SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS mengatakan Rusia memiliki ‘daftar pembunuhan’ jika menyerang Ukraina

(CNN) – AS mengatakan kepada pejabat tinggi hak asasi manusia PBB secara tertulis bahwa mereka memiliki “informasi yang kredibel” bahwa pasukan Rusia memiliki “daftar pembunuhan” yang menetapkan warga Ukraina untuk “membunuh atau mengirim ke kamp” jika ini terjadi. Invasi ke Ukraina dan pendudukan berikutnya.

“Informasi mengganggu yang baru-baru ini diperoleh Amerika Serikat menunjukkan bahwa pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia sedang direncanakan setelah invasi baru,” Duta Besar Pachepa Neil Crocker, perwakilan Amerika Serikat untuk kantor PBB dan organisasi internasional lainnya di Jenewa, mengatakan dalam sebuah surat yang ditujukan kepadanya. Kepada Michelle Bachelet, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia.

“Tindakan ini, yang dalam operasi Rusia sebelumnya termasuk pembunuhan yang ditargetkan, penculikan/penghilangan paksa, penangkapan yang tidak adil, dan penggunaan penyiksaan, kemungkinan akan menargetkan mereka yang menentang tindakan Rusia, termasuk pembangkang Rusia dan pengasingan Belarusia di Ukraina. Jurnalis dan pembangkang .- aktivis korupsi, dan populasi rentan, seperti agama dan etnis minoritas dan orang-orang LGBT Itu Washington Post Dan itulah yang terjadi pada CNN.

“Secara khusus, kami memiliki informasi yang dapat dipercaya yang menunjukkan bahwa pasukan Rusia sedang mempersiapkan daftar warga Ukraina yang telah ditentukan untuk dibunuh atau dikirim ke kamp-kamp setelah pendudukan militer. Kami juga memiliki informasi yang dapat dipercaya bahwa pasukan Rusia kemungkinan akan menggunakan tindakan mematikan untuk memecah perdamaian. protes atau menanggapi latihan damai dalam apa yang penduduk sipil pikirkan tentang perlawanan, “kata surat itu.

Krisis Ukraina-Rusia: Apakah ancaman Perang Dunia III nyata? 7:13

Surat itu tidak menyebutkan bagaimana Amerika Serikat memperoleh informasi tersebut. Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mengkonfirmasi bahwa mereka telah menerima surat tersebut.

READ  Dua wanita jatuh dari jurang ketika tempat tidur gantung pecah di jurang Rusia - SinEmbargo MX

Crocker menambahkan bahwa tujuan berbagi informasi ini dengan Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia adalah untuk memberikan “peringatan dini bahwa invasi baru Rusia ke Ukraina dapat menyebabkan bencana hak asasi manusia.” Dia mengatakan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengangkat keprihatinan ini dengan Dewan Keamanan pada 17 Februari.

“Secara khusus, dia menyatakan bahwa Amerika Serikat memiliki informasi yang menunjukkan bahwa Rusia akan menargetkan kelompok tertentu dari Ukraina,” tambah Crocker.

Pada hari Senin, Kremlin membantah adanya daftar pembunuhan, menyebutnya sebagai “fantasi mutlak.”

“Ini benar-benar bohong, itu bohong,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada CNN. Ditekan apakah dia mengetahui daftar seperti itu, Peskov berkata: “Saya tahu ini adalah fiksi mutlak, dan tidak ada daftar seperti itu, itu berita palsu.”

CNN melaporkan Pada hari Jumat, beberapa pejabat pemerintah AS dan Barat mengkonfirmasi kepada CNN bahwa AS memiliki intelijen bahwa Rusia telah menyiapkan daftar tokoh politik saat ini yang akan ditargetkan jika menyerang Ukraina dan menggulingkan pemerintah Kiev saat ini.

Barat masih takut akan invasi Rusia ke Ukraina 3:17

Sumber yang akrab dengan intelijen mengatakan daftar yang ditargetkan adalah bagian dari rencana Rusia untuk menggantikan pemerintahan saat ini di Kiev dengan pemerintah yang lebih ramah Rusia, memperkuat pengungkapan pemerintah Inggris sebelumnya yang mengidentifikasi tokoh-tokoh pro-Moskow yang dikatakan Rusia berencana untuk memasangnya.

Sumber-sumber ini mengatakan kepada CNN bahwa hasil yang paling mungkin dari para politisi dan tokoh masyarakat yang ingin digulingkan Moskow jika Kiev jatuh, adalah pemenjaraan atau pembunuhan.

CNN belum melihat keberatan atau dokumen intelijen utama yang mengidentifikasi target atau dugaan kolaborator dan dugaan posisi mereka dalam pemerintahan pro-Rusia.

READ  FMS Peru: Hasil, klasemen, pemain terbaik, dan semuanya meninggalkan kami hari itu 4 di Arequipa

Blinken mengatakan di CBS “Face the Nation” selama akhir pekan bahwa Amerika Serikat akan terus mendukung Ukraina jika terjadi invasi dan pertempuran lanjutan dalam pemberontakan Ukraina.

“(Presiden Joe Biden) mengatakan bahwa jika terjadi invasi, kami akan menggandakan dukungan kami untuk Ukraina, dan itu berarti dalam hal bantuan keamanan, bantuan ekonomi, bantuan diplomatik, bantuan politik, bantuan kemanusiaan, apa saja,” katanya. dikatakan. berkedip.

Dengan informasi dari Chandelis Duster, Zeena Saifi, dan Bear Hutchison.