SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang dipertaruhkan dalam pemungutan suara multinasional terbesar di dunia?

Apa yang dipertaruhkan dalam pemungutan suara multinasional terbesar di dunia?

(CNN) — Salah satu latihan demokrasi terbesar di dunia berakhir pada hari Minggu: sekitar 373 juta orang di seluruh Uni Eropa dapat memberikan suara pada pemilihan Parlemen Eropa berikutnya.

Antara Kamis dan hari ini, para pemilih di 27 negara Uni Eropa pergi ke tempat pemungutan suara untuk memilih 720 anggota Parlemen. Parlemen ini akan memainkan peran yang menentukan dalam menentukan prioritas dan arah politik blok tersebut selama lima tahun ke depan.

Pemungutan suara tersebut dilakukan pada saat yang genting bagi Uni Eropa, yang menghadapi berbagai permasalahan mulai dari perang di Ukraina dan Gaza hingga migrasi dan perubahan iklim. Jajak pendapat memperkirakan keunggulan partai-partai sayap kanan di banyak negara, yang dapat menimbulkan konsekuensi jangka panjang bagi benua tersebut.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang pemilu multinasional terbesar di dunia.

Bagaimana pemilu diadakan?

Pemilihan diadakan selama empat hari setiap lima tahun, pada bulan Juni. Tahun ini diadakan dari tanggal 6 hingga 9 Juni.

Pemilu ini diadakan selama beberapa hari, karena meskipun merupakan pemilu untuk sebuah lembaga UE, pemilu ini diselenggarakan dan dijalankan oleh masing-masing dari 27 negara anggota sebagai pemilu nasional. Di beberapa negara, perayaan ini dapat dirayakan dalam satu hari, sementara di negara lain, perayaan ini dirayakan selama beberapa hari.

Karena pemilu diselenggarakan di tingkat nasional, tidak semua pemilu diselenggarakan dengan cara yang sama. Namun setiap orang harus menggunakan sistem perwakilan proporsional, dimana jumlah anggota legislatif yang terpilih menjadi anggota Parlemen berbanding lurus dengan proporsi masyarakat yang memilihnya.

Setelah seluruh suara dihitung, setiap partai politik nasional (EP) akan diberikan sejumlah anggota Parlemen Eropa sesuai dengan perolehan suara mereka. Terserah kepada negara-negara anggota untuk memutuskan bagaimana mengalokasikannya.

Poster pemilu Eropa

Pejalan kaki melewati spanduk yang dipajang di gedung Parlemen Eropa di Brussels pada 17 Mei 2024. (Kredit: Kenzo Tribouillard/AFP/Getty Images)

Setelah diangkat menjadi Anggota Parlemen, Anggota Parlemen Eropa dapat bergabung dengan partai politik Eropa, sehingga mereka dapat menjadi bagian dari suatu kelompok di Parlemen. Partai-partai dan kelompok-kelompok ini bersifat multinasional dan didasarkan pada berbagai keyakinan bersama. Semakin besar kelompoknya, semakin besar pula pengaruhnya di Parlemen.

Hasil akan mulai diumumkan pada Minggu malam, namun hasil lengkap baru akan diketahui setidaknya pada hari Senin.

READ  Putaran Kedua FMS Peru: Pertempuran, Hasil, dan Urutan Acara dari Trujillo

Apa peran Parlemen Eropa dan apa yang dilakukan anggota Parlemen Eropa?

Parlemen Eropa berkantor pusat di Brussel, Belgia, namun melakukan perjalanan kira-kira sebulan sekali ke Strasbourg, Prancis. Ini adalah cabang legislatif Uni Eropa dan salah satu dari tiga lembaga utama blok tersebut, bersama dengan Parlemen Eropa Komisi Eropayang merupakan otoritas eksekutif, dan Dewan Eropaterdiri dari menteri dari pemerintah 27 negara anggota.

Ini adalah satu-satunya lembaga di Uni Eropa yang perwakilannya dipilih secara langsung. Anggota Parlemen Eropa mengesahkan undang-undang yang berlaku di seluruh blok tersebut. Agar undang-undang apa pun dapat diterapkan, Dewan dan Parlemen harus menyetujuinya.

