dimungkinkan untuk mengebom lapangan udara (Rusia) tempat pesawat pembom tempur lepas landas dan menghancurkannya di darat, dan juga mempengaruhi infrastruktur seperti landasan pendaratan, sehingga jumlah serangan Rusia ini akan berkurang dan jumlah serangan Rusia akan berkurang. penduduk sipil akan mampu melakukannya.” Dilindungi.”, tambahnya. Ada juga titik berkumpul pasukan darat Rusia yang dapat diakses oleh ATACMS atau howitzer self-propelled.

Jika tekanan Rusia terhadap wilayah Kharkiv mereda, Ukraina akan lebih mampu mempertahankan bagian lain dari garis depan, menurut Saur: “Sejauh ini kita menghadapi dilema yang mengerikan dalam melindungi garis depan atau warga sipil di dalamnya.”

Hanya ada sedikit waktu tersisa untuk mendukung Ukraina

Sudah menjadi jelas bagi Barat bahwa Ukraina “harus berada dalam posisi untuk secara aktif bergerak melawan Rusia, jika tidak maka Ukraina akan kalah,” kata profesor politik dan peneliti konflik Andreas Heinemann Grunder, dari CASSIS Institute di Universitas Bonn, menjelaskan hal baru tersebut. situasi. Waralaba dari Barat.

Menjadi jelas bagi Sekutu Barat bahwa hanya ada sedikit waktu tersisa untuk melakukan hal tersebut. Di satu sisi, Rusia berinvestasi besar-besaran pada persenjataan dan mesin perang, namun investasi tersebut belum mencapai medan perang, kata Heinemann-Grunder. Di sisi lain, Ukraina kemungkinan tidak akan menerima dukungan yang cukup di bawah calon presiden baru AS, Donald Trump. Komposisi baru Parlemen Eropa pasca pemilu UE dapat berdampak pada kebijakan UE terhadap Rusia.

Selain itu, ketakutan Rusia akan eskalasi nuklir telah berkurang secara signifikan di negara-negara Barat. “Bagi saya, Barat tampaknya telah mengirimkan sinyal yang jelas bahwa mereka tidak akan mentolerir serangan nuklir terhadap Ukraina, dan bahwa mereka akan mengambil tindakan yang lebih besar terhadap sasaran Rusia,” kata Heinemann Grunder. kata peneliti.

READ  Mengapa Xi Jinping bukan Mao Zedong yang baru (dia juga tidak berusaha untuk menjadi)

Senjata Barat terhadap sasaran di Rusia: sebuah keuntungan besar, tetapi tidak ada kemajuan

Kedua ahli tersebut menekankan bahwa meskipun penggunaan senjata Barat terhadap sasaran di wilayah Rusia sangat mengurangi tekanan terhadap Ukraina, hal ini tidak dapat mewakili kemajuan yang signifikan selama perang. “Peluang untuk mengambil jalan pintas yang dapat mengubah situasi secara dramatis telah tertutup,” kata Sawyer.

Omong-omong, menurut hukum internasional, Ukraina selalu memiliki hak untuk mempertahankan diri di wilayah agresor, dan tidak hanya di wilayahnya sendiri, seperti yang ditekankan oleh Heinemann Grunder. Pakar tersebut menjelaskan bahwa meskipun ada kerugian di antara anggota angkatan bersenjata Rusia ketika menggunakan senjata Barat, hal ini tidak bertentangan dengan hukum perang internasional, melainkan merupakan bagian dari pertempuran.

“Tentu saja, Anda tidak dapat menyerang infrastruktur sipil atau warga sipil, atau menggunakan kekuatan yang berlebihan dan tidak proporsional sehubungan dengan tujuan militer,” tegasnya, namun Ukraina belum melakukan hal tersebut dan tidak ada indikasi bahwa mereka akan melakukan hal tersebut sekarang. “Sebaliknya: Rusia sejauh ini telah meluncurkan bom seberat 500 kilogram ke bangunan tempat tinggal dan teater,” kenang Sawyer.

(ct/mn)