SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah sistem keuangan global baru lahir?  – DW – 23/06/2023

Apakah sistem keuangan global baru lahir? – DW – 23/06/2023

KTT Kesepakatan Keuangan Global Baru dapat dilihat hanya sebagai pertemuan internasional untuk ditambahkan konferensi iklim Pertemuan Para Pihak (COP), pertemuan G7 dan G20, 27 ekonomi paling maju di dunia.

Tapi presiden Prancis Emmanuel Macrontegasnya saat konferensi pers penutupan itu puncak Itu adalah momen yang menentukan. “Dua hari ini memungkinkan kami membangun konsensus baru untuk planet kita. Kami menyimpulkan dengan sebuah dokumen yang merinci visi politik bersama yang memetakan jalan menuju reformasi mendalam arsitektur dan tata kelola keuangan internasional,” katanya.

“KTT ini dirancang untuk membangun persatuan di antara anggota komunitas internasional, dengan mempertimbangkan tanggapan kita terhadap tantangan ganda yang kita hadapi: perjuangan melawan ketidaksetaraan dan perubahan iklim,” tambah Macron.

Menurut komunike terakhir, negara-negara maju kini telah memenuhi target 2021 mereka untuk mentransfer $100 miliar dalam bentuk Hak Penarikan Khusus (SDR) ke negara-negara berkembang. SDR memberikan akses ke aset cadangan internasional yang dipegang oleh Dana Moneter Internasional, yang dapat ditukar dengan mata uang.

Peserta KTT mencatat bahwa target 2015 untuk menyediakan SDR 100 miliar untuk mendukung aksi iklim di negara-negara berkembang pada tahun 2020 kemungkinan akan tercapai tahun ini. Mereka juga menjanjikan $200 miliar dalam kapasitas kredit tambahan selama sepuluh tahun ke depan. Mereka setuju untuk merestrukturisasi 6,3 miliar utang Zambia. Peserta juga membentuk dana keanekaragaman hayati baru.

Bertemu di Paris bisa menjadi titik balik

Olivier Damet, profesor ekonomi di University of Lorraine dan rekan peneliti di Paris Chair in Climate Economics, setuju bahwa pertemuan tersebut dapat menandai titik balik.

“Dunia menghadapi banyak krisis. Kemiskinan dan utang publik telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, juga karena pandemi COVID-19. Semakin banyak negara berkembang di ambang gagal bayar, perubahan iklim semakin terlihat di samping dampaknya, dan ada hilangnya kepercayaan pada lembaga-lembaga nasional dan internasional.”

READ  Seorang pria telah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena menggunakan ular kobra untuk membunuh istrinya

“Untuk pertama kalinya, para pemimpin sekarang berkumpul untuk membicarakan semua tantangan yang berbeda ini sekaligus; KTT sebelumnya telah membahas masalah ini secara terpisah,” tambah Sialan. Dia menekankan bahwa lembaga keuangan saat ini tidak lagi siap menghadapi situasi seperti itu.

“Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional, yang dibentuk setelah perjanjian Bretton Woods tahun 1944, berbasis di Amerika Serikat, dan dijalankan oleh Amerika Serikat dan Kelompok Tujuh, mereka menggunakan pendekatan dari atas ke bawah.” Selain itu, mereka belum siap menghadapi tantangan baru tersebut.

KTT Paris: Keuangan dan Keberlanjutan

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Skema pembiayaan baru untuk negara berkembang

Claire Escalier, direktur proyek di Institute for Climate Economics Research yang berbasis di ibu kota Prancis, menganggap pendekatan dari bawah ke atas masuk akal. “Sebagian besar dana di masa lalu telah dialokasikan untuk proyek-proyek tertentu, sementara perlu ada masukan yang lebih sistematis, agar memiliki dampak yang lebih besar,” katanya kepada DW, seraya menambahkan bahwa apa yang disebut Society for Energy Transition Just (STEJ) adalah langkah pertama ke arah yang benar. Di bawah skema ini, negara-negara yang lebih kaya mendampingi negara-negara yang bergantung pada bahan bakar fosil dalam perjalanan mereka menuju energi bersih, sekaligus mengatasi konsekuensi sosial dari transisi tersebut.

Isabelle Albert dari Wind Capital yang berbasis di Paris setuju bahwa KTT tersebut telah menghasilkan beberapa hasil yang nyata.

“Sangat positif bahwa target konversi SDR telah tercapai dan para peserta telah setuju untuk membuat dana keanekaragaman hayati, karena ekosistem seperti hutan hujan Amazon sangat penting untuk menjaga iklim kita,” katanya kepada DW.

READ  Naturalisasi 2023 di USA: Apa itu, bagaimana prosesnya dan berapa biaya aplikasi N-400? Berapa lama untuk dinaturalisasi di AS | Amerika Serikat | Amerika Serikat | menggunakan

“Ini mungkin membantu memulihkan kepercayaan, meskipun negara berkembang masih menunggu komitmen lain dari negara kaya, seperti jumlah yang dijanjikan pada COP15 tahun 2009,” tambahnya.

Namun ahli menilai masih terlalu dini untuk menilai hasil pertemuan tersebut. “Ini adalah langkah pertama ke arah yang benar, tetapi puncak seperti ini ada untuk memimpin: sejarah dan bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang akan menentukan apakah kita dapat mencapai transisi yang adil,” kata Albert.

“Kami berharap kesepakatan hari ini akan membantu membuat COP28 di Dubai akhir tahun ini sukses setelah hasil buruk COP27 di Mesir tahun lalu,” tambahnya. Pada COP27, negara-negara gagal berkomitmen pada langkah-langkah untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C pada tahun 2030.

(cp/jt)