Salah satu fungsi penting Parlemen adalah menyetujui pembentukan Komisi, yang pada akhirnya bertanggung jawab atas arah politik blok perdagangan terbesar di dunia, dan mempunyai keputusan akhir mengenai siapa yang ditunjuk sebagai ketua Komisi. Posisi ini saat ini dipegang oleh Ursula von der Leyen dari Jerman, yang sedang mencari masa jabatan kedua.

Parlemen juga mempunyai keputusan akhir mengenai miliaran euro yang dialokasikan dalam anggaran Uni Eropa. Seringkali lembaga ini mengambil keputusan akhir mengenai isu-isu politik penting seperti anggaran, perdagangan dan sanksi terhadap warga negara asing.

Parlemen juga dapat membekukan target-target internasional utama. Misalnya, Perjanjian Investasi Bersama Komprehensif UE-Tiongkok telah ditangguhkan, sementara beberapa anggota Parlemen Eropa dikenai sanksi oleh Tiongkok. Parlemen secara keseluruhan menolak untuk melanjutkan perjanjian tersebut sampai sanksi dicabut.

Apa isu utama dalam pemungutan suara ini?

Karena pemilu minggu ini sebenarnya merupakan 27 pemilu nasional, beberapa isu dipertaruhkan di beberapa negara, namun tidak di negara lain.

Secara keseluruhan, migrasi, perubahan iklim, keamanan dan dukungan untuk Ukraina merupakan permasalahan yang menjadi perhatian seluruh blok tersebut.

Meskipun jumlah migrasi tidak teratur lebih rendah dibandingkan krisis pengungsi pada tahun 2015-2016, hal ini tetap menjadi isu sensitif di seluruh UE, dengan beberapa negara menanggung beban yang tidak proporsional sementara negara lain enggan mengambil bagian.

Mengurangi dampak perubahan iklim dan menjadikan Eropa lebih hijau telah lama menjadi prioritas. Namun, beberapa negara enggan menanggung biaya pengurangan emisi bahan bakar fosil.

READ  Dia menjawab ya untuk pergi ke kamar mandi; Saya seharusnya tidak memaksa - Fox Sports

Uni Eropa sebagian besar bersatu dalam mendukung Ukraina, namun hal ini mungkin juga akan terpengaruh jika kelompok populis seperti Marine Le Pen di Perancis terpilih untuk memimpin pemerintahan nasional.

Apa itu kelompok politik?

Jika 720 anggota Parlemen Eropa yang mewakili 27 negara dan ratusan partai politik nasional dibiarkan sendiri, maka segalanya akan menjadi sangat rumit.

Untuk menyederhanakan pekerjaan Parlemen, para pemimpin pemerintahan nasional membentuk aliansi satu sama lain berdasarkan keyakinan politik mereka yang sama – partai politik Eropa.

Jika seorang politisi adalah anggota, misalnya, partai Ennahda yang dipimpin oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron di Prancis, ia akan mencalonkan diri untuk partai tersebut sebagai anggota Parlemen Eropa di tingkat nasional. Jika terpilih menjadi anggota Parlemen Eropa, mereka akan bergabung dengan Partai Pembaruan Eropa yang berhaluan tengah dan liberal, yang saat ini beranggotakan 24 dari 27 negara anggota UE. Begitu berada di Parlemen, mereka akan duduk bersama anggota Parlemen Eropa lainnya dari partai-partai pembaharuan di negara lain sebagai sebuah kelompok politik.

Ada tujuh kelompok utama, mulai dari paling kanan hingga paling kiri.

Dua kelompok dominan adalah Partai Rakyat Eropa yang konservatif, yang beraliran kanan-tengah, dan Aliansi Progresif Sosialis dan Demokrat, yang beraliran kiri-tengah. Karena keterwakilan proporsional, tidak ada kelompok yang mendekati mayoritas, sehingga mereka harus membentuk koalisi yang luas untuk mendapatkan suara di parlemen. Partai Rakyat Eropa dan Partai Sosialis dan Demokrat (atau inkarnasi mereka sebelumnya) telah mendominasi aliansi ini selama beberapa dekade.

Pada pemilu Italia 2022, retorika sayap kanan Meloni ramai dibicarakan. Dia bersikap keras terhadap imigrasi dan mempertanyakan hak-hak komunitas LGBTQ+, antara lain.

Namun, sejak kemenangannya, ia bersikap realistis dalam bekerja sama dengan pihak-pihak yang berkuasa di tingkat Eropa, terutama dengan von der Leyen, presiden Komisi Eropa, yang juga anggota Partai Rakyat Eropa. Von der Leyen bahkan mengunjungi pulau Lampedusa di Italia, tempat kedatangan sejumlah besar imigran gelap, untuk melakukan presentasi. Rencana 10 poin UE Untuk membantu Italia mengatasi masuknya pengungsi.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni mengunjungi pelabuhan tempat para migran tiba, di pulau Lampedusa, Sisilia, pada September 2023.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni mengunjungi pelabuhan tempat para migran tiba, di pulau Lampedusa, Sisilia, pada September 2023. (Kredit Foto: Yara Nardi/Reuters)

Kritikus mengatakan Meloni telah terjual habis. Para pendukungnya, yang memainkan kartunya dengan sempurna dan berhasil menyeret pusat UE ke arahnya. Mungkin bukti dari hal ini adalah bahwa Uni Eropa akhirnya mencapai kesepakatan pada awal tahun tentang bagaimana mendistribusikan beban migrasi tidak resmi, setelah bertahun-tahun mengalami stagnasi dan negosiasi.

READ  'Penemu' Bitcoin memenangkan gugatan AS dan menyimpan $50 miliar dalam cryptocurrency

Bagaimana pemilu bisa mempengaruhi politik Eropa?

Kemungkinan bahwa posisi politik Uni Eropa dipertaruhkan adalah konteks yang paling penting dalam pemilu kali ini. Sifat politik yang ambigu dan tidak menentu di tingkat Eropa berarti bahwa banyak hal dapat berubah dalam jangka waktu lima tahun.

Antara EPP dengan Sosialis dan Demokrat, kemungkinan akan terjadi koalisi kompromis di hari pertama parlemen baru ini. Namun koalisi ini bukanlah koalisi formal, melainkan koalisi fleksibel yang memberikan suara bersama, isu demi isu. Di sinilah gagasan sumbu ECR dan ID tangan kanan menjadi penting.

Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni

Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni berbicara di Roma pada 13 Mei. (Sumber gambar: Granati/Corbis News/Getty Images)

Munculnya pengaruh sayap kanan di Parlemen Eropa mengikuti tren serupa di tingkat nasional di beberapa negara anggota utama UE.

Pemilu nasional dijadwalkan akan diadakan di Prancis pada tahun 2027, dan kandidat populis sayap kanan Le Pen mungkin akan muncul sebagai pemenang. Le Pen mengepalai Partai Identitas dan baru-baru ini melakukan upaya nyata untuk mendetoksifikasi blok tersebut dengan memecat anggota parlemen dari partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD) dari partainya setelah mereka… Tuduhan anti-Semitisme.

Tentu saja, memenangkan pemilihan presiden Perancis akan membuat Le Pen menjadi pemain yang lebih penting dalam politik Eropa. Hal ini mungkin tidak berarti adanya aliansi formal antara EPP dan Partai Reformasi Demokratik, namun politik di Parlemen Eropa sedang berada pada skala yang menurun, dan jika Perancis bergerak ke sayap kanan, wajar jika dikatakan bahwa sayap kanan-tengah akan mempertimbangkan hal ini.

Ada anggota Partai Rakyat Eropa (dan tidak diragukan lagi Dewan Reformis Eropa) yang setuju dengan anggota Partai Identitas mengenai isu-isu seperti imigrasi dan perubahan iklim. Ketika isu-isu ini muncul dan Parlemen mempunyai peran yang harus dimainkan, bukan tidak mungkin ERC akan memberikan tekanan besar pada legislator EPP untuk memberikan suaranya ke arah yang sama.

Perlu diingat bahwa orang-orang ini masih harus menjawab pertanyaan pemilih nasional, yang dapat menggeser mereka pada pemilu berikutnya.